Saya Tidak Mencintaimu Lagi, Dan Itu Mengejutkan Saya

Joshua Fuller


Saya tidak lagi mencintai awak Saya tahu, ini juga mengejutkan saya. Saya telah bergulat dengan idea ini dalam fikiran saya selama berbulan-bulan, berulang-alik antara merasa luar biasa dan merasa sengsara.

Sejujurnya, tidak mencintaimu lagi, membuatku ingin menangis. Itu membuatkan saya mahu merasasesuatu.Apa-apa pun selain euforia pelik ini yang telah menimpa hati saya.

Saya rasa ia mengambil masa yang cukup lama. Saya mesti gembira. Saya mesti berasa lapang. Dibersihkan dari hantu anda yang biasa menghantui saya setiap hari. Tetapi, secara jujur? Yang saya rasa amat ketakutan. Semua yang saya rasakan? Telah hilang.

Saya semestinya seperti ini cinta perempuan sakit. Gadis ini yang menulis dan menulis tentang cinta sejatinya yang hilang. Saya semestinya selalu mempunyai anda di fikiran saya. Untuk menjadi gadis yang tidak dapat dan tidak berhenti menulis mengenai perkara inisatu orang. Tidak kira berapa lama masa berlalu. Tidak kira berapa tahun yang berlalu yang menjadikan wajah anda kabur.


Anda semestinya menjadi orang yang saya sayangi selama-lamanya.

Mungkin saya mendapat keselesaan dalam penderitaan saya sendiri. Tidak kira apa, sekurang-kurangnya anda berada dalam mimpi dan lamunan saya. Anda selalu menjadi rumah api saya, tidak kira betapa teruknya arus yang melanda saya. Anda selalu menjadi muse saya. Koleksi seni kecil saya yang rosak. Orang yang mempunyai kekuatan untuk membuat saya lemah.



Anda bukan orang itu lagi untuk saya. Dan secara jujur ​​saya tidak tahu bila ia berlaku atau kapan saya mengetahuinya.

Tetapi suatu hari, anda tidak terlintas dalam fikiran saya ketika saya melewati tempat kami mencium pertama kami. Anda tidak terlintas dalam fikiran saya ketika saya melewati tempat kami mengukir inisial kami di bangku taman. Anda tidak memikirkan saya walaupun seseorang menyebut nama anda. Anda baru sahaja tiada.


Saya rasa sebahagian daripada saya tidak tahu siapa saya tanpa anda. Tanpa bahagian hatiku yang merindukan kehangatanmu. Tanpa bahagian saya yang mahukan anda dengan sangat. Tanpa bahagian diri saya yang memuja anda tanpa henti.

Siapakah saya, sedangkan saya bukan penulis yang patah hati? Siapa saya, apabila saya tidak lagi mencintai awak? Siapa saya, apabila saya tidak terseksa kerana kehilangan awak? Siapakah saya tanpa sekeping hati saya yang dijahit di belakang tanpa anda?


Mungkin saya ketakutan kerana saya tidak tahu apa artinya menjadi saya, tanpa anda di sisi saya, atau di fikiran saya, atau dalam mimpi saya. Mungkin saya takut bahawa cinta yang kita kongsi, telah hilang secara rasmi, sekarang saya tidak merasakannya lagi. Dan mungkin saya hanya takut, bahawa jika saya beralih sepenuhnya dari cinta kita, itu akan hilang selamanya.

Dan apa dunia tanpa cinta? Apa dunia tanpa cinta, walaupun cinta itu terputus?