6 Sebab Mengapa Saya Gembira Kekasih Saya Membuang Saya

1. Semakin serius kita, semakin dia menutup saya.

Tarikh pertama kami berlangsung selama 6 jam. Saya akan berbohong jika saya mengatakan bahawa saya tidak memainkan 'Enchanted' Taylor Swift berulang selama beberapa hari selepas pertemuan pertama kami. Kesukaan saya untuknya memikat saya dengan segera. Dia sempurna. Sudah sekian lama saya benar-benar terpesona, dan ini telah mengalahkan setiap lelaki yang pernah saya kenal. Dia adalah pengecualian saya untuk setiap peraturan dan kepercayaan, yang paling penting adalah keputusan 'kami eksklusif, tetapi tidak secara teknis dalam hubungan'. Bersama-sama, kami cepat dan berat. Sebulan di dalamnya saya yakin dia boleh menjadi begitu. Sudah tentu saya tidak pernah memberitahunya, tetapi fikiran saya cenderung mengembara dan terlalu berharap. Dia adalah segalanya. Tetapi bulan kesempurnaan pertama itu perlahan-lahan berlalu ketika saya bersungguh-sungguh dalam kemuliaan yang ada pada diri kita. Kemudian bulan berikutnya bermula. Dan perkara-perkara kecil yang mula bertambah dalam hubungan yang perlu dibincangkan? Mereka menumpuk. Dengan pantas. Ketika kami melihat timbunan bagasi ini tumbuh, dia mulai menutup saya. Ketika saya akhirnya berjaya mengumpulkan keberanian untuk mengemukakan masalah, 'dia tidak tahu apa yang saya mahu dia katakan.' (Betapa asli.) Tembok-tembok yang dimilikinya, yang disebutnya sejak awal, menjadi sangat lazim. Semakin sukar saya berusaha menjatuhkan mereka, semakin tinggi mereka tumbuh, dan semakin tinggi mereka tumbuh, semakin terdesak saya untuk menjatuhkan mereka. Tetapi tidak ada yang saya, atau siapa pun, yang boleh katakan atau lakukan untuk membawa tembok-tembok itu ke tanah. Cuba sesuka hati, anda tidak boleh mematahkan apa yang tidak mahu dilanggar oleh seseorang. Tembok-tembok itu adalah milik mereka, dan mereka harus dijaga.

2. Dia tidak percaya pada cinta.

Fakta kecil ini tidak ditemui sehingga selepas kami berpisah. (Adakah pasangan tidak berpisah?) Namun, saya masih berpegang pada kenyataan bahawa entah bagaimana, entah bagaimana kita akan saling bersatu kembali. Interaksi pasca perpisahan kami adalah sporadis, tetapi terdapat sangat banyak. Saya secara khusus mengingati gelombang keputusasaan dan kesedihan yang menimpa saya ketika saya membaca teks yang dengan santai mengatakan, 'Baiklah, saya tidak percaya pada cinta.' Apa? Apa maksudnya? CINTA. Bukan hukuman mati. Ini sihir. Itulah perasaan. Keselamatan itu. Emosi yang timbul di dalam diri saya setiap kali saya melihatnya dan memikirkannya, bukankah dia juga merasakannya? Yang sangat memusingkan semuanya adalah bahawa untuk sekejap saya berfikir bahawa saya dapat membuktikan dia salah. Saya boleh menjadi orang yang mengubah semuanya untuknya. Kami akan kembali bersama dan itu akan memukulnya. Dia hanya akan tahu. Saya tahu sekarang bahawa itu tidak waras dan benar-benar tidak rasional. Tetapi untuk sekejap (oke, sehari, mungkin dua - atau seminggu….) Saya mempercayainya, percaya bahawa kita akan berakhir bersama, bahagia, dan cinta. Akhirnya saya menjauhkan diri dari kekecewaan seperti itu kerana secara sederhana, anda tidak boleh membuat seseorang jatuh cinta dengan anda, dan anda pasti tidak boleh menjadi orang yang meyakinkan mereka untuk mempercayainya.



3. Kata-katanya lebih kuat daripada perbuatannya.

Saya memang penyedut untuk pembicara yang manis. (Maksud saya, siapa yang tidak?) Dan nak, ini akan membuatkan saya terpesona dengan teks 'selamat pagi' yang ringkas. Itu kata-kata yang dia katakan. Begitu lembut tetapi penuh semangat, itulah yang membuat saya bertahan. Setiap pujian, ditujukan kepada saya secara individu atau kita sebagai pasangan, memenangkan saya lebih banyak lagi. Ia menjadi jelas bahawa apa yang kami ada bukan hanya pengisi sehingga dia menjauh. Dia peduli. Dia banyak mengambil berat. Dan saya tahu dia bermaksud setiap perkataan yang pernah dia katakan kepada saya kerana dia dengan bisik membisikkan mereka. Semua yang dia katakan sangat bermakna dan indah serta mempesona. Tetapi perasaannya berubah. Tambang semakin mendalam, perlahan-lahan dia pudar. Kesempurnaan dan semangat serta pemujaan kita yang sering dia bicarakan tidak cukup untuk dia mengorbankan rasa takutnya untuk menjauhkan hubungan kita. Itulah kata-kata yang dia ucapkan dan pandangan di matanya ketika dia mengatakannya kepada saya, bolehkah semua itu hilang? Adakah begitu mudah baginya untuk mengatakan perkara-perkara ini yang sangat bermakna dan kemudian menghapusnya dari ingatannya? Adakah itu akan membantunya menghapus saya? Kami kelihatan begitu kuat dan aman ketika itu, kami tidak begitu. Perkara-perkara yang dia katakan, mereka masih belum meninggalkan saya. Saya telah menghabiskan begitu banyak hari dan malam untuk mendengar kata-katanya, memainkannya kembali di kepala saya, dan akhirnya, ketika saya menangis sendirian di tempat tidur pada suatu malam, akhirnya saya memukul: tidak ada yang lebih meletihkan dan menjengkelkan daripada bertanya-tanya mengapa dia mengatakan perkara itu. Ia tidak akan membawanya kembali. Tidak ada yang akan.

4. Dia berjuang dengan 'terima kasih.'

Semasa saya berjumpa dengan seseorang, saya semua akan masuk. Saya akan membelikan anda makan malam, membawa bir kegemaran anda kerana saya melihatnya di kedai dan memikirkan anda, menonton rancangan TV bodoh yang anda tegaskan adalah 'hidup berubah,' berikan awak pagi itu BJ. (Jangan berpura-pura anda berada di atasnya, anda tidak). Itu perkara kecil. Saya suka perkara-perkara kecil. Itulah saat-saat kecil yang tidak anda rancangkan; itulah yang akhirnya anda ingat dan ingat. Kejutannya. Merekalah yang menjadikan hubungan anda kuat dan menarik serta bahagia. Dan semasa saya melakukan perkara-perkara ini tanpa diminta, dan mengharapkan balasan yang sangat sedikit, (dan kerana menjaga skor merugikan) saya sekurang-kurangnya menghargai terima kasih. Saya tidak faham. Dan secara terus terang, itu adalah etika buruk. Saya melakukan perkara-perkara itu untuk menunjukkan saya peduli. Saya tahu jauh dia lebih bersyukur, tetapi saya tidak pernah mendengar kata-katanya. Anda tidak semestinya perlu menunggu sedikit dos penghargaan. Pernah.

5. Kami melakukan hubungan seks yang hebat, tetapi kami tidak menjalin hubungan yang baik.

Dia adalah orang pertama saya sebenarnya temu janji yang saya tidur dengan, dan hanya orang kedua yang pernah saya temui. Semasa saya bersamanya, itu masuk akal. Kami berdua sangat selesa antara satu sama lain. Begitu mempercayai. Kesungguhan ada di sana, sangat banyak di sana. Seks adalah kekuatan terbesar kami dan hubungan paling lemah pada masa yang sama. Itu membuat hubungan saya dengan dia tidak terukur, tetapi akhirnya itu adalah kejatuhan kita. Kami mengabaikan masalah, hanya separuh membincangkan perkara-perkara tertentu, dan akan menunda masalah besar sehingga kami bersedia untuk membincangkannya nanti, walaupun tidak seorang pun dari kami tahu kapan 'kemudian' sebenarnya. Daripada benar-benar bekerja melalui perkara dan membicarakannya, kita menggunakan seks untuk menyambung semula ketika kita berdua merasakan kita sudah mulai berjuang. Pada masa itu sangat mengagumkan. Entah bagaimana menangguhkan perbincangan yang berat dan menjadi telanjang kelihatan seperti penyelesai masalah yang ideal kerana itu membuat kita merasa lebih baik. Kami merasa seperti kami lagi pada saat-saat ketika kami bersama. Kami mempunyai satu sama lain dan itulah yang penting, bukan perselisihan atau masa depan kami yang belum ditentukan, hanya kami, berhubung, berpuas hati, dan bahagia. Tetapi ia tidak menyelesaikan apa-apa. Saya mahu. Kami berdua menginginkannya. Seks tidak membetulkan apa yang hancur, walaupun terasa seperti itu.

6. Dia tidak mahu mencuba.

Saya memerlukan 23 tahun, harga diri yang rendah yang tidak terhitung jumlahnya, hubungan jangka panjang yang sifar, dan kawan baik yang boleh diminta oleh seorang gadis untuk membuat saya menyedari betapa hebatnya saya. Saya hebat. Saya pintar, lucu, sarkastik, penyayang, penyayang, berdikari, dan terus terang, saya melakukannya dengan baik untuk diri saya sebagai orang dewasa yang separuh berfungsi. Saya sanggup melakukan apa sahaja untuknya. Dan pada akhirnya, ia tidak menjadi masalah. Dia banyak menjaga saya, saya tahu dia melakukannya, dan sebahagian besar saya berpendapat bahawa dia masih melakukannya. Tetapi panggilan telefon itu tidak dijawabnya, dan teks yang dia pilih untuk tidak menjawabnya, itu menyebabkan saya percaya sebaliknya Dia tidak mahu mencuba, dia tidak mahu memperjuangkan saya, dan sesukar mana mengaku kadang-kadang, dia masih tidak mahu. Walaupun saya berpegang teguh pada setiap kata yang pernah dia katakan kepada saya dan memutar kembali setiap ingatan di kepala saya dengan sempurna, bagaimana saya bertanya-tanya setiap hari mengapa dan bagaimana kita sampai ke tempat ini di mana kita tidak lagi wujud sebagai pasangan, saya telah menerima bahawa kenangan indah dari dulu, itulah yang saya tinggalkan. Semuanya kelihatan begitu sempurna pada saat-saat bersama, tetapi hanya itu: Hanya kerana andanampaknyasempurna bersama tidak bermaksud andaadalahsempurna bersama.






Saya selalu tertanya-tanya adakah saya mencintai awak. Kawan baik saya bertanya kepada saya bahawa sebenarnya, jika saya mencintai awak. Saya tersentak dengan kagum memikirkan betapa tidak masuk akal bagi mereka untuk mencadangkan idea yang tidak jelas itu. Tetapi saya terfikir, saya menghabiskan banyak waktu larut malam di tangan anda ketika anda tidur dengan tenang, memikirkannya. Saya berbaring di sana bertanya-tanya apakah ini, jika ini boleh menjadi cinta. Saya selamat dan selamat dan setiap kali saya melihat anda jantung saya berdegup kencang dan perut saya berada dalam keadaan simpul dan saya tidak dapat menahan diri daripada merasakan euforia ini dengan hanya berada di hadapan anda. Saya memuja anda, setiap kekurangan, setiap kegusaran, setiap perselisihan, semuanya. Bukankah cinta itu? Saya fikir begitu, sekurang-kurangnya sebentar. Tetapi ketika saya duduk di sini sekarang, melihat kembali masa kita bersama, saya menyedari sesuatu: di sebalik penghormatan saya yang tidak berkesudahan untuk anda, saya tidak pernah menginginkan cinta pertama saya begitu sukar dan menakutkan, begitu menyayat hati, sesuatu yang menyebabkan saya menumpahkan begitu banyak air mata berkali-kali. Saya akhirnya tahu bahawa ini bukan cinta. Anda yang begitu berani mempercayai orang datang dan pergi dari hidup anda dengan alasan, walaupun tidak jelas. Sudah jelas bagi saya sekarang. Terima kasih, kerana menjadi anak lelaki yang datang ke dalam hidup saya untuk mengajar saya apa yang saya harap akhirnya dapat dicintai.

gambar yang dipaparkan - Neil Krug