12 Perkara Gila Yang Berlaku Pada Malam Saya Bersama Bill Murray

'Tidak ada yang akan mempercayaimu.'

Legenda mengatakan bahawa itulah yang dikatakan oleh Bill Murray setelah dia menutup matamu dari belakang dan membalikkanmu untuk mengungkapkan dia adalah Bill Murray. Sekiranya anda tidak biasa dengan legenda Bill Murray, dia juga terkenal muncul di pesta loteng pelajar, permainan kickball crash, dan hanya dapat dihubungi dengan angka 800. Tidak ada yang tahu kisah mana yang benar, tetapi tidak menjadi masalah; hakikat bahawa kita membincangkannya adalah apa yang menjadikan Bill Murray sebagai legenda.



Saya cukup bernasib baik kerana berjaya mendapatkan legenda itu sendiri di Tribeca Film Festival selepas pesta. Itu dia, duduk di bar. Pemikiran pertama saya adalah, 'Sial. Itulah Bill Murray. ' Pemikiran kedua saya adalah, 'Bill Murray kelihatan tua.' Rambut yang lebat, kening garam dan lada lebat, mata besar. Dia mempunyai wajah sombong seperti dia adalah lelaki paling penting di dalam bilik, yang mungkin dia ada. Tidak ada yang bercakap dengannya. Saya terpaksa mencuba.

Apa yang diikuti adalah malam paling pelik dan tidak dapat dilupakan dalam hidup saya.

Ikuti Katalog Pemikiran di Pinterest.

1. Saya duduk di sebelah Bill di bar. 'Bill, hai. Saya peminat besar. '

'Oh terima kasih.' Dia memandang saya, berpaling. Saya mula bangun. Kemudian dia pergi, 'Apa yang kamu minum?'

'Saya?' Dia menangkap saya tanpa kawalan. 'Bir - bir apa-apa sahaja.'





Bill mengangguk pada bartender. Dia membawa saya Corona.

Bill menoleh ke arah saya. 'Hei, sorakan. Perayaan yang baik. Perayaan yang hebat. Kami meraikan. '

Dia menaikkan cawannya, meminum gelas. Kami menghirup, kemudian meletakkan cawan kami. Saya menjeling ke dalam cawannya. Bukan bir atau minuman campuran. Ini sup mi ayam.

2. Saya fikir sejak Bill memberi saya bir, tidak mengapa tinggal selama beberapa minit.

Saya belum bersedia untuk masa ini, jadi bukannya bertanya 'saya selalu ingin bertanya kepada Bill Murray,' saya bercakap dengannya seperti lelaki biasa. Dia bertanya mengapa saya berada di festival itu. 'Seorang rakan saya mempunyai filem di sini.' Dia ada di sana kerana, 'Bobby menyuruh saya datang,' yang hanya dapat saya anggap ialah Robert De Niro, salah seorang pengasas festival ini.

Bill bertanya, 'Anda pernah melihat The Godfather?'



'Sudah tentu. Saya cuba menontonnya setahun sekali. '

'Yeah? Tidak pernah melihatnya. Tapi dengarlah perkara baik. ' Bill menyemburkan supnya.

3. Seorang kanak-kanak dan ayahnya meminta untuk mengambil gambar bersama Bill.

Semasa kanak-kanak itu menyerahkan kamera kepada ayahnya, Bill memberi isyarat agar ayah berada dalam gambar. 'Tidak mengapa. Karl akan mengambilnya. ' Saya belum memperkenalkan diri kepada Bill, jadi nampaknya nama saya sekarang Karl. Saya mengambil gambar. Bill tidak tersenyum, tetapi tersenyum sebaik sahaja anak dan ayahnya pergi. Dia kemudian pergi, 'Berapa lama di Facebook?'

4. Bill bertanya adakah saya ingin 'menghancurkan sarkas lain.'

Saya menganggap ini bermaksud bar yang lain. Bill memanggil bartender dan meminta dua Bud Lights pergi. Mereka tidak mempunyai Bud Light, jadi Bill memerintahkan dua Coronas. Bill memasukkan Corona ke dalam setiap poket jaketnya.

Bill memandang sekeliling, lalu menoleh ke arahku. 'Dengar, nak. Sekiranya anda ikut saya, saya ada dua peraturan. '

'Baik.'

'Berikan saya telefon anda.'

Dia mengetuk telefon, memeriksanya, lalu menyerahkannya kembali.

'Mari pergi.'

5. Saya tidak pernah bergaul dengan orang yang terkenal seperti Bill Murray. Setiap saat, 'Bill! Bill Murray! Encik Murray! '

Pasti pelik mendengar namamu begitu. Dia seorang lelaki, tetapi tidak mengambil gambar selepas yang pertama. ('Saya tidak mempunyai alat solek saya,' katanya. Orang-orang melupakan gambar ketika mereka menjadi sebahagian daripada Bill Murray.)

Saya keluar parti. Bill muncul di luar beberapa minit selepas saya. Dia berjalan dan saya mengikut. Mula-mula menyusuri trotoar, kemudian menyusuri lorong, kemudian menyusuri lorong lain.

Bill menoleh ke arah saya. 'Anda mahu minuman anda?'

'Baiklah.'

Bill mengeluarkan Corona dari poket dan menyerahkannya kepada saya. Kemudian dari poketnya yang lain, dia mengeluarkan Bud Light - Bud Light yang tidak dimiliki bar.

6. Bill membawa saya ke pintu kayu yang sederhana dengan penjaga pintu.

Penjaga pintu tidak mengenali Bill, atau sekurang-kurangnya tidak bertindak seperti itu. Dia pergi, 'Anda tidak boleh masuk ke sini dengan bir ya.' Bill memandang saya dan mengangkat bahu. Dia memiringkan kepalanya ke belakang dan mula memeluk Bud Lightnya. Saya memiringkan kepala ke belakang dan menyertainya. Apabila saya mengundurkan kepala, Bill hilang. Di tempatnya ada tong Bud Light yang hancur. Penjaga pintu menunjuk ke dalam.

7. palang kosong. Muzik elektronik dimainkan secara perlahan dari pembesar suara.

Bar kelihatan seperti ditutup atau belum dibuka. Seorang bartender membersihkan gelas. Dia memandang saya, 'Anda bersama Billy?'

'Saya rasa begitu.'

Bartender mencapai di bawah bar, dan kemudian menyerahkan kazoo plastik merah kepada saya. Kazoo! Saya ketawa, memandangnya. Dia tidak ketawa. Di kazoo terdapat sehelai pita putih dengan nama saya tertulis di atasnya. NAMA SEBENARNYA - bukan 'Karl' seperti dia memanggil saya sebelum ini. Dia menunjuk ke belakang palang.

8. Saya berjalan menuruni tangga dan tiba di lorong dengan beberapa pintu. Adakah ini rumah pelacuran?

Saya melangkah ke lorong; sebuah pintu terbuka di belakang saya. 'Yo Gary.' Saya menoleh dan melihat kepala Bill melekat keluar dari pintu. Saya masuk ke dalam. Ini bilik karaoke.

Bill dan empat yang lain: Michelle, seorang gadis Asia yang comel. Harvey, seorang 'seniman di tempat tinggal', walaupun saya tidak menemui di mana. Clyde, yang saya cukup pasti mengatakan bahawa dia adalah 'kurap.' Dan, seorang lelaki dengan sut hitam disesuaikan yang tidak memperkenalkan dirinya atau membuat hubungan mata.

Bill menunjuk ke arah saya. 'Ini Mark. Kami bertemu di Petco. '

9. Saya duduk di sebelah Bill di sofa. Dia menutup matanya. Saya menganggap dia tidur siang.

Dengan mata tertutup, dia pergi, 'Anda sudah siap.'

'Saya agak. Bersedia untuk apa? '

Bill mendedahkan kazoo berwarna merah. Di kazoo terdapat sekeping pita putih dengan namanya di atasnya, sama seperti milik saya.

10. Saya rasa saya akan menonton Bill Murray melakukan karaoke, seperti dalam Lost In Translation.

Kemudian, Bill memberi isyarat untuk saya menyertainya di atas pentas.

Pada masa inilah saya tertanya-tanya apakah ini 'perkara' - Bill Murray menemui orang asing dan membawanya ke karaoke malam. Mungkin Michelle, Harvey, Kurap dan Suit Guy adalah calon sebelumnya. Baiklah, pasti bukan Suit Guy.

11. Bill menuding jari ke siling. 'Mainkan.'

Ledakan 'Hungry Like A Wolf' Duran Duran melalui pembesar suara. 'Tunggu,' saya fikir. 'Lagu ini tidak memiliki kazoo di dalamnya.' Tetapi saya melihat Bill, dan di sana dia meratap kazoo ke melodi lagu.

Bill dan saya mematikan menyanyikan ayat-ayat tersebut. Kami menyanyikan paduan suara bersama-sama. Pada ayat terakhir, Bill mendorong saya ke depan untuk memimpin. Saya sebentar berbalik sambil menyanyi dan melihat Bill bermain kazoo, walaupun dia memegang kazoo di sisi seperti dia bermain seruling.

Lagu selesai. Bill meletakkan lengannya di sekeliling saya. Kami tunduk, dan secara serentak, meniup kazo merah kami.

12. Bill bertanya adakah saya mahu 'naik ke tingkat lima.'

Kami menuju ke jalan dan Bill memanggil teksi. 'Tuan baik, bawa kami ke Columbus Circle.' Saya rasa perjalanan menaiki teksi adalah masa yang tepat untuk bertanya kepada Bill salah satu soalan yang saya selalu tertanya sepanjang malam.

'Bill, apa peraturan kedua anda?'

'Tidak penting. Anda mengikutinya. '

Teksi membolehkan kami keluar di Columbus Circle. Bill memberitahu saya bahawa dia harus muntah. 'Itulah yang berlaku ketika saya mencampurkan bir, karaoke dan sup.' Dia berjalan ke air pancut.

Bill bersandar di air pancut dan meluru. Tidak lama kemudian, begitu juga dengan saya. Saya tidak menyangka malam ini akan berakhir dengan Bill Murray dan saya menerobos air pancut bersama-sama, tetapi di sana kami berada. Saya muntah dengan Bill Murray! Saya benci puking, tetapi untuk masa itu, saya menyukainya.

Selepas 30 saat, saya merasakan tangan di bahu saya. Saya bersandar dan berharap dapat melihat Bill menghiburkan saya. Tetapi tidak, ini polis.

'Anda baik-baik saja, tuan?'

Aku mengelap mulut dengan lengan baju dan melihat sekeliling. 'Yeah. Saya baik.'

Di mana Bil? Saya melihat sekeliling air pancut. Tidak ada. Saya melihat di air pancut. Tidak ada. Saya melihat ke bawah blok. Tidak ada. Saya separuh mengharapkan Bill muncul, menutup mata saya, dan berkata, 'Tidak ada yang akan mempercayai anda.' Dia tidak.

Saya mula berjalan. Telefon saya bergetar. Ini adalah pesanan teks dari nombor yang belum saya simpan. Ia mengatakan, 'Adakah anda makan ham, Karl?'

Keesokan harinya saya memanggil nombor. Terputus.

Saya tidak sabar untuk memberitahu orang tentang malam saya dengan Bill Murray, tetapi tentu saja, tidak ada yang akan mempercayai saya.

gambar - Temu ramah Surat