Saya Temu Duga dan Ditolak Oleh Pekerjaan Impian Saya, Sekarang Saya Mahu Mati

Shutterstock

Saya ingin bekerja untuk syarikat ini sejak saya mendapat tahu tentangnya. Saya fikir saya sesuai di sana. Saya semakin bosan dengan syarikat tempat saya bekerja, bosan dengan politik omong kosong, bosan dengan pengurusan yang suka menyusahkan segalanya, bosan dengan satu jabatan yang membuat tuntutan tidak masuk akal, bosan dengan masalah lain di jabatan saya, menyalahkan kami atas masalah mereka. Syarikat baru ini kelihatan seperti jalan keluar yang sempurna. Itu adalah jalan maju bagi saya, secara profesional dan kewangan.



Sekiranya saya bekerja untuk mereka, saya akan ditetapkan seumur hidup. Kekuatan jenama mereka sedemikian rupa sehingga mereka hampir menjadi Kingmaker. Sekiranya mereka ada di resume saya, saya boleh bekerja di mana sahaja dalam perniagaan. Tidak ada pekerja HR yang akan membuang resume saya ke tong sampah lagi. Mereka sebenarnya mahu membaca surat lamaran saya hanya kerana saya bekerja di tempat ini.

Oleh itu, saya melamar di sana, dan saya tidak pernah mendapat maklum balas daripada mereka. Sebulan kemudian baru muncul peluang pekerjaan, saya melamar sekali lagi, dan disekat lagi. Tidak gentar, saya masih memantau bahagian 'Kerjaya' syarikat setiap hari sehingga saya melihat kedudukan di sana yang saya rasa dapat saya dapatkan. Saya menghantar resume dan surat lamaran saya.

Satu minggu kemudian saya mendapat e-mel daripada mereka.

Ia adalah perasaan kedua yang paling menakjubkan di dunia. Syarikat ini, satu-satunya syarikat di dunia yang secara sah saya ingin bekerja, ingin menemubual saya. Saya buru-buru membalas mesej mereka dan segera mula bersiap. Saya sudah mengetahui sejarah, pernyataan misi dan etos syarikat kerana saya telah membaca semua yang saya dapat mengenai mereka sejak saya menjumpainya. Saya juga mengejar semua pekerja mereka di LinkedIn.





Oleh itu, yang perlu saya pelajari untuk temu ramah adalah jawapan kepada soalan-soalan klise seperti 'Namakan masa di mana anda tidak berjaya dan apa yang anda pelajari dari itu,' dan omong kosong lain. Saya menyiapkan pantat saya untuk wawancara, menulis beberapa karangan yang bernilai maklumat dalam e-mel dan kemudian menghantarnya kepada diri sendiri supaya saya dapat membacanya dalam perjalanan ke sana.

Saya menemu ramah keesokan paginya. Ketika saya berjalan ke tingkat bawah bangunan syarikat, saya mendapat kegembiraan yang gementar — perasaan yang anda rasakan ketika perasaan suka memeluk anda dan mencium anda untuk pertama kalinya. Saya hendak berjalan ke tempat yang saya sering melihat gambar google. Itu sebenarnya nyata dan saya sebenarnya akan berada di sana!

Saya naik lif dan masuk ke pejabat mereka. Perkataan 'awestruck' tidak cukup memotongnya. Saya masih tidak dapat memikirkan sepatah kata untuk meringkaskan kegembiraan dan kehairanan yang saya rasakan. Saya lebih gembira, lebih senang. Saya telah memberi perhatian kepada syarikat sejak sekian lama sehingga pekerja hampir seperti tuhan. Dewa-dewa ... namun di sana mereka berada tepat di hadapan saya, dan saya boleh menjadi salah satu dari mereka jika saya bermain kad saya semasa temu ramah. Saya tidak perlu menunggu lama sebelum saya dibawa ke pejabat lain dan ditemu ramah.

Temu ramah berjalan lancar, sungguh baik. Saya dapat menjawab setiap soalan, malah yang lebih sukar. Saya dan penemuduga lama dan kami bercakap mengenai beberapa rancangan TV yang kami sukai. Sekiranya mendapat e-mel daripada mereka adalah perasaan terbaik kedua di dunia, mengadakan temu ramah dengan mereka adalah perasaan terbaik di dunia. Saya tidur malam itu dan tidak pernah merasa lebih baik.

Saya tidak berhenti tersenyum berhari-hari. Saya akan melakukan apa yang dilakukan oleh segelintir orang dalam hidup, saya akan merealisasikan impian saya dan bekerja di tempat yang sebenarnya akan dicemburui orang. Saya berusaha untuk tidak terlalu bersemangat tetapi saya gagal. Saya menemubual untuk mendapatkan jawatan di syarikat terhebat yang pernah atau akan ada dan ia menjadi hebat. Bagaimana mungkin saya tidak teruja? Bolehkah anda menahan diri?



Tidak lama selepas wawancara, saya diberhentikan kerja kerana menyusun semula. Saya tidak peduli. Saya ditakdirkan untuk perkara yang lebih baik.

Saya mula merancang pakaian yang mungkin saya pakai pada hari pertama saya. Saya mula memikirkan apa yang akan saya katakan kepada beberapa pekerja pada kali pertama saya berjumpa dengan mereka. Saya tahu bahawa adalah terlalu awal untuk melakukan perkara seperti itu, tetapi saya tidak menyangka kemungkinan penolakan. Saya sesuai dengan deskripsi pekerjaan, pernah berada di lapangan, berjaya di lapangan dan membuat nama untuk diri saya sendiri, dan wawancara itu sempurna.

Saya menerima panggilan telefon kira-kira dua atau tiga minggu selepas temu ramah. Saya bekerja sehingga saya terlepas. Nombor itu meninggalkan mesej. Saya melihat nombor itu - itu adalah nombor mereka. Saya mendapat kegembiraan elektrik. Saya mendengar mesej itu.

Saya berumur 15 tahun dalam beberapa saat untuk mendengar 'Saya tidak dapat menawarkan anda kedudukan.'

Pada usia 25 tahun, saya tidak pernah menganggap diri saya sudah tua. Setelah ditolak dari pekerjaan itu, saya berjaya. Saya tiga tahun dikeluarkan dari kelulusan dan apa yang perlu saya tunjukkan untuk itu? Tiga pekerjaan sejak menamatkan pengajian - satu-satunya yang berkaitan dengan aspirasi kerjaya saya diberhentikan?

Apakah pekerjaan sepenuh masa yang akan mengambil saya sekarang?

Setelah ditolak, saya menyedari bahawa semua perkara dalam hidup saya bergantung pada saya mendapatkan pekerjaan itu - keadaan kewangan saya, keyakinan saya, kesihatan mental saya, kesejahteraan saya. Semuanya.

Bagaimana saya boleh merasa baik tentang diri saya sekiranya saya tidak bekerja untuk syarikat terhebat yang pernah atau akan? Apa gadis yang pintar dan berbudaya yang akan pergi dengan saya sekarang kerana saya tidak bekerja di tempat seperti itu, sekarang saya hanya pekerja kasar?

Bagaimana saya boleh membenarkan bercakap dengan gadis yang saya gemari? Dia mempunyai pekerjaan yang jauh lebih sejuk dan lebih baik daripada saya. Pekerjaan untuk syarikat yang dia gemari dalam bidang yang dia mahukan. Itu adalah pekerjaan yang orang cemburu. Saya pernah bermimpi untuk makan tengah hari dengannya dari semasa ke semasa kerana syarikat yang saya kenali ada di dekatnya. Itu hanya khayalan yang salah sekarang. Tanpa bekerja di syarikat itu, dia tidak mempunyai alasan untuk melihat saya.

Dengan begitu, dunia tidak mempunyai alasan untuk memandang saya. Saya tidak berharga.

Bagaimana mungkin saya dapat melihat diri saya di cermin lagi dan gembira dengan apa yang saya lihat? Saya hampir menghampiri satu-satunya perkara yang saya mahukan dan kehilangannya. Bagaimana saya boleh hidup dengan diri sendiri? Satu-satunya perkara yang saya mahukan diambil dari saya.

Saya hanya kehilangan dua pekerjaan 'keren' yang saya ada dan sekarang menganggur. Saya tidak dapat menggunakan 'Hai, SAYA HANYA disewa oleh syarikat berprestij' sebagai titik penjualan ketika saya melamar ke tempat lain.

Saya tidak merasakan apa-apa ketika mendengar panggilan telefon lagi. Kekosongan tulen Saya tidak peduli bahawa pewawancara mengatakan untuk melamar lagi suatu hari nanti. Apa maksudnya? Bagaimana jika lain kali kedudukan yang relevan dibuka setahun dari sekarang? Bagaimana jika, pada masa itu, syarikat berubah begitu banyak sehingga saya tidak lagi sesuai dengan kriteria mereka? Dan bagaimana jika seribu perkara lain yang mungkin disimpan-saya-bukan-disewa berlaku?

Dan perkara-perkara ini memang berlaku. Saya menghantar resume saya dan memohon pekerjaan di sana berulang kali, tanpa temu ramah. Tidak ada.

Itulah satu-satunya kejayaan saya dalam hidup, dan saya ketinggalan.

Saya bangun memikirkan panggilan telefon itu, dan tidur memikirkan panggilan telefon itu. Panggilan telefon membuatkan saya terjaga. Saya melihat wajah pekerja. Saya melihat orang yang diupah dan bukannya saya.

Saya menjadi penyalahgunaan diri sejak panggilan telefon itu. Tubuh saya ditutup dengan lebam dan paha saya ditutupi parut. Saya hanya dapat tidur ketika saya membayangkan bahawa saya memakai beg keluar.

Saya tidak mempunyai tempat untuk pergi sekarang. Tiada apa-apa untuk melamun. Tiada apa-apa untuk hidup. Ibu bapa saya kasar dan saya tidak mempunyai kawan. Saya mengabdikan hidup saya untuk kerjaya saya dan itu sudah tiada. Satu-satunya tempat di bumi yang saya mahu bekerja tidak akan mempunyai saya. Bagaimana saya boleh gembira apabila mengetahui bahawa saya sudah dekat dengan kebahagiaan tetapi saya masih sejauh ini? Bagaimana saya boleh percaya pada diri saya sendiri apabila mengetahui bahawa orang yang bekerja di sana lebih baik daripada saya kerana mereka bekerja di sana? Apa gunanya hidup sekarang?

Untuk memartabatkan Erich Maria Remarque: Saya telah menjadi berlebihan kepada diri saya sendiri dan pada akhirnya, saya akan hancur.