Kegelisahan Membuat Saya Rasa Tidak Ada Yang Menyukai Saya

Soroush Karimi


Ini adalah kitaran yang berterusan. Pertempuran pemikiran yang berterusan di dalam kepala saya yang membuat saya meragukan persahabatan dan kehidupan saya. Kebimbangan membuat saya mempersoalkan segalanya. Dan itu secara jujur ​​membuat saya ragu.

Ini adalah awan hujan yang tidak pernah berakhir yang mengikuti saya di mana sahaja, ke mana sahaja saya pergi dan apa sahaja yang saya lakukan. Selalu gemuruh gendang telinga saya, selalu menjerit dan membuat saya tercekik kata-kata saya. Itu selalu membuat saya mempersoalkan setiap perkara yang saya lakukan. Itu selalu membuat saya tertanya-tanya. Membuat saya risau.

Dan walaupun keadaan berjalan dengan sempurna, walaupun saya mempunyai rakan baik dan pekerjaan yang baik dan hubungan yang baik - fikiran saya suka memberitahu bahawa saya tidak.

Keresahan membuat saya berfikir bahawa jika seseorang tidak menjawab teks saya, maka saya melakukan sesuatu yang salah. Ini membuat saya berfikir bahawa jika seseorang membatalkan saya atau meminta pemeriksaan hujan, mereka tidak akan menyukai saya lagi.

Kegelisahan membuat saya berfikir itu selalu salah saya.


Itu salah saya jika seseorang membatalkan saat-saat terakhir. Itu adalah kesalahan saya jika seseorang lupa menghantar teks kepada saya. Ini membuat saya menjadi angin puyuh yang sukar untuk dilepaskan. Kerana fikiran kecil yang dihantar saya tumbuh menjadi gunung berapi panik.



Kegelisahan membuat saya berfikir bahawa saya tidak layak menjalani kehidupan yang saya miliki.


Ketika saya pergi berpacaran, kegelisahan memberitahu saya bahawa lelaki itu hanya berpura-pura menyukai saya, hanya untuk mendapatkan apa yang dia mahukan. Ini memberitahu saya bahawa rakan-rakan saya hanya menyukai saya buat masa ini dan akhirnya mereka akan pergi. Ini selalu membuat saya ragu siapa diri saya, siapa rakan saya dan bagaimana kehidupan saya.

Kegelisahan membuat saya mempersoalkan semua perkara dalam hidup saya; dan ya malah barang yang hebat.

Ini membuat saya menjadi gila dengan rasa bimbang dan debaran bahawa semua orang saya cinta dan memuja suatu hari akan meninggalkan saya. Itu membuat saya mengejar bilik tidur saya pada tengah malam, bertanya-tanya bilakah bom itu akan meletup. Tertanya-tanya bila semua barang baik dalam hidup saya akan hilang. Tertanya-tanya bila semuanya akan berantakan.


Kegelisahan membuat saya percaya bahawa kebahagiaan dan ketenangan fikiran saya hanya sementara. Saya percaya bahawa fikiran saya akan menjadi baik sejak sekian lama. Bahawa hidup saya akan naik, tetapi akhirnya akan hancur sekali lagi.

Ini membuat saya dalam pertempuran berterusan. Pertempuran dalam diri saya. Untuk mendengar suara-suara itu, atau mengabaikannya.

Tetapi bagaimana jika kegelisahan itu betul? Bagaimana jika pemikiran kecil yang saya ada pada waktu malam berlaku? Bagaimana jika orang bercakap di belakang saya? Bagaimana jika rakan sekerja saya fikir saya tidak cukup berbakat? Bagaimana jika rakan saya mendapat kawan yang lebih baik dan melupakan saya? Bagaimana jika saya benar-benar tidak pernah jatuh cinta lagi? Bagaimana jika ibu bapa saya fikir saya gagal? Bagaimana jika lelaki hanya mahukan saya untuk wajah yang cantik? Bagaimana jika semua yang diceritakan oleh kegelisahan saya, akan menjadi kenyataan?

Bagaimana jika. Bagaimana jika. Bagaimana jika.


Saya selalu tinggal di tempat yang tidak diketahui. Selalu di tepi hanya menunggu lantai runtuh di bawah saya. Selalu hanya menunggu orang yang saya sayangi pergi sebaik sahaja saya merasa stabil. Sentiasa menanti kebahagiaan saya hilang sebaik sahaja saya belajar tersenyum lagi.