Saya Seorang Gadis Dan Saya Berfikir Rings Pertunangan Adalah Yang Terburuk. Adakah Cinta Tidak Cukup?

Maegan Tintari

Saya tidak memahami obsesi dengan cincin pertunangan. Dan ya, terlepas dari nama saya, saya seorang gadis, dan oleh itu, saya cenderung sosial (atau, dicuci otak, agaknya) untuk terobsesi dengan kilauan dan ukuran batu yang mencengkam jari seseorang seperti tali kepemilikan abadi. Sekiranya anda menyukai mereka dan anda mahu, hei, lakukan perkara anda. Tetapi, saya tidak menyukainya, saya tidak menyukai apa yang mereka harapkan, saya rasa mereka adalah simbol hak diri, tamak, dan mementingkan diri sendiri, dan saya rasa mereka adalah pembaziran wang sepenuhnya. Tetapi, ya, hei, lakukan perkara anda.



Saya sebenarnya ingin seseorang menjelaskan mengapa cincin pertunangan sangat biasa walaupun…?

Setiap kali saya bertanya kepada salah satu rakan saya mengapa mereka mengharapkan untuk menerima cincin pertunangan, satu-satunya perkara yang dapat mereka dapatkan ialah: 'kerana saya mahukan satu' atau 'orang lain melakukannya' atau 'muntah' isyarat. ' Sekiranya anda menginginkannya, serius, maka itu bagus, dan anda semestinya memaksa orang penting anda untuk menumpahkan poketnya untuk melakukannya. Mungkin saya tidak faham kerana saya dibesarkan dengan ibu yang tidak mempunyai satu dan hanya mempunyai tali perak dari perkahwinannya dengan ayah saya. (Masih berkahwin. Tanpa cincin pertunangan! Gila, saya tahu !!). Mungkin kerana ibu bapa saya miskin, jadi mereka fikir wang itu lebih baik dibelanjakan untuk pendidikan mereka atau, anda tahu, makanan. Walaupun begitu, mengapa cinta mesti dilambangkan dengan perhiasan yang sangat mahal? Mengapa cinta seseorang itu tidak mencukupi?

Untuk semua wanita di luar sana yang membenci saya sekarang, saya bersumpah bahawa saya bukan bajingan sepenuhnya. Saya tidak menyesal. Saya rasa cincin itu cantik, saya suka 'ooh' dan 'ahh' di atas cincin rakan saya seperti kawan baik, tetapi saya tidak memahami keperluan atau keinginan untuk memilikinya. Mengapa tidak mengambil wang itu dan meneruskan perjalanan dengan pasangan anda dan benar-benar mempunyai pengalaman bersama? Mengapa tidak membelanjakan wang untuk rumah / masa depan anda? Atau, pemikiran luar biasa di sini, mengapa tidak memberikan wang itu kepada badan amal?

Lihat, saya menyedari ia adalah tradisi (walaupun ada pertikaian apakah ia bermula di Yunani kuno, Mesir kuno, atau hanya 50 tahun yang lalu), dan saya menyedari bahawa ini adalah simbolik yang sangat bermakna bagi setiap pasangan masing-masing. Namun, seperti yang saya katakan sebelum ini, hanya kerana ia adalah tradisi, tidak bermaksud itu perlu atau betul. Walaupun keserakahan masih hidup dan baik sekarang, saya ingin generasi saya mempunyai pegangan yang cukup baik terhadap kesusahan ekonomi pada masa kita, selain perlunya tanggungjawab sosial dalam mengakhiri kemiskinan dunia, kelaparan, eksploitasi orang miskin, kemusnahan alam sekitar , rogol dan serangan wanita, diskriminasi minoriti, dan pelbagai masalah lain yang melekat pada zaman kita. Mengapa, ketika kita begitu selaras dengan pertempuran sosial-politik saat ini, tidakkah kita dapat mengubah analisis kritis itu kepada diri kita sendiri dan mengkritik penyalahgunaan wang, kata-kata, dan tingkah laku kita sendiri?





Saya tidak mengatakan bahawa berakhirnya cincin pertunangan akan menghilangkan rasa lapar dunia, tetapi cincin ini merangkumi masalah pada intinya: kehendak orang barat (iaitu keserakahan) berbanding keperluan dunia. Mungkin semasa saya tua dan kelabu, saya akan dapat meraikan penghapusan cincin pertunangan sambil memegang tangan cincin pasangan saya, tetapi sehingga itu, saya akan terus bercerita tentang betapa saya benci cincin pertunangan sementara mereka yang mahu mereka memberi saya pandangan jahat.