Walaupun Kami Mengucapkan Selamat Tinggal, Saya Bersyukur Saya Berjumpa Dengan Anda Tahun Ini

Bercakap dengan Cengizhan

Walaupun kami berakhir sebulan atau yang lalu, dan walaupun kami berdua terluka dan bingung dan sedikit kacau, saya sangat bersyukur dapat bertemu dengan anda. Dan saya sangat gembira awak masuk ke dalam hidup saya, walaupun dalam jangka masa yang singkat.



Anda seperti musim salji besar pertama musim sejuk. Seperti hujan pertama musim panas. Anda segar dan hidup dan baru dan saya sangat terpikat dengan anda.

Anda adalah apa yang saya harapkan, jika saya jujur. Saya ingin dijaga. Saya ingin, walaupun untuk sedikit, untuk merasa difahami dan juga disayangi. Dan dengan awak, saya rasa begitu.

Anda adalah ciuman pertama saya di sofa di apartmen baru saya. Lelaki pertama yang saya tangani dan merasa seperti mereka tidak akan tersingkir dari diri saya sendiri. Anda adalah lelaki pertama sejak sekian lama yang benar-benar peduli.

Anda tidak melihat saya sebagai badan atau mainan atau anak patung. Anda tidak melihat saya sebagai orang yang bermain-main atau hanya mengguris hati saya kerana itu. Tidak, anda melihat saya. Mentah dan nyata saya.

Dan saya sangat gembira kerana anda melakukannya.





Anda bersinar dengan begitu terang, sepanjang masa. Saya ingat menonton anda pada tarikh kedua kami. Semua orang melihat ke arah anda. Keyakinan keluar dari anda, dan senyuman anda sungguh mengagumkan.

Anda jarang berlaku.

Saya sangat berterima kasih kepada anda. Saya bersyukur dengan panggilan telefon. Kerana membuat saya berasa seperti saya penting. Kerana membuat saya dicintai, setelah sekian lama merasa tidak dicintai.

Kisah kami berakhir sebentar lagi. Pada mulanya, saya diserang usus. Saya tidak faham. Saya tidak faham. Kerana anda sangat baik dan anda sebenarnya menyukai saya. Anda mengatakannya pada panggilan telefon terakhir kami, yang biasa mengganggu saya. Tetapi sekarang ini membuatkan saya tersenyum.

Kisah kami berakhir sebentar lagi. Tetapi sekarang saya fikir ia sepatutnya seperti itu. Itu hampir terlalu baik untuk menjadi kenyataan. Anda hampir terlalu suci. Terlalu terang, anda boleh membutakan saya.

Walaupun kami mengucapkan selamat tinggal, saya sangat berterima kasih kepada anda.



Terima kasih atas gerak isyarat kecil yang terasa seperti pada masa itu. Terima kasih kerana lagu dan gitarnya dimainkan. Terima kasih kerana bermalam berjam-jam berbual di telefon. Terima kasih kerana membuat saya tersipu ketika anda memegang tangan saya. Dan terima kasih kerana membuat saya merasa istimewa. Itu sahaja yang boleh diminta oleh semua orang.