Berpisah dengan Sahabat Lurus Saya

Pilihannya sukar. Tidak ada keraguan mengenainya. Sebenarnya,
Saya cuba melakukan semua yang saya boleh untuk mendapatkan jalan keluar yang mudah. Dalam yang lain
kata-kata, untuk tidak pernah menghadapi kebenaran dan duduk diam dalam kesakitan selama
kami persahabatan membawa kami. Maksudnya, saya baru-baru ini berhadapan dengan
prospek memberitahu dengan terbaik kawan bahawa saya jatuh cinta dengannya atau, untuk
secara sederhana, bahawa saya mempunyai 'perasaan untuk' dia. Satu-satunya masalah adalah, dia
adalah lurus.

Sekarang, rakan saya dan saya saling mengenali hampir tujuh tahun,
setelah bersekolah menengah dan kemudian melanjutkan pelajaran ke sekolah yang sama
kolej. Saya datang kepadanya musim panas sebelum kuliah, merasa seperti saya
telah bersedia untuk merangkul perasaan yang telah saya penekan selama bertahun-tahun.
Anehnya, dia mengambil langkahnya dan tidak membiarkan sesuatu mengubah kita
persahabatan dan saya sangat tersentuh dengan itu. Ia sangat bermakna bagi saya.



Sebagai tahun baru kuliah menghampiri, saya yakin bahawa kami
persahabatan memang kuat, tetapi atas sebab-sebab saya tidak ingat tetapi yang paling penting
mungkin ada kaitan dengan kemurungan yang saya lalui, kami berpasangan
berbulan-bulan tanpa bercakap antara satu sama lain. Sebab untuk
kemurungan (saya dapati setahun kemudian) adalah hakikat bahawa saya tidak
keluar kepada ibu bapa saya, dan itu memakan saya di dalam. Walau bagaimanapun,
ketika saya bercakap dengan ahli terapi tahun pertama saya, ada masalah lain yang
juga ternyata menjadi faktor kemurungan saya: Saya jatuh cinta
bersama kawan baik saya.

Saya bertentangan ketika itu kerana saya menyedari, untuk pertama kalinya,
bagaimana rasanya jatuh cinta dengan seseorang. Anda maafkan setiap kesalahan,
setiap kali anda bersama mereka, anda tidak dapat membantu tetapi bayangkan anda berdua
bersama-sama, anda ingin menghabiskan setiap detik hidup dengan mereka, anda juga
bersedia menyerahkan segalanya untuk peluang atas cinta mereka, dan setiap
masa anda marah satu sama lain rasanya seperti seribu pisau
menusuk hati anda. Anda juga menyukai semua perkara mengenai mereka. Senyuman mereka,
aroma mereka, mata mereka, suara mereka, dan semua yang mereka gemari
anda juga suka. Kenyataannya, dia tidak akan pernah merasakan hal yang sama
untuk saya. Dan saya sedar bahawa. Dan ketika saya melakukannya, saya tidak dapat mengatasinya.

Ini menyakitkan saya setiap kali saya bergaul dengannya. Bagaimana boleh
sesuatu — seseorang — yang dikehendaki oleh hati saya, begitu dekat, tetapi begitu mustahil
jauh? Saya tahu bahawa itu mustahil. Saya tahu ia tidak akan pernah berlaku.
Pernah. Saya tahu bahawa hanya dalam filem akhirnya protagonis mendapat apa
hati mereka berhasrat: kerana keinginan mereka untuk mencintai mereka
belakang. Tetapi walaupun begitu, kita bercakap mengenai lurus, konvensional
percintaan. Bukan satu yang melibatkan seorang lelaki gay dan satu lelaki lurus. Walaupun
walaupun saya tahu itu, saya tidak dapat menghentikan perasaan. Saya berusaha dengan bersungguh-sungguh. Saya
betul-betul. Saya mula temu janji . Saya cuba memusatkan semula perasaan saya
orang lain. Tetapi mustahil. Musim panas tiba, dan rakan saya dan saya
akan berbulan-bulan di antara kita. Saya selalu berfikir bahawa ini akan membantu saya
perasaan hilang. Tetapi ketika kami kembali ke sekolah, saya menyedari
perasaan tidak pernah berubah. Sebenarnya, dia tidak mahu pergi
5 bulan semasa kuliah semasa dia belajar di luar negara. Saya fikir
jarak akan membantu. Tidak.

Apa yang membuat pengalaman itu lebih menyakitkan adalah saya tahu kami masih tenang
kawan baik. Itulah peranan yang masih perlu saya laksanakan. Jadi ketika ia datang
baginya mempunyai minat cinta, adalah tugas saya untuk menyokongnya. Itu adalah milik saya
tugas untuk mengikutinya setiap kali dia menjemput saya sehingga tidak janggal
seorang gadis yang diminatinya. Tugas saya untuk memberi nasihat dan
dorong dia untuk mengejar minat cintanya dan mengikut hatinya. Ia
adalah tugas saya untuk berpura-pura tidak peduli setiap kali dia mencium seorang gadis, atau
tangannya melilitnya, memandangnya dengan mata, membelai
peha dia. Ini adalah tugas saya untuk berpura-pura hati saya tidak terusik dan
menahan api untuk membuat saya menderita. Tugas saya menderita secara senyap
bahawa suatu ketika saya bersamanya dan rakan karib kami, dan kami bertanya
satu sama lain jika kita pernah jatuh cinta. 'Ya,' jawab saya sambil melihat
dia di mata.





Kesakitan itu, jika dibiarkan terkumpul di dalam hati anda, dapat menanggungnya
tol kepada anda. Oleh itu, beberapa minggu yang lalu, saya membuat keputusan untuk melakukan apa
adalah yang terbaik untuk saya. Mungkin kelihatan mementingkan diri sendiri, tetapi sebenarnya saya lakukan
apa yang betul. Dalam fikiran saya, sangat menyakitkan apabila saya bersamanya
tidak tahan lagi Hati hanya dapat mengambil begitu banyak. Saya fikir
bahawa saya tidak memberitahunya kerana mengatakan kepadanya akan
melibatkan risiko kehilangan persahabatan, yang juga akan menyakitinya.
Memberitahu dia juga bermaksud bahawa saya mungkin tidak akan bergaul dengannya
sekali lagi, dan itu akan membantu saya mengatasi dia. Hati saya memberitahu saya
menderita. Ini memberitahu saya untuk menghilangkan rasa sakit, kerana pada masa itu
sekurang-kurangnya saya akan dapat bersamanya. Namun, fikiran saya tahu bahawa saya harus
buat ia berhenti. Tidak sihat untuk saya. Namun saya tahu bahawa jika saya melakukan apa
yang terbaik untuk saya, ia mungkin akan menyakitkan, jika tidak, lebih buruk lagi,
daripada terus menjadi rakannya dan tidak pernah memberitahunya. Ia berjaya dan
adakah.

Ketika saya memberitahunya, ia melalui teks dan hampir ke akhir junior saya
tahun kuliah. Pada hari itu, saya berasa sangat bertekad. Saya baru sahaja
menghabiskan sebahagian besar hari dengan dia dan beberapa rakan, dan perasaan saya mengambil
pegang saya pada kejadian yang berlainan pada hari itu dan, sekali lagi, ia menyakitkan
saya sangat. Dalam teks itu, saya memberitahunya bahawa kami tidak boleh berkawan lagi
kerana saya mempunyai perasaan kepadanya. Saya memintanya untuk tidak membalas teks tersebut
kerana saya tahu ia hanya akan lebih menyakitkan. Walaupun begitu, dia menjawab
keesokan harinya, mengatakan bahawa dia dan saya tidak akan pernah berlaku dan bahawa dia
dapat melupakan apa yang saya katakan kepadanya sekiranya saya dapat mengatasi perasaan saya
dia, kerana saya adalah 'kawan baik'.

Balasannya membunuh saya kerana pada masa itu, saya tahu tidak akan berlaku
belakang. Perkara tidak akan sama. Sudah tentu, dia tidak faham. Dia
jelas tidak memahami kerumitan perasaan saya jika dia
fikir saya dapat mengatasi mereka dengan mudah. Itu bukan salahnya - saya
tidak menjelaskannya dan saya juga tidak akan Jadi saya menjawab dan
meminta dia memberi saya masa. Hanya masa yang akan memberitahu sama ada saya dapat
atas perasaan saya terhadapnya. Hanya masa yang akan memberitahu sama ada saya dapat memiliki
kawan kembali dan sayangi dia seperti itu: kawan. Hanya masa akan
tentukan adakah ruang kosong yang kini saya rasakan di hati akan kekal
dengan cara itu selamanya.

gambar - Shutterstock