Inilah Pertukaran Email Saya Dengan Orang Asing Yang Menjadi Seks Terhangat dalam Hidup Saya

Apabila anda mendapat sesuatu yang diterbitkan di Katalog Pemikiran, fungsi 'surat pembaca' dihidupkan profil anda di mana alamat e-mel anda tetap peribadi, tetapi orang boleh menghantar e-mel kepada anda melalui borang dalam talian. Sejak saya mula menulis di sini, saya menerima beberapa e-mel yang bagus (terima kasih !!) tetapisatuitu membuatkan saya berhenti. Ini adalah dari seseorang yang memanggil dirinya John bercakap tentang bagaimana dia membaca barang-barang saya di tempat kerjanya dan bagaimana menghidupkannya membuatnya.

Dan itulah yang sangat seksi mengenai semua perkara, idea bahawa anda menjadikan lelaki begitu banyak, dia tidak dapat mengawal dirinya sendiri, dia melakukan perkara yang dia tahu yang tidak sepatutnya dilakukannya.Anda,sebagai wanita, adalah afrodisiak yang terlalu kuat daripada kawalan dirinya.



Jadi, tidak perlu dikatakan saya tertarik dengan keadaan ini. Saya baru sahaja menulis beberapa perkataan, dan di sini, menyebabkan lelaki ini bersikap tidak bertanggungjawab. Saya memutuskan untuk bertindak balas:

Sebaik sahaja saya menghantar jawapan saya, saya menyedari bahawa saya benar-benar mahu dia menulis semula. Whoadalahlelaki ini, dan mengapa saya begitu berminat dengan apa yang dia katakan?

Sekarang,itupanas, saya membuat lelaki dewasa berasa seperti remaja.

Mereka mengatakan bahawa otak adalah organ seks yang paling besar dan jika saya tidak mengetahui bahawa sebelum ini, saya pasti mempelajarinya dalam beberapa hari ini.





Saya dan John saling bertukar e-mel, sentiasa membina, dan tidak pernah mengeluarkan. Saya berada dalam keadaan khayalan yang berterusan. Suatu hari saya berjalan ke kedai kopi sudut untuk bekerja dan saya tidak ingat sebenarnya berjalan-jalan. Sesampai di sana, saya akan memeriksa e-mel saya dan tersenyum atau tertawa,jugamenyedari bahawa kata-kata di skrin dan pemikiran di kepala saya adalahtidaksesuai untuk lokasi awam saya. Saya memberitahunya sekali, bahawa saya di khalayak ramai dan ia menjadi tidak selesa. 'Basah di kedai kopi? Sepertinya anda memerlukan saya untuk membawa anda ke bilik mandi untuk bercinta wajah cepat. '

Semasa saya belajar dia tinggal di kota yang sama dengan saya, semua harapan untuk menentang ini pelik dan jujur,malaskeadaan keluar dari tingkap. Sekiranya ini adalah sesuatu yang dapat saya miliki, dan sangat dekat dengan jangkauan saya, itu pasti akan berlaku.

Rakan-rakan saya terus bertanya seperti apa rupanya. Bagaimana saya boleh mengalami obsesi secara tiba-tiba dengan seseorang dan tidak mahukan foto? Tetapi, itu bukan masalahnya. Daya tarikannya lebih besar daripada yang dia nampak, itu tidak menjadi masalah. Ini adalah salah satu daripada banyak faktor kuat yang menarik - keinginan saya untuk tidak tidur dengan lelaki rawak yang baru saya temui melalui e-mel, pilihan umum saya untuk tidur dengan lelaki yang saya anggap menarik secara fizikal - semua perkara ini dikuasai oleh apa sahaja panas yang sedang berkembang antara kami, dengan khayalan tidur dengan seseorang yang menganggap saya begitu memabukkan.

Setelah tiga hari kami tidak tahan lagi dan membuat rancangan untuk berjumpa di bar beberapa blok dari apartmen saya. Saya menjadikan diri saya minuman yang keras dan berharap ia dapat menambahkan keberanian apa pun yang masih kurang. Saya memakai seluar dalam renda berwarna merah jambu yang cantik dan coli hitam sepenuhnya di bawah gaun sederhana. Saya tidak mahu sesuatu yang terlalu rumit.

Ketika saya bersiap-siap, dia mengirimi saya pesan, 'Jika malam ini berjalan separuh seperti yang saya kira, ayam saya akan sakit esok.'



Saya merintih dengan kuat kepada diri sendiri, saya bahkan tidak dapat membaca mesejnya tanpa merasakan tarikan antara kakiku.

Berjalan di jalan menuju ke bar, saya merasa lebih teruja daripada yang saya ingat ketika berada dalam ingatan baru-baru ini.Ini berlaku.Dia menghantar SMS kepada saya di tempat dia berdiri di bar.

Saya segera melihatnya, berdiri di sudut dengan bir gelap di tangannya. Dia tinggi dan cantik. Bahunya lebar dan matanya gelap - hampir hitam, sama seperti telingaku. Mereka selesa. 'Hai,' kataku, tiba-tiba merasa malu.

Dia menghulurkan tangan dan menekup wajah saya dengan satu tangan dan mencium saya, lidah dan semua. 'Hai,' jawabnya. Saya teringat betul mengapa saya berada di sana.

Sekiranya terpulang pada saya, saya akan mengalahkan semak-semak, cuba membuat perbincangan kecil atau mengelakkan perkara yang diingini. Dia tidak seperti itu Setelah beberapa minit dia menghentikan saya dan hanya berkata, 'adakah anda sudah siap?' 'Ya,' jawab saya, menatapnya, merasa sedikit gugup dengan saraf. Saya berpusing menuju ke pintu ketika dia merangkul pinggang saya.

'Tidak. Tidakpergi. ' Dia memberi isyarat ke arah bilik mandi.

Hati saya tenggelam. Terdapat dua bilik mandi hunian tunggal di bahagian belakang. Pintu mempunyai kunci yang baik, tetapi orang akan melihat kami masuk ke sana. Mereka tahu apa yang berlaku. 'Pangsapuri saya hanya beberapa blok jauhnya?'

'Ini akan lebih menyeronokkan.' Keyakinannya terhadap pernyataannya memenangkan saya. Saya tidak tahu apa yang saya lakukan di sini, mungkin dia melakukannya.

Saya memimpin jalan ke sana, mengelakkan mata pelanggan lain yang mungkin menyedari kita masuk dan keluar bersama. Namun, kegelisahan saya dikurangkan ketika kami menutup dan mengunci pintu di belakang kami. Punggung saya tiba-tiba menghantam dinding dan mulutnya berada di leher saya, mencium saya dengan kuat. Salah satu tangannya melilit saya, yang lain meletakkan salah satu kaki saya di pinggangnya sehingga dia bebas menarik seluar dalam saya dan memasukkan jari ke dalam saya. Saya menyedari betapa basahnya saya yang tidak terkawal ketika dia menggerakkan jarinya dengan gerakan bulat yang padat.

Uuugh.Saya kehilangannya.

Dia mengeluarkan tangannya dan menarik saya dari dia, memutar saya sehingga tangan saya berada di singki dan dia berada di belakang saya. Saya dapat melihatnya menyeringai di cermin ketika dia mengangkat gaun saya dan membuka seluarnya. Dia tidak bermain-main, dia segera memasuki saya, meraih pinggul dan menarik saya kembali ke arahnya.

Saya berasa seperti saya akan menjadi pingsan ketika saya menyandarkan diri di singki. Semua antisipasi ini, tangannya, sekarang menggenggam payudaraku, ekspresi di wajahnya ketika aku memerhatikannya di cermin ... dia kelihatan sangat tekun.

Saya menggigit bibir bawah saya ketika dia memukul saya, saya perlu diam. Tubuh saya terasa seperti sebelumnya, seperti melangkah ke jakuzi setelah seharian, semuanya terasa… hangat, dan longgar. Saya sudah lama menunggu ini dan John tidak mengecewakan.

'Kita tidak boleh membiarkan kekacauan,' katanya dan memberi isyarat agar aku dapat menyelesaikannya dengan mulutku. Saya gembira. Hanya perlu satu minit mengambilnya di mulut saya sebelum dia masuk ke belakang tekak saya.

Kami menghabiskan masa untuk membersihkan dan menyesuaikan pakaian kami sebelum dia mengambil tangan saya dan membawa saya keluar dari bilik mandi. Saya menangkap seorang lelaki di dekat pintu bertukar mata dengan John, tetapi saya tidak peduli lagi. 'Mari kita pergi ke tempat anda sekarang,' dia tersenyum. 'Kita perlu menghidrat sebelum pusingan kedua.'

Baca ini: Pelatih Peribadi Saya Mengambil Manfaat Saya, Dan Saya Suka Setiap Detiknya Baca ini: Malam ini Tuanku Akhirnya Melenturkan Aku di Meja-Nya Baca ini: Bagaimana Seorang Gadis Biasa Seperti Saya Menjadi Budak Seks Seseorang