Saya Mempunyai Seks Gay Hebat

DrTH80

Ini baru kali kedua saya menjejakkan kaki ke kelab gay. Saya sudah lama menunggu Saya betul-betul mahu mengurangkan. Sejurus selepas berjalan ke tempat itu, saya mendapat pandangan dari seorang kanak-kanak yang cukup panas dari seberang lantai. Saya tahu ia akan menjadi malam yang hebat.



Saya membuang kawan-kawan saya dan mula menari dengan seorang lelaki. Akhirnya, saya bosan dan duduk di sofa di ruang bersendirian. Ketika itu, seorang 24 tahun yang sangat comel menghampiri saya. Dia memberitahu saya bahawa dia baru lulus dari Columbia, dan bertanya-tanya apakah saya mahu menari.

Ikuti Katalog Pemikiran di Facebook.

Mungkin gelar Ivy League menjadikannya lebih menarik. Saya tidak dapat mengawal diri. Tariannya hebat: menyeronokkan, percuma dan panas. Selepas beberapa ketika, kami duduk di sofa untuk apa yang saya fikir akan menjadi sesi solekan yang hebat. Kemudian dia memperkenalkan saya kepada teman lelakinya. Dia tinggal bersama.

Saya memperkenalkan diri dan berusaha mencari alasan untuk melepaskan diri. Tetapi mereka berdua tidak sedikit pun merasa terganggu. Idea bertiga sebentar melintas di fikiran saya, tetapi threesome itu hanya untuk pornografi, di mana beberapa pemerhati rawak masuk ke atas dua orang yang melakukan hubungan seks dan secara spontan bergabung dengan mereka dan tidak ada yang mengambil masalah. Threesomes bukan untuk pelajar baru dan pasangan yang komited enam tahun lebih tua. Bagaimanapun, saya sudah memberinya nombor saya. Saya datang dengan beberapa alasan liar dan melarikan diri.

Keesokan paginya saya bangun tergantung. Kaki saya sakit, dan saya merasa ngeri dengan apa yang berlaku pada malam sebelumnya.





Kemudian saya mendapat teksnya.

Saya banyak berseronok malam tadi. Kita semua mesti melepak lagi, tidak lama lagi. Tidak lama lagi.

Saya memberitahunya bahawa saya sibuk pada hujung minggu ini. Pembohongan. Namun saya terus menghantar SMS kepadanya kerana rasa ingin tahu - apa yang dia lakukan untuk menghantar SMS kepada seorang lelaki berusia 18 tahun di pekerjaannya yang berusia 9-5 tahun? Dia comel jadi saya tidak peduli. Setelah banyak mengejar Facebook, akhirnya saya bersetuju untuk bergaul dengan mereka.

Kami mempunyai pizza yang hebat, anggur yang mereka izinkan untuk saya pilih, dan menonton TV dan ketawa. Mereka mula membuat keputusan. Saya menjadi sangat tegang, saya hampir kehabisan. Saya berasa menyeramkan. Kemudian, lulusan Ivy League yang comel itu bersandar pada ciuman dari saya, dan saya dengan rakus menikmati ciuman romantis yang panjang. Saya mungkin terdengar seperti orang bodoh, tetapi saya tidak menyedari sehingga saat yang tepat bahawa saya akan mempunyai anak pertama saya.

Ia hebat, romantis, dan sangat menggembirakan. Kami mandi bersama. Mereka bergilir mandi bersama saya dan mencium saya, kemudian kami semua berpakaian dan duduk di sofa untuk menonton lebih banyak TV. Lima minit kemudian, kami kembali mengatasinya. Selepas beberapa siri pancuran dan ciuman, kami semua berpakaian dan mereka sudah bersedia untuk tidur.



Sekiranya apa yang saya alami dengan mereka di luar bertiga belum cukup menyakitkan, mereka menolak untuk membiarkan saya pergi kerana saya telah minum, yang saya rasa wajar. Tetapi sepertinya bahagian di mana mereka membunuh saya, atau memaksa saya untuk terlibat dalam beberapa peristiwa yang mengerikan, trauma atau pengorbanan agama. Tetapi yang mereka lakukan hanyalah menawarkan saya tempat di tempat tidur mereka yang selesa dan bersaiz king. Saya gementar mengganggu hubungan orang dewasa mereka. Saya tidak pernah mempunyai teman lelaki, dan mereka berusia 24 tahun dan tinggal bersama. Itulah beberapa perkara yang tidak saya tahu. Oleh itu, saya memilih untuk tidur di sofa, bersendirian dan sejuk.

Saya bangun pada pukul 7 pagi ketika mereka bersiap untuk bekerja. Saya memakai pakaian dan mengambil barang-barang saya. Lulusan Ivy League yang comel itu meninggalkan pekerjaannya dan menawarkan untuk membimbing saya. Saya berpelukan dengan teman lelakinya untuk mengucapkan selamat tinggal. Di kereta saya, Ivy League mengucapkan selamat tinggal, seperti baru sahaja kita bertemu di Starbucks. Saya sedikit sedih dengan bagaimana malam kita bersama tidak mengubahnya, atau membuka matanya kepada kehidupan baru di mana dia akan berkencan dengan saya.

Saya kembali ke Prius 2002 saya yang sial dan pergi. Kemudian saya mendapat teks yang mengatakan bahawa dia bersenang-senang dan bahawa kita harus melakukannya sekali lagi, dan saya menjawab seperti pelacur yang kotor dan putus asa yang saya fikir saya akan menjadi -Saya akan berada di sana bila-bila masa yang anda mahukan. Dan di sinilah kehidupan saya sekarang, sebagai pelajar baru di kolej berusia 18 tahun.