Saya memandang rendah wanita muda dengan suami dan anak-anak dan saya tidak meminta maaf

Shutterstock

Setiap kali saya mendengar seseorang mengatakan bahawa feminisme adalah untuk mengesahkan setiap pilihan yang dibuat oleh seorang wanita, saya harus melawan muntah.



Adakah orang benar-benar berpendapat bahawa ibu yang tinggal di rumah benar-benar setaraf dengan wanita yang bekerja dan menjaga dirinya sendiri? Tidak mungkin kedua-dua perkara itu sama. Sukar bagi saya untuk mempercayai bahawa bukan hanya menempatkan orang-orang ini secara lisan sehingga mereka tidak mendapat masalah dengan blogger ibu.

Mempunyai anak dan berkahwin dianggap tonggak kehidupan. Kami mengadakan pancuran bayi dan pesta perkahwinan seolah-olah itu adalah pencapaian yang besar dan menjadi penyebab perayaan dapat dipukul atau mencari seseorang untuk berjalan di lorong. Ini bukan pencapaian, ini sebenarnya tugas yang sangat mudah, secara harfiah siapa pun boleh melakukannya. Mereka adalah perkara yang paling biasa dalam sejarah dunia. Secara definisi, mereka rata-rata. Dan inilah masalahnya, mengapa di bumi kita rata-rata menetap?

Anda harus mengikuti Katalog Pemikiran di Facebook.

Sekiranya wanita dapat melakukan apa-apa, mengapa kita masih puas memuji mereka kerana tidak melakukan apa-apa?

Saya ingin mandi wanita ketika dia melakukan ransel sendiri melalui Asia, mendapat promosi, atau membuat pekerjaan impian bukan ketika dia tinggal di dalam kotak dan melakukan perkara rumah dan anak-anak yang merupakan jalan paling tidak tahan. Suara budaya yang dominan akan memberitahu anda bahawa ini adalah perkara yang boleh anda lakukan dengan suami dan anak-anak, tetapi seperti yang saya tulis sebelum ini, itu adalah pembohongan. Itu bukan realiti.





Anda tidak akan mempunyai masa, tenaga, kebebasan atau mobiliti untuk menjadi luar biasa jika anda mempunyai suami dan anak-anak.

Saya mendengar wanita bercakap tentang betapa sukarnya membesarkan anak-anak dan mengurus rumah tangga sepanjang masa. Saya tidak pernah mendengar lelaki bercakap mengenai perkara ini. Ini kerana wanita secara diam-diam suka membicarakan betapa sukarnya menguruskan rumah tangga sehingga mereka tidak perlu menjelaskan kekurangan pencapaian sebenarnya. Lelaki tidak peduli untuk 'menguruskan rumah tangga.' Mereka tidak dikira berfikir perkara bodoh seperti itu 'penting'.

Wanita akan setaraf dengan lelaki apabila kita berhenti menuntut agar dianggap sama pentingnya melakukan kerja rumah tangga dan pekerjaan sebenar. Mereka tidak sama. Melakukan cucian tidak akan sama pentingnya dengan menjadi doktor atau jurutera atau membina perniagaan. Main kata ini menahan kita.

Identiti dan alasan Amy Glass di sebalik artikel ini didedahkan di sini .