Bagi Mereka yang Tidak Suka Bersuara

Flickr / Sheila Tostes


Ibu saya muncul sebagai wanita yang pendiam bagi mereka yang tidak mengenalnya. Berkahwin dengan seorang lelaki - ayah saya - yang memberikan karisma dan daya tarikan di mana-mana bilik yang penuh dengan orang asing, ibu saya paling selesa menjadi salah satu orang yang 'berada di belakang tabir,' jika anda mahu. Saya rasa hanya suka menjadi pusat perhatian, saya rasa. Walaupun ayah saya seorang lelaki yang baik dan baik, cintanya, kasih sayang, semangatnya jelas; ia kuat. Ibu saya hampir bertentangan. Sebagai seorang kanak-kanak, saya tidak memahami cara dia mencintai adalah pendiam tetapi garang - seperti dia. Tetapi walaupun saya tahu dia lebih menyayangi saya daripada kata-katanya, walaupun dia tidak suka dengan kuat. Dan sedikit yang saya tahu, bahawa walaupun saya mengambil karisma ayah saya di bilik yang penuh dengan orang asing, saya akan membesar seperti ibu saya.

Kerentanan masih menjadi kelemahan bagi saya tetapi saya rasa saya semakin baik. Kerentanan sebenar - tidak menghantar teks pada tengah malam untuk menghancurkan dalam keadaan separuh mabuk. Atau Facebook menghantar perasaan anda atau apa sahaja bayi pengganti generasi kita dengan nama cinta dan kasih sayang. Tidak, saya rasa kerentanan yang sebenarnya bermaksud tidak ada ruang untuk menyelamatkan wajah, ada kemungkinan besar untuk disakiti, tetapi ada juga kemungkinan dan kemungkinan besar untuk sesuatu yang dapat menjadi cinta, jika belum ada. Dan sebilangan orang melakukan ini dengan kuat - mereka dengan tegas tidak mengikuti mana-mana 'peraturan' atau peduli untuk menjadi yang 'berkuasa', atau fikiran menjadi orang yang lebih peduli, dan teks terlebih dahulu, dan semua butiran lain yang tidak penting kami telah membuat kehebatan. Ya, beberapa orang suka dengan kuat dan sangat indah Tetapi sebilangan orang tidak

Dulu saya cemburu pada orang yang suka mencintai dengan kuat, diam-diam, tetapi cemburu sama. Walaupun banyak orang sepertinya merasa iri dengan sikap saya yang terpisah, ia datang, atau lebih tepatnya ia datang, dengan harga yang sangat tinggi. Tidak ada yang akan menyalah anggap saya untuk seseorang yang terlalu peduli, walaupun saya mempunyai; walaupun saya lakukan. Kerana tidak seperti mereka yang suka mencintai, saya tidak memakai emosi saya di lengan baju. Dan walaupun saya bergelut dengan kelemahan ini, saya tidak tahu sama ada saya akan menjadi orang itu - orang yang memakai emosi di lengan mereka - dan saya rasa saya tidak semestinya.

Saya rasa dunia ini cukup besar bagi mereka yang suka mencintai dan mereka yang tidak suka, dan mereka yang berada di antara keduanya. Bagi mereka yang tidak mencintai dengan kuat, kita memberi cinta pada kedalaman kasih sayang kita, bukan pada kekerapan. Kesungguhan kita tidak dicirikan oleh kelantangan suara kita ketika kita bertengkar atau berteriak atau menangis; kadang-kadang kita diam kerana itulah satu-satunya cara ketika kita tahu menunjukkan kasih sayang. Dan kita tidak berjalan dengan emosi di lengan baju kita bukan kerana tidak ada, tetapi kerana kita percaya bahawa mereka cukup suci, tidak perlu membaginya dengan sesiapa sahaja. Tetapi ini tidak bermakna bahawa cinta kita tidak kurang.


Kami mencintai sama mendalam dan kuat dan penuh semangat ketika kita mencintai. Saya berjanji kepada anda, kita lakukan. Kadang-kadang cinta yang anda akan dapati dengan pandangan yang tenang dan tindakan cinta yang hampir tidak dapat dilihat. Kadang-kadang cinta yang hanya dapat kita ungkapkan dengan beberapa perkataan, kata-kata lembut; kata-kata yang mengumpulkan kekuatan mereka dari asas yang paradoks rapuh dan tegas. Tetapi kebanyakannya adalah cinta yang walaupun tidak keras, selalu garang, bersedia menanggung apa sahaja dan segala-galanya bagi mereka yang menerimanya, dalam kesendirian yang kami tawarkan untuk berkongsi. Oleh itu, jangan pernah percaya bahawa cinta yang tidak keras, adalah cinta yang tidak ada. Bagi mereka yang tidak mencintai dengan kuat, cinta kita tenang tetapi sengit. Dan cinta kita sentiasa nyata.