Saya Tidak Merasa Apa-apa Ketika Kita Seks Lagi

Anda membawa saya malam tadi. Anda mengambil saya dengan cara yang sama seperti yang anda lakukan seratus kali sebelumnya. Namun saya mahu menjerit dan memberitahu anda untuk tidak pernah menyentuh saya. Saya berasa kosong dan tua. Saya tidak merasakan apa-apa, bukan satu perkara pun. Tidak ada apa-apa ketika saya merasakan sentuhan hangat anda. Tidak ada apa-apa ketika tangan anda tergelincir di badan saya, ketika saya merasakan betapa sukarnya anda. Masih tidak ada apa-apa ketika anda merendahkan saya dan ketika saya akhirnya merasakan anda berada di dalam saya.

Saya gembira kerana terlalu gelap untuk anda melihat wajah saya, jika tidak, anda pasti tahu. Saya gembira kerana anda membawa saya dari belakang, dalam kedudukan kegemaran kami, sehingga saya dapat menguburkan wajah saya di dalam selimut dan tidak bimbang tentang apa yang dapat anda baca dari wajah saya. Saya gembira ia berakhir sebelum saya kehilangan kawalan, jika tidak, saya akan mendorong anda pergi.



Kami tertidur di sebelah satu sama lain, seperti yang kami lakukan selama beberapa malam sebelumnya. Anda memeluk saya sebentar, tetapi anda pasti merasakan kedinginan di hati saya, jadi anda berpaling.

Saya melihat anda dan entah bagaimana saya tidak melihat lelaki yang dulu saya cintai. Mungkin dia tidak pernah ke sana. Mungkin itu hanya anda, dan cinta saya kepada anda yang membuat saya melihat seseorang yang berbeza. Ini membunuh saya kerana saya tahu anda akhirnya berusaha - untuk menghargai saya, untuk menjadi orang yang lebih baik, untuk menebus kesalahan yang anda buat. Namun saya bangun dengan kosong dan saya tertidur kosong, perasaan hilang. Ketika itu buruk, saya merasa kesal dengan kehadiran anda, saya merasa seperti seseorang mengeluarkan hati saya dan berusaha meremas kehidupan daripadanya. Apabila ia bagus, saya berasa tidak peduli.

Bagaimana kami datang ke sini? Semua air mata saya dan semua kata-kata anda yang menumbuk lubang kecil di hati saya. Janji-janji kita yang dipatahkan antara satu sama lain. Ketidakupayaan kami untuk menangani kekacauan yang telah kami buat. Apa pun itu, ia mematahkan kita, selamanya.

Saya tidak dapat meningkatkan keberanian untuk memberitahu anda bahawa sudah berakhir. Bilakah saya menjadi takut ini? Setiap pagi saya memberitahu diri saya bahawa ia mesti berlaku hari ini. Setiap malam saya tertidur memikirkan bahawa mesti esok. Saya rasa bersalah dan saya tidak boleh membuat diri saya sakit hati. Itulah yang membawa air mata ke mata saya - bahawa saya akan menyakiti anda. Membuat saya merasa bahawa mungkin kita belum selesai, tetapi hanya sebentar, sebelum kekosongan mengambil alih.





Anda mengambil saya. Saya tidak tahu bila dan bagaimana ia berlaku. Anda mengambil saya dan anda kehilangan saya, jadi sekarang saya cengkerang kosong, bayangan orang yang saya dulu. Anda mengambil saya, tetapi sekarang saya mahu saya kembali. Jadi saya akan memberitahu anda malam ini. Saya akan memerhatikan anda melepaskan cincin yang pernah saya letakkan di jari anda, mungkin saya akan menangis. Kami akan membuat kertas kerja. Anda akan keluar. Saya tidak akan jumpa lagi. Ia akan memakan masa kosong dan kesepian selama berbulan-bulan, tetapi saya akan mendapati diri saya sendiri.

Kita akan menjadi orang yang lebih baik tanpa satu sama lain.