Saya Tidak Suka Tunangan Saya Lagi, Tetapi Saya Perlu Wangnya, Oleh itu, Saya Akan Menikahi Dia

Saya memikirkan apa yang akan dikatakan oleh ibu saya jika dia tahu, dan saya merasa ngeri. Dia seorang feminis yang kuat - dibesarkan pada gelombang kedua, di mana keadaannya keras dan baru serta revolusioner - dan dia mengajar saya untuk menjadi sama. Saya suka dan merangkul kewanitaan saya, dan saya juga akan merangkul kemerdekaan saya, jika itu adalah pilihan. Tetapi sekarang, tidak, dan saya tidak pernah dapat memberitahunya. Saya tidak dapat melihat bagaimana wajahnya jatuh ketika dia menyedari bahawa anak perempuannya telah jatuh ke dalam perangkap dan gaya hidup yang dia kerjakan tanpa lelah untuk membasmi. Dia berjuang untuk menjalani kehidupannya sendiri dengan syaratnya sendiri, dan saya memilih keselesaan dan keselamatan hidup orang lain.

Tunangan saya adalah lelaki yang baik, jauh lebih baik daripada yang saya layak. Dia pintar, baik hati, dan sangat murah hati - dengan wangnya, ya, tetapi juga dengan masa dan emosinya. Dia adalah rakan yang akan menjemput anda dari mana-mana pada jam tiga pagi jika kereta anda kehabisan petrol. Dia akan meminjamkan apa sahaja yang anda perlukan tanpa mengajukan pertanyaan yang tidak selesa. Dia percaya pada kebaikan pada orang, dan kehidupan selalu menghargainya. Sehingga, saya rasa, hidup sepadan dengan saya.



Semasa pertama kali berjumpa, saya sangat sibuk. Saya lebih muda, baru keluar dari kuliah, dan melihat lelaki profesional yang berusia dua tahun sebagai pelabuhan ini dalam ribut kecuaian saya sendiri. Dia memberikan rasa kehangatan dan keakraban yang tidak pernah saya ketahui, dan saya mabuk dengan perasaan bermain rumah dengan seseorang yang sebenarnya mampu membelinya. Semasa dia menunjukkan versi hidupnya - restoran, perjalanan membeli-belah, percutian - saya menunjukkan kepadanya bahawa tidak perlu bersikap serius dan wajar seperti yang selalu dia ditekankan. Dia menjadi sama terobsesi dengan kerahsiaan saya seperti saya dengan cadangannya.

Tetapi perasaan selesa dengan cepat berubah menjadi perasaan bosan, dan empat tahun kemudian, saya lebih gembira dengan prospek pertunjukan yang baik di TV dan segelas Chardonnay daripada saya akan pergi ke restoran mewah lain dengan gambar saya - tunang yang sempurna Untuk kepentingan tidak mengurangkan kata-kata, saya hanya akan mengatakan bahawa saya tidak mencintainya lagi. Dia manis, dan tidak melakukan apa-apa yang salah, dan saya terbawa koma emosi hanya dengan berada di sekelilingnya. Penjagaan saya untuknya hampir tidak ada habisnya, tetapi minat dan minat saya sama sekali tidak ada. Saya memandangnya sebagai ahli keluarga tercinta, bukan sebagai pasangan hidup atau seks.

Saya masih melakukan hubungan seks dengannya, tentu saja, saya tidak menikmatinya. Bukan petualangan, tidak panas, bukan perkara yang saya mahukan tetapi sekarang sudah terbiasa dengan tidak memilikinya. Walaupun kadang-kadang saya berkhayal mengenai seks dengan seseorang yang sangat menggembirakan saya, saya cukup bernasib baik kerana mempunyai hubungan seks yang cukup rendah sehingga saya tidak terdorong untuk menipu hanya untuk memenuhi keperluan asas saya. Lebih daripada apa-apa, saya mahukan sensasi ciuman pertama yang baru, tetapi saya dapat hidup tanpanya. Saya mungkin mengambil kekasih pada masa akan datang, tetapi saya tidak tergesa-gesa untuk melakukannya pada masa ini.

Kami akan berkahwin pada musim bunga, dan akan menjadi indah. Kami mempunyai lebih daripada 100 orang tetamu, kami telah menyewa rumah pantai Timur Laut yang biasa saya impikan ketika memikirkan perkahwinan majalah saya yang berkilau. Akan ada tanglung kertas, dan itik panggang, dan kek yang ditutup dengan fondant, dan gaun Grace Kelly. Kita akan mempunyai jurugambar yang paling berbakat, katering yang paling sedap, tetamu yang paling iri hati. Pada penghujungnya, saya akan terpuji dengan pujian dan harapan serta komen tentang betapa indahnya hidup saya. Mereka akan mengabaikan hakikat bahawa saya telah berjuang untuk mencari nafkah dengan lukisan saya selama enam tahun terakhir, dan bahawa ketidakmampuan saya untuk menyara diri saya secara kewangan bermaksud bahawa perkahwinan ini adalah urusan perniagaan sama seperti penyatuan keluarga.





Saya akan mengambil nama belakangnya, dan insurans kesihatannya. Cincinnya, dan akses ke semua akaun banknya. Dalam menikahinya, saya akan mendapat masa depan yang tidak pernah saya miliki sebaliknya, dan nasib terburuk yang akan saya hadapi adalah seorang suri rumah yang bosan yang membenci teman wanitanya yang berjaya menghasilkan kerjaya yang memuaskan. Suami saya akan memperlakukan saya dengan baik, dan menjaga anak-anak masa depan kita, dan menjadikan rumah kita yang dihias dengan sempurna menjadi iri hati setiap wanita di kawasan kejiranan. Saya akan menjalani kehidupan sebagai suri rumah yang dimanjakan, dan suatu hari saya mungkin juga akan menemui hobi atau semangat yang akan membuat saya merasakan kegembiraan untuk hidup semula. Namun, buat masa ini, saya akan merasa selesa, dan itu lebih banyak daripada yang dimiliki oleh banyak orang.

Saya mungkin tidak pernah menjual satu lukisan, tetapi saya tidak akan pernah menjadi artis yang kelaparan.

gambar - ibu malaikat