Saya Menamatkan Sekolah Menengah dan Mendapat Tugas Pada Bulan Yang Sama

gambar - Fotografi Flickr / Blyth Scott

Bulan Jun yang lalu ini adalah bulan yang mengubah hidup saya. Saya lulus sekolah menengah, mengakhiri 12 tahun pelajaran di sekolah Katolik ketika saya pergi ke kolej bukan Katolik, dan saya bertunang. Saya tahu apa yang anda fikirkan, bahawa saya keluar dari sekolah menengah dan bertunang pada usia 18 tahun terlalu muda. Percayalah, saya telah mendengar semuanya, tetapi sebelum anda membuat pendapat, dengarkan saya terlebih dahulu.



Tunang saya dan saya bertemu tahun pertama sekolah menengah saya. Kami mula berpacaran pada April 2013, dan jatuh cinta. Pada bulan Januari, dia berangkat ke boot camp untuk menjadi Marinir. Semasa dia berada di boot camp, satu-satunya bentuk komunikasi yang kami ada ialah surat-surat yang ditulis melalui surat siput. 'Oh itu pasti romantis!' Tidak, sebenarnya tidak, terutama pada hari-hari ketika anda tidak mendapat surat. Tunangan saya jatuh sakit semasa dia berada di kem perkhemahan, jadi daripada berada di sana selama tiga bulan, dia berada di sana selama empat orang.

Pada bulan Mei saya akhirnya melihatnya, sekali lagi dan membawanya pulang selama sepuluh hari yang indah sehingga dia melapor diri untuk menjalani latihan lebih banyak empat hari sebelum Prom Senior saya, yang benar-benar menghisap. Menjalani tahun sekolah menengah anda tanpa teman lelaki anda pasti ada dalam senarai perkara terburuk yang boleh dilalui oleh seorang gadis remaja. Selain kehilangan prom saya, dia merindui Malam Roh sekolah saya yang menjadi ketua kapten saya, kelulusan saya, dan resital tarian terakhir saya. Anda tidak pernah mengalami kesunyian sehingga orang yang anda sayangi hilang dalam jangka masa yang lama dan tidak dapat mengalami pencapaian anda dengan anda.

Tunangan saya berada di tempat simpanan, jadi dia akan pulang ketika dia selesai menjalani latihan dan dia akan pergi ke sebuah kolej yang berjarak satu jam dari tempat saya akan pergi. Pada akhir bulan Jun dia diberi cuti tiga hari untuk pulang, dan tidak memberitahu saya sehingga dua hari sebelum dia akan berada di sini. Saya benar-benar gembira. Rakan-rakan saya mengantar saya ke lapangan terbang untuk menjemputnya dan menurunkan kami di rumahnya. Semasa di rumahnya, kami meluangkan masa untuk mengejar dan membincangkan semua perkara yang berlaku sejak terakhir bersama. Dia memainkan lagu kami dan meminta saya menari, kemudian berlutut dan meminta saya untuk menikahinya. Dengan air mata di mata saya, saya berkata ya.

Oleh kerana kami berdua akan pergi ke sekolah, kami merancang untuk bertunang lama dan berhasrat untuk berkahwin ketika kami selesai sekolah. Semasa dia pergi, dia bercakap dengan keluarga kami, berkongsi niatnya dan mendapat restu dari kedua belah pihak. Tetapi tiba-tiba nampaknya pendapat mereka telah berubah, dan mereka cuba membicarakan saya daripada sesuatu yang membuat saya bahagia. Keluarga saya berpendapat bahawa bertunangan pada usia 18 tahun bukanlah perkara biasa, dan pertunangan yang panjang adalah bodoh. Ya, tidak ada orang lain yang saya kenal siapa umur dan pertunangan saya, tetapi saya mempunyai lima sebab mengapa saya tidak bersetuju dengan hujah mereka.





1. Umur yang Sama

Semasa ahli keluarga saya berumur saya, mereka semua bertunang dan merancang majlis perkahwinan mereka. Satu-satunya perbezaan dari sekarang dan sekarang adalah satu-satunya fakta bahawa 25 tahun yang lalu, anda boleh keluar dari sekolah menengah dan mendapatkan pekerjaan sepenuh masa yang dapat anda simpan sepanjang hayat anda. Manakala hari ini, diploma sekolah menengah mempunyai nilai yang sama dengan sesen pun. Hampir mustahil untuk mendapatkan pekerjaan sepenuh masa tanpa ijazah kolej.

2. Kami MENUNGGU untuk Berkahwin

Terdapat beberapa sebab mengapa tunang saya dan saya memutuskan untuk bertunang lama. Salah satu sebab utama ialah jarak antara kolej kami menjadikan mustahil untuk hidup bersama sebagai suami isteri dan melanjutkan pelajaran. Sebab lain adalah kerana kita ingin mula menyimpan wang kita untuk perkahwinan kita sehingga dapat menjadi segala yang kita inginkan. Kami menjimatkan wang untuk beberapa tempat tinggal ketika kami menamatkan persekolahan. Kami tidak hanya lari ke gedung pengadilan dan berkahwin seperti semua orang menyangka kita. Lebih baik mula menabung lima tahun lebih awal daripada berusaha mencari wang untuk membayar perkahwinan tahun sebelumnya.

3. Kami Benar-benar Bercinta

Sebilangan besar keluarga saya berpendapat bahawa ini hanya cinta muda dan tunangan saya dan saya tidak akan kekal, tetapi mereka salah. Setelah melalui sepanjang tahun ini tanpa dia hanya membuat kita lebih menghargai satu sama lain dan hubungan kita lebih. Tahun ini adalah halangan terbesar yang pernah kita lalui sebagai pasangan, dan kita berjaya melaluinya. Pasti, kami telah mengalami pergolakan dan pergaduhan kami, tetapi kami berjaya dan berjaya pada akhirnya. Kami berdua tahu bahawa kami dapat menangani apa sahaja yang keluar dengan cara lain. Keluarga saya tidak memahaminya, tetapi anda hanya dapat memahami bagaimana rasanya jika anda mengalaminya. Selain itu, jika tidak ada masalah antara kita berdua, kita dapat memutuskan hubungan dan hubungan yang lebih mudah daripada perceraian. Walaupun begitu, ini tidak akan berlaku.

4. Ini Keputusan Hidup yang Besar

Ini adalah kegemaran saya.

'Bukan perkara biasa' seorang lelaki berusia 18 tahun bertunang. Tidak normal untuk mengetahui dengan siapa anda mahu bersama seumur hidup anda kerana berusia 18 tahun terlalu muda untuk benar-benar mengetahui siapa orang itu. '



Itulah kepercayaan keluarga saya. Pada usia 18 tahun, anda belum cukup umur untuk bertunang dan merancang seumur hidup anda dengan seseorang, tetapi pada usia 18 tahun, anda sudah cukup umur untuk mengetahui kerjaya yang anda mahukan sepanjang hayat anda. Pergi ke kuliah dan memutuskan jurusan adalah keputusan besar dalam hidup anda. Sekiranya anda memutuskan untuk menukar jurusan, anda boleh berakhir di sekolah selama satu atau dua semester. Oleh itu mengapa boleh diterima secara sosial untuk merancang karier anda pada usia 18 tahun, tetapi bukan kehidupan anda dan dengan siapa anda mahu bersama?

5. Saya Anak yang Baik

Menjadi pelajar Sekolah Katolik untuk sebahagian besar hidup saya telah mencuci otak saya. Baiklah, mungkin itu adalah keterlaluan, tetapi saya tidak melakukan perkara buruk dalam hidup saya. Tidak seperti kebanyakan kanak-kanak seusia saya, saya tidak minum di bawah umur, saya tidak pernah minum dadah, dan saya tidak hamil. Saya tidak pergi ke pesta liar seperti mereka tampil di MTV dan minum sehingga saya tidak boleh berdiri lurus dan tidur dengan orang pertama yang saya lihat. Saya hanya seorang gadis dengan kepala yang kuat di bahunya yang tahu apa yang dia mahukan dengan hidupnya dan siapa yang dia mahukan di dalamnya. Apa yang salah dengan itu?

Saya sampai pada kesimpulan bahawa tidak semua orang akan menyokong saya. Setiap orang berhak atas pendapat mereka sendiri, termasuk keluarga saya, tetapi anda boleh menyokong saya atau tidak. Saya tahu yang terbaik untuk saya, dan yang terbaik untuk saya mungkin bukan yang terbaik untuk orang lain seusia saya. Saya telah memilih bahawa saya akan melakukan apa yang membuat saya bahagia, bukan apa yang membuat orang lain gembira, dan jika apa yang membuat saya bahagia tidak cukup baik untuk sesiapa pun, ini adalah hidup saya, bukan kehidupan mereka. Apa yang menggembirakan saya adalah lelaki yang saya pertunangkan, yang lama bersama saya dan menyokong saya sepenuhnya.

Baca ini: 17 Lelaki dan Wanita yang Melalui Perkahwinan yang Teratur Jelaskan Bagaimana Mereka Memulakan Seks Baca ini: 19 Kebenaran Mengenai Tahun Pertama Anda Berkahwin Baca ini: Kepada Gadis Yang Menikah Dengan Anak Muda