7 Pelajaran Badass yang Anda Belajar Dari Sparta

Setelah mengatasi kekecewaan saya dengan tindakan susulan300Saya teringatkan betapa jahatnya Sparta. Mereka begitukeras.


Bukan seperti pahat-keras tetapi seperti keras jiwa. Mereka berlatih lebih keras daripada orang lain, keadaan hidup mereka lebih sukar daripada yang lain, dan kod kehormatan mereka lebih sukar daripada orang lain. Dalam kegembiraan saya untuk menjadi Spartan palsu saya membaca Steven Pressfield'sThe Warrior Ethos.

Ia tidak begitu baikPerang SeniatauMenghidupkan Protetapi mungkin lebih menarik bagi sesiapa sahaja yang menikmati sejarah ketenteraan.

Banyak idea berguna untuk kita. Perbuatan kita jarang sekali penting untuk hidup atau mati, tetapi mungkin kita harus memperlakukannya seperti dulu. Generasi kita boleh menggunakan sedikit pengerasan.

(Semua petikan datang terus dari The Warrior Ethos .Penekanan penekanan. Dan saya menggunakan 'dia' tetapi tentunya anak ayam sama buruknya dengan lelaki, okey?)


1. Takut Malu.

Budaya ini menimbulkan rasa takut yang kuat untuk menyokong tindakan terhormat. Ini adalah taktik kejam (dan salah satu yang boleh disalahgunakan dengan mudah) tetapi sangat berkesan.



Budaya pejuang (dan pemimpin pejuang) meminta rasa malu, bukan hanya sebagai lawan ketakutan tetapi juga sebagai penghormatan. Pahlawan yang maju ke pertempuran (atau hanya memutuskan untuk terus berjuang) lebih takut aib di mata saudaranya daripada dia dari tombak dan tombak musuh.


Kedengarannya kejam tetapi mendorong tentera untuk melakukan apa yang tidak mereka sangka. Seberapa mudah untuk menjalani kehidupan yang anda tahu anda seharusnya sekiranya ada yang kurang memalukan? Bayangkan anda tidak dilahirkan pada setiap langkah yang salah tetapi sebaliknya dengan ganas menolak kembali ke jalan yang sebenarnya anda mahu lalui.

2. Memeluk Kesusahan

Kehidupan beradab menjadikan kita bertujuan untuk kehidupan yang lebih selesa. Apabila kita merasa cukup selesa kita menjadi tertekan. Daripada membiarkan teknologi mempermudah kehidupan kita, ia cenderung menambah kerumitan.


Talak Nassim aphorisme baru-baru ini menerangkan fenomena ini:Kemodenan Tinggi: rutin menggantikan usaha fizikal, usaha fizikal menggantikan perbelanjaan mental, dan perbelanjaan mental sebagai pengganti kejelasan mental.

Gaya hidup yang kaya hampir selalu bertentangan dengan kehidupan yang baik. Kami menyasarkan perkara yang salah. Tujuannya adalah tindakan yang lebih baik, bukan barang yang lebih baik. Kisah ini merangkumi bahagian buruk dari Spartan:

Ketika orang Spartan dan sekutu mereka mengatasi orang Parsi di Plataea pada tahun 479 SM, barang rampasan itu termasuk khemah astaka besar Raja Xerxes, bersama dengan tukang masak raja, pelayan anggur dan pelayan dapur.Sebagai lelucon, raja Spartan Pausanias memerintahkan koki Parsi untuk menyediakan makan malam khas, jenis yang akan mereka buat untuk raja Parsi. Sementara itu, dia mempunyai tukang masak sendiri yang menyediakan makanan Spartan standard.

Para koki Parsi menghasilkan jamuan mewah yang terdiri daripada pelbagai hidangan, disajikan di atas pinggan emas dan dihiasi oleh kuih-muih dan makanan yang paling mewah. Grub Spartans adalah roti barli dan rebusan darah babi.Ketika orang Spartan melihat dua makanan itu bersebelahan, mereka tertawa terbahak-bahak. 'Sejauh mana orang Persia menempuh perjalanan,' kata Pausanias, 'untuk merampas kemiskinan kita!'


Orang Spartan tidak melihat perayaan itu sebagai hadiah yang besar. Tumpuan mereka adalah pada kehormatan, bukan makanan yang kaya. Disiplin diri mereka begitu hebat sehingga keseronokan yang lebih besar datang ketika menolak hari raya.

Warren Buffet terkenal kerana menghadiri makan malam bersama selebriti, ahli perniagaan, dan ahli politik dan enggan makan apa-apa selain hamburger dan kentang goreng. Ini membuat banyak orang merasa janggal sebelum menjadi semacam tanda tangan.

3. Perhatikan Lebihan

Anda tidak akan pernah menemui orang Spartan yang mengagumi ketukangan apa sahaja tanpa kegunaan. Secara undang-undang, balok atap di Sparta tidak dapat diselesaikan dengan apa-apa kecuali kapak.

Suatu ketika, seorang Spartan mengunjungi Athens dan tuan rumahnya memamerkan rumahnya sendiri, lengkap dengan balok bumbung persegi yang terperinci. Orang Spartan bertanya kepada orang Athena jika pokok tumbuh setapak di Athens. 'Tidak, tentu saja tidak,' kata orang Athena, 'tetapi bulat, ketika pohon tumbuh di mana-mana.''Dan jika mereka tumbuh persegi,' tanya orang Spartan, 'apakah Anda akan membuatnya bulat?'

Quip jenis ini berfungsi untuk budaya pejuang. Sebilangan besar untuk menjadi lebih badass.

4. Kekuatan dalam Komedi

Salah satu petikan yang lebih terkenal:

Ketika orang-orang Sparta sedang mempersiapkan posisi pertahanan mereka, orang asli Trachis, tempat lulus, datang berlari ke kem, kehabisan nafas dan bermata ketakutan. Dia telah melihat gerombolan Parsi menghampiri. Ketika kumpulan kecil pembela berkumpul, lelaki itu menyatakan bahawa jumlah orang Parsi begitu banyak sehingga, ketika pemanah mereka melepaskan tembakan mereka, massa anak panah menyekat sinar matahari.

'Bagus, ”kata Dienekes. 'Kemudian kita akan bertempur di tempat teduh.'

Jenis petua ini “… tidak menyelesaikan masalah. Tidak ada ucapan yang memberikan harapan atau janji yang bahagia. Mereka tidak memberi inspirasi. Penyampaian kutipan ini tidak menunjukkan kemuliaan atau kemenangan - atau berusaha untuk meredakan kegelisahan rakan mereka dengan menahan prospek beberapa hasil yang cerah.Ucapan itu menghadapi kenyataan. Mereka mengatakan, 'Beberapa kotoran berat akan turun, saudara-saudara, dan kita akan menanganinya.'

Seorang pejuang tidak memerlukan harapan, sandungan, atau inspirasi. Generasi kita lembut. Kami fikir kita perlu dimotivasi sebelum melakukan sesuatu. Kami fikir kami perlu melayani beberapa tujuan besar.

Perkara paling berani yang dapat kita lakukan adalah menghadapi kenyataan seperti sekarang.

5. Satu-satunya Perkara Yang Perlu Anda Berjuang

Kita tidak perlu menjalani kehidupan dengan konsep abstrak yang luar biasa. Bagaimana jika sebab terpenting yang dapat anda jalani ialah keluarga dan rakan anda?

Dienekes memerintahkan rakan-rakannya untuk berjuang bukan atas nama konsep tinggi seperti patriotisme, kehormatan, kewajiban, atau kemuliaan. Jangan bertengkar, katanya, untuk melindungi keluarga atau rumah anda.

'Berjuang untuk ini sahaja: lelaki yang berdiri di bahu anda. Dia adalah segalanya, dan semuanya terkandung dalam dirinya.'

Doa askar hari ini pada malam pertempuran tetap bukan 'Tuhan, selamatkan saya' tetapi 'Tuhan, janganlah saya membuktikan tidak layak saudara-saudara saya.'

Ini adalah sikap tidak mementingkan diri sendiri. Ia mendedikasikan hidup anda untuk perkara paling sederhana di dunia: orang yang anda sayangi. Saya tidak pasti ada kaedah yang lebih baik untuk melakukannya.

6. Ketidakpastian Disebabkan Kehormatan

Keseragaman memainkan peranan yang lebih berat dalam hidup kita daripada budaya popular yang akan kita percayai. Nassim Taleb telah berjaya kerja hebat menunjukkan perkara ini benar. Eric Reis telah memperkenalkan konsep ini ke dunia perniagaan secara keseluruhan melalui bukunya yang hebatPermulaan Leandan pergerakan yang mengelilinginya. Namun kita masih cenderung menilai orang berdasarkan hasil yang mereka alami dan bukannya tindakan yang mereka ambil.

Pada era sebelum mesiu, semua pembunuhan dilakukan secara bergilir-gilir. Untuk seorang pejuang Yunani atau Rom untuk membunuh musuhnya,dia harus begitu dekat sehingga ada peluang yang sama bahawa pedang atau tombak musuh akan membunuhnya. Ini menghasilkan ideal kebajikan yang baik-andreia,dalam bahasa Yunani - nilai dan kehormatan yang berharga seperti kemenangan.

Penghormatan datang dari tindakan yang betul dan bukannya hasil yang baik. Lady Fortuna terlalu banyak mengatakan hanya untuk meraikan yang disukai olehnya.

Terdapat lebih banyak ketidakpastian di dunia sekarang berbanding sebelumnya. Ini bermaksud penting bagi kita masing-masing untuk membuat kad skor dalaman kita sendiri yang membolehkan kita menghargai diri sendiri untuk mengambil tindakan yang terhormat - tanpa mengira hasilnya.

7. Pertempuran Dalaman Tidak Berbeza

Di dalamBhagavad-Gitapahlawan Arjuna diperintahkan oleh Krishna untuk memusnahkan bahagian terburuk dari dirinya. Musuh dalam fikirannya sendiri yang akan mensabotajnya dalam perjalanan memenuhi potensinya. Bagaimana dia diperintahkan untuk melakukan ini?

Betulkan fikiran anda pada objeknya.

Pegang ini, tidak berbalas,

Menolak ketakutan dan harapan,

Kemajuan hanya untuk tujuan ini.

Petunjuk ini berfungsi di dunia luaran dan dalaman. Bagi kita yang hidup dalam peradaban, pertempuran dalaman biasanya yang paling sukar.

Semoga Angkatan Bersamamu.

Atau, sekurang-kurangnya, bolehkah anda membiarkan diri anda berusaha keras.