Bagaimana Berkelana Dengan Seorang Lelaki Yang Memiliki Fetish Lemak Sebenarnya Mengajar Saya Sesuatu Yang Penting Tentang Diri Saya

freestocks.org

Dia mengatakan saya terlalu kecil.



Kebanyakan lelaki merasakan saya terlalu besar, memandangkan berat badan saya melebihi 200 paun, tetapi Ralph menegaskan saya terlalu kecil.

Kami pernah bertemu di sebuah temu janji aplikasi pada awal musim luruh. Dari foto-fotonya, saya tidak dapat mengetahui sama ada dia menarik atau tidak, tetapi kerana dia sering menulis saya untuk melihat bagaimana keadaan saya dan saya merasakan ia bernas, kami terus berhubung setiap hari di sepanjang kami jadual yang sibuk. Saya berharap dapat meneruskan perbincangan kecil tetapi dia nampaknya tidak berminat. Saya mahu memberinya faedah keraguan itu. Saya tahu sebaik sahaja kita bertemu secara langsung, saya dapat memperoleh lebih banyak penjelasan mengenai bagaimana perasaan saya dan jika ia membawa kepada sesuatu yang lebih. Oleh itu, setelah berbulan-bulan berulang-alik, akhirnya kami menemui masa untuk bertemu pada musim bunga.

Kami bertemu di sebuah restoran di Upper West Side, sebuah bar dan grill kelas atas, sekitar 111 dan Broadway. Saya memakai topi hitam dan cantik kegemaran saya yang menyanjung jenis badan saya, dan memakaikan rambut saya ke atas bahu saya, meringkuk di hujungnya. Saya berasa comel dan berharap kencan saya akan sama. Dia terlambat, tetapi saya tidak keberatan kerana saya hanya minum dan merasa kurang gementar semakin lama berlalu.

Dia lebih tampan dalam kehidupan nyata daripada gambarnya, jadi itu adalah nilai tambah. Dia berdiri pada jarak enam kaki dua, memiliki kacamata berbingkai gelap seperti ahli terapi atau pembunuh berantai, dan mempunyai gigi putih sempurna yang semestinya berasal dari masa kanak-kanak pendakap gigi.





'Maaf saya terlambat,' katanya sambil duduk. 'Awak nampak cantik.'

'Terima kasih,' jawab saya. Nampaknya kami menuju permulaan yang baik.

'Adakah awak lapar?' dia tanya.

'Saya boleh makan,' kataku. 'Bagaimana dengan awak?'

'Saya tidak terlalu lapar,' katanya. 'Bagaimana jika kita hanya memesan makanan pembuka untuk dibagikan?'



Saya bersetuju. Saya menyukai idea untuk berkongsi hidangan, jadi jika dia berkeras untuk membayar pada akhir tarikh, saya tidak akan berasa sedih dengan kosnya.

Kami bercakap tentang betapa lucu bagaimana kami tidak bertemu sehingga ketika itu, walaupun tinggal hanya beberapa blok dari satu sama lain, dan bahkan pergi ke universiti yang sama. Kami membayangkan kami telah berlalu satu sama lain beberapa kali sehingga ketika itu dan kami tidak saling melihat. Dia mendengar dengan penuh perhatian dan tersenyum penuh semangat. Saya lega ini berubah menjadi malam yang indah yang tidak dijangka.

'Sudah cukup makan?' Dia bertanya menjelang akhir tarikh. Saya menganggapnya sebagai soalan yang pelik tetapi mengatakan kepada diri sendiri untuk tidak membacanya.

'Ya terima kasih. Bagaimana dengan awak?'

'Adakah anda pasti tidak mahu lebih banyak?'

'Cukup pasti.'

Pelayan itu datang dan membersihkan meja. Sudah hampir masanya untuk pergi. Saya menikmati syarikatnya dan tidak mahu malam berakhir di sana. Saya harap mungkin kita boleh berjalan-jalan atau minum lain di tempat lain. Malangnya dia mempunyai rancangan lain, jadi kami berpelukan dengan canggung, dan berpisah.

'Senang bertemu dengan anda,' katanya, sejam setelah tarikh kami berakhir, skrin telefon saya menyala dengan mesejnya.

'Saya juga berkenalan dengan anda.'

Saya ingin mengatakan lebih banyak lagi, seperti bagaimana saya ingin bertemu dengannya tidak lama lagi, tetapi saya harus mengingatkan diri saya supaya lambat - kerana perkara yang terburu-buru bukanlah idea yang baik. Ini adalah tarikh yang agak sederhana, tetapi bagus, yang sukar dijumpai di New York City. Saya optimis dengan prospek untuk mempunyai seseorang dalam hidup saya lagi. Sudah empat tahun sejak terakhir saya menjalin hubungan; ia tidak sihat yang memerlukan banyak masa untuk sembuh. Saya gembira perkara-perkara nampaknya berubah untuk saya. Oleh itu, sebagai orang yang merosakkan diri saya, saya berusaha mencari sesuatu yang salah dengannya.

Saya Googled dia. Tidak ada hasil segera untuk catatan penangkapan, jadi itu bagus. Saya menjumpai akaun Facebooknya, yang menunjukkan bahawa dia rapat dengan keluarganya, tetapi banyak yang dapat saya andaikan dari perbualan kami. Kemudian saya menjumpai Instagramnya. Saya fikir saya akan melihat apakah itu ada sesuatu yang baru untuk ditawarkan - dan memang ada.

Foto yang dia hantar adalah pemandangan pemandangan matahari terbenam yang biasa, dan gambar kumpulan rawak dengan rakan-rakannya di pub bir kraf. Setakat ini segala-galanya mengenai dirinya kelihatan normal. Semua nampaknya sudah selesai Saya mula merasa tidak senang dengan misi satu wanita saya untuk mencari kekurangannya, tetapi ketika hendak menyerah, saya secara tidak sengaja mengklik senarai orang yang dia ikuti.

Dia kebanyakannya hanya mengikuti wanita lain. Ini tidak akan mengganggu saya terlalu banyak tetapi saya perhatikan mereka semua nampaknya mempunyai satu persamaan; mereka semua wanita bertubuh besar. Saya meneliti setiap profil satu persatu. Seorang wanita berukuran plus memakai bikini empat kali lebih kecil untuknya, berbaring di atas katil burger keju, berpose dengan erotis. Yang lain menggendong seluar jeansnya dengan bangga. Saya dengan cepat menyedari bahawa saya telah pergi berkencan dengan seorang lelaki yang mempunyai lemak penuh.

Saya segera melalui kebanyakan tahap kesedihan. Saya melangkau ke atas penolakan kerana buktinya ada di hadapan saya. Saya terus merasa malu dan marah. Saya tertanya-tanya apakah ini cara dia melihat saya. Bukan rahsia lagi bahawa saya berukuran besar, tetapi menjumpai ini membuat saya tertanya-tanya apakah saya memperoleh lebih banyak berat badan daripada yang saya sedar, dan memaksa diri saya untuk melihat diri saya dengan baik dan sukar. Saya merasa dihina, disakiti, dikhianati dan digunakan, walaupun saya hampir tidak mengenali orang ini, dan tahu dia tidak berhutang apa-apa kepada saya.

Saya memanggil sahabat saya Britt di Santa Barbara. Saya tahu dia akan menganggapnya lucu dan ganjil, tetapi juga dapat menemukan lapisan perak dalam situasi itu, seperti yang sering dilakukannya — dan begitu.

'Mengapa kamu tidak bertanya kepadanya tentang hal itu?' dia bertanya.

'Kalau begitu dia akan tahu saya mengarahkannya,' kataku. 'Mungkin akan menyeretnya keluar.'

'Mungkin,' katanya. 'Itulah satu-satunya cara anda akan merasa lebih baik. Sebanyak mungkin anda malu untuk membawanya, bayangkan bagaimana perasaannya setelah dia tahu anda tahu. '

Dia mempunyai maksud. Dia juga boleh merasa malu. Mungkin berasa lega kerana saya mengetahui rahsianya tetapi terus bercakap dengannya. Saya sangat ingin dia menolong saya memahami segala-galanya. Saya mahu ada semacam penjelasan. Saya harap mungkin dia hanya mempunyai jenis tertentu dan ini bukan fetish yang sepertinya. Bertekad untuk mencari jawapan, penjelasan, apa sahaja yang dapat membantu saya berasa lebih baik — saya menulis kepadanya. Saya mengaku kepadanya bahawa cyber-stalk dia cukup untuk mengetahui rahsia kecilnya yang kotor. Dia segera menulis semula.

'Ini sesuatu yang saya telah bantu,' katanya. 'Saya telah pergi ke terapi mengenainya tetapi saya suka apa yang saya suka, oke?'

Dia terus memberitahu saya bahawa dia sangat malu saya mendapat tahu dan tidak menyangka bahawa dia boleh menghadapi saya lagi. Walaupun pada awalnya saya benar-benar mati rasa, saya mulai merasa seolah-olah saya baru sahaja bertemu dengan seseorang yang boleh menyukai saya, dan mengatakan kepadanya bahawa saya masih ingin melihatnya lagi.

Saya bertempur dengan badan saya sejak darjah enam. Ketika saya mula memakai sweater besar, walaupun pada hari-hari terpanas, untuk menyembunyikan bentuk yang mungkin diambil. Itu adalah kebiasaan yang tidak dapat saya lalui sehingga saya berusia sekurang-kurangnya tujuh belas tahun. Kemudian pada tahun-tahun pertama saya di kuliah, saya menjalani kehidupan yang baik dengan kematian dan hidup, menjalani diet seni dan kopi semata-mata. Saya adalah yang terkecil dan pernah berjalan dengan lebih yakin, tetapi saya tidak merasa lebih bahagia dengan diri saya.

Setelah ketakutan pada suatu pagi, kerana serangan kecemasan dan badan saya menolak perlakuan buruk saya, saya memutuskan bahawa saya harus mula menjaga diri dengan lebih baik sebelum saya mendarat di hospital. Saya mula makan dengan kerap dan menurunkan berat badan. Saya masih pergi ke gim dan melihat apa yang saya makan. Objektif utamanya bukan untuk menurunkan berat badan, tetapi sekurang-kurangnya menjadi lebih sihat. Paling banyak, saya secara ajaib mengubah jenis badan sepanjang malam dan mempunyai abs seperti Britney Spears sekitar tahun 2001 ketika dia membawa ular kuning besar itu di panggung di VMA.

Malangnya hari Britney saya tidak pernah datang. Namun, saya mula berkenalan dengan seseorang di sekolah sarjana saya selama beberapa tahun, dan dia mendorong saya untuk terus berusaha mengurangkan berat badan. Setelah beberapa tahun berpacaran, the hubungan mengambil giliran yang menakutkan, dan saya harus meninggalkannya. Saya akhirnya berada di tempat yang saya takutkan - hospital - kerana dia.

Sebelum kejadian itu menghasut, dia mula mendorong saya, dan jika saya mempertahankan diri, dia mendorongnya lebih keras. Saya ingat satu ketika dia datang ke arah saya dan saya mengangkat tangan untuk menutup wajah saya. Saya menolaknya untuk melepaskannya, dan tangan saya tergelincir dan telapak tangan saya memukul wajahnya. Lebam hitam terbentuk di sekitar salah satu matanya dan dia enggan meninggalkan rumah selama berminggu-minggu. Dia mengambil gambarnya dan mengatakan bahawa dia akan menggunakannya pada suatu hari untuk meyakinkan orang yang saya memukulnya.

Sebelum fizikal penyalahgunaan bermula, ia adalah lisan dan emosi. Dia akan memberitahu saya perkara-perkara mengerikan tentang bagaimana dia kecewa ketika bertemu dengan saya dan berharap saya menjadi lebih kurus. Dia akan selalu bertanya kepada saya, 'Adakah anda akan pergi ke gym malam ini?' dan 'Adakah anda akan memakannya?' Dorongan yang saya rasakan pernah diberikan, dengan cepat berubah menjadi peringatan harian bahawa saya tidak cukup baik, untuknya, atau untuk orang lain. Saya tahu saya seharusnya meninggalkan hubungan selama beberapa bulan, tetapi dia telah merosakkan saya, dan membuat saya merasa seolah-olah tidak ada orang lain yang menginginkan saya, dan kerana saya masih muda dan naif, saya mempercayainya.

Setelah saya berada di bilik kecil yang sejuk dengan doktor berdiri di atas saya, memeriksa perut saya untuk pendarahan dalaman, saya tahu bahawa saya sudah cukup dan saya harus pergi. Saya membuat laporan polis dan kemudian keluar dalam masa kurang dari satu jam ketika saya tahu dia berada di kelas. Saya tinggal di sebuah hotel dan hanya dapat tidur dengan bantuan pil kecil berwarna biru yang diberikan doktor kepada saya kerana trauma. Ini adalah langkah pertama untuk mula menjaga diri saya semula.

Ia mengambil masa bertahun-tahun sebelum saya mulai merasa normal, sebelum saya berhenti mengalami kilas balik pada malam yang menakutkan itu, ketika saya membeli-belah di pasar atau hanya keluar dari bas. Saya berhenti bekerja keras di gim kerana nampaknya dapat mengekalkan berat badan saya sekarang dan menguruskan tenaga yang belum saya miliki. Saya memilih untuk fokus pada sekolah dan diri saya dengan cara yang tidak pernah saya lakukan sebelumnya.

Selama ini, berat badan saya bertambah sedikit dan kemudian beberapa. Doktor memaklumkan bahawa saya sebenarnya berlebihan berat badan sekarang, tetapi saya dalam keadaan sihat dan tidak dapat dinafikan. Perlahan-lahan, saya mula menerima diri saya, dengan hanya jumlah keselamatan yang biasa dimiliki oleh orang biasa, yang jauh dari tempat saya mula. Oleh itu, ketika saya menemui koleksi Ralph dan cinta wanita yang lebih besar, rasa tidak selamat yang saya rasakan semakin mendalam daripada sekadar kesedaran diri.

Setelah menghabiskan beberapa jam dengan keliru dan sakit hati, saya mula membincangkannya dengan rakan-rakan dan akhirnya saya dapat menertawakannya. Kerana ingin tahu, saya kembali dan melihat foto-foto wanita yang dia ikuti sekali lagi dan cuba melihat apa yang dilihatnya. Saya, seperti kebanyakan orang, telah dikondisikan oleh media untuk percaya bahawa kurus, kurus, atau atletik adalah standard kecantikan yang utama. Oleh itu, saya harus melangkah keluar dari diri saya sendiri, keluar dari minda saya yang telah dikondisikan, dan melihat apa yang telah dilatih untuk saya lihat.

Saya mula melihat bagaimana menjadi gemuk juga boleh menjadi comel. Itu adalah sesuatu yang mungkin sudah saya ketahui, tetapi masih bukan pemikiran pertama yang saya diprogramkan untuk difikirkan, walaupun saya seorang gadis yang lebih besar. Jadi di sana saya, pada suatu malam menelusuri gadis-gadis media sosialnya, dan saya mula mendapat penghargaan baru untuk diri saya dan badan saya kerana obsesinya. Saya mula mempunyai harapan bahawa mungkin dapat bertemu dengan seseorang yang boleh menyukai saya untuk siapa saya dan bukan apa yang saya boleh. Dalam hubungan saya sebelum ini, itu adalah pemikiran yang tidak pernah terpikir oleh saya.

Ralph enggan berjumpa dengan saya lagi. Dia memberitahu saya bahawa saya terlalu kecil. Dia mengatakan bahawa dia menyukai gadis-gadisnya yang lebih besar daripada diriku yang sudah gemuk, dan jika aku tidak mahu menambah berat badan, hubungan itu tidak akan berakhir. Saya tentu tidak mempunyai niat untuk menambah berat badan dengan sengaja, jadi saya harus mengucapkan selamat tinggal. Walaupun tidak berjaya di antara kami, saya gembira saya bertemu dengannya. Ini menjadi lebih daripada sekadar cerita lucu untuk diceritakan di pesta makan malam. Itu adalah langkah untuk penerimaan diri yang saya perlukan. Saya tahu saya akan mempunyai hari-hari ketika saya terlalu keras pada diri sendiri, tetapi pada saat mengancam diri dengan siber, saya merasa puas dengan diri sendiri untuk pertama kalinya, dalam jangka masa yang lama.