Saya Tidak Pernah Berfikir Seksi Untuk Menguasai Seorang Lelaki Sehingga Saya Benci Seks Dengan Mantan Saya

oatman sophie

Saya tidak mengatasi dia, sedikit pun. Saya fikir dia adalah bajingan dan saya benar-benar terlalu tinggi idea untuk bertemu dengannya, tetapi saya masihmahudia. Dia tidak terluka seperti saya kerana putus cinta, dan itu membunuh saya. Itu tidak adil.



Seluruh hubungan saya banyak buatuntukdia, untuk membuatnya merasa baik, untuk menjadikan hidupnya lebih baik. Dan entah bagaimana ini mudah baginya untuk pergi, seolah-olah dia akan bertemu dengan orang seperti saya lagi. Seolah-olah kita adalah sesuatu yang mudah dan diganti.

Bahagian terburuk adalah betapa saya merindui dia secara fizikal. Kami sangat baik tidur bersama. Kami tidak pernah merasa seperti berada di pangsapuri masing-masing kecuali mulut kami tertumpu pada orang lain. Ketika kami menghantar teks pada waktu larut malam, titik-titik biru kecil yang memberitahu saya bahawa dia membina teks sudah cukup mengaktifkan saya. Saya tahu apa sahaja yang timbul akan menjadi kotor dan kasar, dan saya tidak sabar untuk bertindak balas.

Saya merasa baik dengannya, walaupun hubungan intelektual / emosi kita agak ketinggalan. Akhirnya ia tidak mencukupi dan saya berpisah dengan dia di mana saya menjangkakan dapat melihat sejumlahmelawanuntuk apa yang kita ada, tetapi itu bukan rasa apatis yang dingin. Ini menguatkan bahawa saya membuat keputusan yang tepat, tetapi itu tidak menjadikannya kurang menyedihkan.

Beberapa minggu selepas itu saya melihatnya di sebuah bar di kawasan kejiranan saya, yang menjengkelkan kerana dia bahkan tidak tinggal di kawasan kejiranan saya. Saya masih mahukan dia, tetapi ada emosi lain yang tidak menyenangkan mendorong saya ke arahnya. Saya marah dan saya mahu dia juga menyakitkan. Saya mengeluarkan angin dengan berhati-hati dan memintanya berjalan kembali ke apartmen saya dengan saya. Dia tahu bahawa saya mempunyai situasi panggilan rampasan, jadi kami pergi bersama.





Dia duduk di sofa saya dan saya segera memeluknya. Saya tidak mahu berpura-pura ini mengenai perkara lain.

Saya menarik pakaian saya dan menarik payudaraku dan meletakkan tangan saya di belakang kepalanya dan mendorongnya ke hadapan ketika dia mula mencium mereka. Rasanya senang dibuatdiabuat sesuatu, supaya terkawal.

Dia menggerakkan tangannya untuk merasakan di antara kaki saya tetapi saya menolaknya. Saya dapat menggunakannya untuk kesenangan saya, tetapi dia tidak layak menyentuh saya. Dia tidak pantas merasa seperti dia pandai melepaskan saya atau seperti dia boleh membuat saya kehilangan kendali terhadap diri saya seperti yang kadang-kadang dia lakukan.

Saya menggenggam rambutnya dan menarik kepalanya ke belakang sehingga dia memandang saya dan memberi perhatian sepenuhnya kepada saya. 'Saya hanya ingin membuat anda terluka' saya memberitahunya.

Saya mengetatkan rambutnya lebih ketat daripada yang biasa saya lakukan, melewati titik kesenangan, tetapi saya berada di atasnya dan saya bertanggungjawab sehingga saya dapat melakukan apa sahaja yang saya mahukan. Saya mencium dan menggigit lehernya dan berusaha untuk tidak terganggu dengan cara dia berbau. Dia mengerang lembut di telinga saya dan saya dapat merasakan ereksi di antara kaki saya. Dia suka perubahan tingkah laku saya dan saya tidak peduli. Saya tidak berada di sini untuk menggembirakannya lagi.



Semasa saya menciumnya, itu sukar dan memerlukan. Aku menggigit bibirnya dan menarik diri ketika dia cuba mendekat.

Saya menghampirinya kerana saya mahu membuatnya gila. Saya melakukan perkara yang saya tahu dia sayangi. Saya dengan lembut menghisap salah satu bola dan kemudian yang lain, saya menjilatnya dari bahagian bawah batangnya ke kepala dan menjentikkan lidah saya di sekitar jurang di sana. Tetapi saya berhenti setiap kali saya tahu dia benar-benar memahaminya. Saya tidak mahu dia sangat menikmatinya, saya hanya mahu dia mengenali diabolehmenikmatinya, jika saya membiarkannya.

Saya berdiri dan menanggalkan seluar dalam. Saya memandangnya dan dia tidak sabar.

Saya mengangkutnya lagi dan mengerjakan kemaluannya ke arah saya. Dia cuba mencium saya dan saya menarik kepalanya kembali oleh rambutnya. Saya mengarahkannya ke dada saya ketika saya mula mengisar kepadanya. Kemaluannya terasa enak di dalam diri saya seperti yang pernah terjadi, tetapi apa yang terasa lebih baik adalah mengawalnya.

'Kamu ini bajingan' Saya beritahu dia kerana saya dapat merasakan dia semakin memahaminya. Saya memantul di pangkuannya sekarang, wajahnya terkubur di tetek saya, mencium saya. Dia sudah bersedia untuk datang, dan saya membiarkannya, tetapi saya tidak akan membiarkan dia melihat saya seperti yang dia suka. Saya bangun dan mula menjalankan bilik mandi dan memberitahunya bahawa dia harus pergi ketika saya keluar.

Perkara berubah sedikit selepas itu. Dia terus menghantar SMS kepada saya untuk berkumpul lagi, tetapi saya tidak pernah bertindak balas.