Yang Saya Mahu Bahagia

Joshua Munoz

Saya menjadi taksub untuk mengalahkan diri sendiri. Saya hidup setiap hari dengan memastikan saya melakukan lebih banyak, saya menunjukkan prestasi yang lebih baik, saya belajar sesuatu yang baru. Saya perlu sentiasa mengingatkan diri untuk berusaha mencapai kehebatan.



Saya hampir tidak hidup pada masa sekarang. Fikiran saya pada masa akan datang hampir sepanjang masa. Pada waktu saya membuka mata pada waktu pagi, saya sudah memikirkan dan merancang apa yang akan saya lakukan dalam lima tahun akan datang.

Tetapi yang kadang kala saya lupa diri ialah:Untuk apa saya bekerja keras?

Ini adalah kepingan untuk memberitahu diri saya bahawa saya bekerja keras untuk impian saya, untuk masa depan saya, dan untuk orang-orang yang mempercayai saya. Tetapi saya hampir selalu mengecualikan kebahagiaan sebagai alasan untuk semua usaha saya dalam hidup.

Mungkin saya menganggap bahawa dengan berjaya, secara automatik saya dapat bahagia. Mungkin jika saya mempunyai semua perkara yang saya mahukan dalam hidup, saya sudah dapat merasa berjaya. Mungkin jika banyak orang mengenali nama saya, saya boleh membuat orang yang saya sayangi bangga dengan saya.





Tetapi mungkin saya menjalani kehidupan dengan cara yang salah. Mungkin apa yang benar-benar saya mahukan, dari lubuk hati saya, adalah dengan senang hati.

Bermimpi besar dan bekerja keras kadangkala meletihkan. Saya tidak mahu melihat diri saya suatu hari menang atau tidak gembira. Saya mahu melihat diri saya tersenyum tidak kira di mana saya berada dan apa yang ada dalam hidup saya.

Yang saya mahukan hanyalah bangun dari tempat tidur dan hanya mempunyai satu tujuan untuk hari itu, iaitu sekadar bahagia. Saya mahu melakukan perkara-perkara yang sangat saya gemari dan tidak perlu menjelaskan mengapa saya melakukan apa yang saya buat. Saya ingin mengerjakan sesuatu bukan kerana untuk masa depan saya tetapi kerana untuk kebahagiaan saya.

Saya ingin meninggalkan rumah saya dengan rasa teruja, terdorong, dan bersemangat atas janji hari baru, kemudian pulang ke rumah dengan rasa puas, santai, dan berpuas hati dengan semua yang telah saya lakukan.

Saya tidak mahu risau tentang ke mana saya pergi. Kerana berada di kota impian saya tidak akan menjamin kebahagiaan saya. Saya perlu belajar merangkul kegembiraan yang datang dari dalam.

Kebahagiaan tidak didefinisikan oleh bangunan tinggi dan berkilauan yang menerangi cakrawala kota pada waktu malam. Ini bukan mengenai penetapan pekerjaan dan gaji yang disertainya. Ini bukan tentang mempunyai banyak kawan tetapi mempunyai sedikit orang yang selalu saya harapkan.



Saya tidak kisah jika saya hidup di dunia yang sangat sederhana. Selagi saya berada di tempat di mana saya dapat segera mencari ketenangan. Selagi saya melakukan apa yang saya gemari. Selagi saya dapat berjumpa dengan orang yang saya sayangi setiap hari dalam hidup saya.

Saya mahukan kebahagiaan yang datang dari memberi hati saya kepada seseorang dan mengetahui bahawa ia akan dijaga. Saya ingin berkongsi kasih dan sayang saya dan yakin bahawa seseorang akan memberikannya kembali kepada saya. Saya mahu seseorang mencium semua kerisauan saya dan memegang tangan saya untuk membuat saya berasa selamat.

Yang saya mahukan adalah menjadi orang yang memilih kebahagiaan di atas segalanya, dan bangga dengannya. Orang yang tidak menyesal dan tidak pernah memperhatikan apa yang orang lain katakan.

Saya ingin menjalani kehidupan di mana saya tidak perlu terlalu memikirkan masa depan saya, kerana hidup di masa sekarang sudah cukup.

Dan saya mahu tersenyum melihat dunia yang saya buat.