Saya Tidak Pernah Berfikir Ini Akan Terjadi Pada Saya, Sehingga Berlaku (Dan Hidup Saya Berubah Selamanya)

Amaran Pencetus: Bahagian ini mengandungi perincian grafik mengenai rogol dan serangan seksual.

Aaron Mello

Saya baru-baru ini menemui petikan oleh Mark Shields, dan ia menjadi petikan yang saya buat sekarang: “Selalu ada kekuatan dalam jumlah. Semakin banyak individu atau organisasi yang dapat anda kumpulkan untuk tujuan anda, semakin baik. '



Saya seorang feminis, pembuat filem, dan aktivis. Saya mempunyai fokus yang kuat dalam memerangi pemerdagangan manusia, rogol dan keganasan terhadap wanita. Selama bertahun-tahun saya mengetahui semua fakta mengenai pemerkosaan, yang sebenarnya banyak menjauhi. Saya pernah menghadapi serangan seksual pada masa lalu, dan saya ingin menyebarkan kesedaran. Saya akan memberi kuliah di universiti atau persidangan, dan filem-filem yang saya buat berkaitan dengan topik-topik ini serta menceritakan kisah-kisah mangsa yang telah memberikan harapan dan kekuatan.

Kemudian, pada bulan Oktober 2016, semuanya berubah untuk saya. Saya harus mengucapkan kata-kata paling menakutkan yang pernah saya katakan dengan kuat: 'Saya ingin melaporkan pemerkosaan.'

Beberapa bulan yang lalu saya diperkosa pada tarikh kedua saya dengan seorang lelaki yang saya fikir saya sangat suka. Malam kami berakhir dengan cara yang terakhir seperti yang pernah saya sangka akan berakhir; dengan saya menangis dan memohon 'Tidak' dan dia tidak mendengar. Ini adalah pengalaman di luar badan, saya tidak mahu ia menjadi saya.

Melihat diri saya dilanggar, lelaki ini mengambil kuasa saya dari saya, ia sangat luar biasa. Semasa pulang, saya rebah. Saya merangkak ke bilik tidur sahabat saya kerana saya fikir saya akan mati akibat serangan panik saya. Dengan ketakutan, dia bangun dan melalui beberapa kata-kata saya dan terisak yang tidak dapat difahami dia memahami apa yang telah berlaku. Dia mendesak saya untuk pergi ke balai polis, tetapi sebaliknya saya mempunyai dorongan yang tidak terkawal ini untuk mandi, untuk menghilangkan bau dan sentuhan saya. Saya membiarkan air mengalir di atas saya kerana tahu ia akan memusnahkan bukti yang mungkin mereka dapati padanya tetapi saya tidak dapat menghentikannya.





Keesokan paginya saya tidak dapat menahan emosi saya. Saya menangis sepanjang hari dan pemikiran melihat orang menghancurkan saya. Saya mahu melengkung menjadi bola dan mati. Saya merasakan itu salah saya; perkara klasik seperti yang difikirkan oleh orang-orang yang selamat, tetapi rasanya wajar untuk berfikir seperti itu.

Cara masyarakat kita memandang wanita adalah salah satu cara kita bekerja untuk memastikan kita melindungi diri kita dari pemerkosaan dan bukannya mengajar lelaki tentang persetujuan; ini sangat sesuai dengan proses pemikiran itu. Adalah idea yang tidak waras bahawa kita masih harus mengajar lelaki itu bagaimana untuk tidak memperkosa. Kami melihat filem di mana wanita mengatakan tidak tetapi lelaki terkemuka lelaki masih menciumnya dan dia akhirnya menciumnya kembali. Kita lupa bahawa itu bukan kenyataan.

Tidak bermaksud tidak. Kenyataan itu tidak akan pernah berubah.

Saya tahu hidup saya telah berubah selamanya, dan saya ingin menjadi orang yang akan jatuh dan segera bangun, melupakannya dan terus maju. Namun, semakin saya mahukan itu, saya akan menjadi orang itu. Saya mengatakan semua perkara merendahkan klasik kepada diri saya sendiri, dan menjauhkan diri daripada memikirkan yang saya fikirkan yang tepat: “Anda tidak boleh melakukan ini sendirian.”

Saya tahu jauh ke bawah yang saya perlukan menolong , perlahan-lahan jari saya meluncur ke papan kekunci komputer riba saya untuk mencari pertolongan. Apa yang saya dapati adalah Safe Horizon, sebuah organisasi yang luar biasa. Saya langsung menghubungi seorang kaunselor yang hebat dari awal dan terus membantu saya sehingga hari ini. Walaupun langkah pertama saya dibuat, pemikiran pelaporan perlahan-lahan meninggalkan fikiran saya. Pada masa di mana anda menghidupkan televisyen anda dan Presiden terpilih mengatakan bahawa dia boleh 'merebut wanita mana pun dengan puki' cukup neraka bagi saya.

Saya pergi untuk melihat keluarga saya, saya fikir ia akan melarikan diri dari tempat semua itu berlaku, tetapi saya bukan diri saya sendiri. Bila-bila masa topik mendekati serangan seksual, saya akan mula membuang angin dan meminta diri untuk menangis di bilik mandi, atau melepaskan diri di hadapan orang. Keluarga saya sangat ketakutan untuk saya. Ketika saya mengemukakan bahawa mungkin ada peluang untuk menekan tuduhan mereka mendesak saya untuk tidak kerana mereka takut akan keselamatan saya, jadi sekali lagi saya melepaskannya. Dalam keadaan ketakutan saya sendiri, saya tidak dapat membayangkan lebih berisiko.



Semasa saya pulang ke rumah saya di Bronx semuanya mengingatkan saya akan hal itu. Saya akan berjalan di jalan dan merasa ngeri ketika seseorang berjalan di belakang saya, atau setiap kali ada kereta yang melintasinya, saya akan mogok, kadang-kadang menangis sepanjang hari.

Kemudian, ia menyerang saya: Saya perlu mengambil langkah untuk mencari kekuatan dan kekuatan saya lagi; mereka tidak pergi atau dibawa, hanya tersasar.

Saya merasa seperti tidak pernah dapat membuat tuduhan, tetapi saya bangun pada suatu pagi mengingat sebuah artikel mengenai statistik mengejutkan orang yang melaporkan rogol. 1 daripada 7 orang. Mengapa bilangannya begitu rendah? Saya mula benar-benar mengemukakan soalan ini dan apa yang dapat kami lakukan untuk mengubahnya?

Sejurus selepas rogol saya terpaksa pergi ke luar negara untuk bekerja. Saya bercakap dalam persidangan hak asasi manusia mengenai pemerdagangan manusia dan keganasan terhadap wanita. Saya berfikir panjang dan keras tetapi akhirnya saya memutuskan untuk menjadikannya ucapan saya yang paling peribadi dan memberitahu orang bahawa saya juga merupakan mangsa yang terselamat dari pemerkosaan. Saya ingin memberitahu mereka bahawa perjuangan untuk keadilan ini adalah suatu yang kuat, tetapi jika kita bersatu kita dapat menjadikan dunia lebih baik. Saya betul-betul mempercayai perkara itu. Selepas ucapan saya, banyak orang menghampiri saya dengan kisah serangan seksual mereka.

Seorang wanita menghampiri saya; seorang wanita cantik dan kuat yang bekerja dalam pasukan ketenteraan yang tinggi yang air matanya mengalir bebas ketika dia memberitahu saya dia telah diperkosa oleh suaminya bertahun-tahun yang lalu, dan itu mengakibatkan kehamilan. Dia akan mengganas padanya tetapi dia tidak pernah melaporkannya. Bagaimana dia boleh? Dia tidak pernah merasa aman, pastinya tidak dalam masyarakat yang menganggap suami tidak boleh memperkosa isteri mereka. Tetapi saya rasa ada yang lebih dari itu. Sebagai mangsa, kita merasakan spektrum emosi dari rasa malu hingga menyalahkan, dan saya fikir cara orang melihat serangan seksual perlu berubah.

Semakin saya menceritakan kisah saya kepada orang-orang yang tidak pernah melalui ini, semakin banyak yang saya dengar, 'Yah, anda tidak benar-benar memperkosa, ia tidak seperti anda ditarik ke lorong gelap oleh orang asing.' Itu adalah salah tanggapan yang kuat.

Kebenarannya ialah, serangan seksual adalah apa-apa tindakan seksual di mana seseorang dipaksa atau secara fizikal dipaksa untuk melakukan pertentangan dengan kehendak mereka, atau sentuhan seksual seseorang tanpa izin. Serangan seksual adalah bentuk keganasan seksual, dan ia merangkumi pemerkosaan (seperti paksa, dubur, penembusan oral, atau serangan seksual yang difasilitasi dadah), meraba-raba, penderaan seksual kanak-kanak, atau penyiksaan orang itu secara seksual (sumber) .

Keadaannya tidak berkesudahan. Sama ada anda sedang berkencan dan anda mengatakan tidak, atau anda terlalu mabuk untuk memberi persetujuan, atau anda memang disorong ke lorong, rogol dan memalukan mangsa harus berhenti.

Saya memberitahu rakan baik saya apa yang telah berlaku dan bagaimana saya ingin berani melaporkan diri. 'Wow, saya tidak boleh mempercayainya,' katanya, 'anda akan merosakkan kehidupan lelaki itu.'

Saya tahu tekanan masyarakat telah membentuk pendapat mengenai situasi ini, dan situasi yang memalukan mangsa telah menjadi kebiasaan. Ini keseluruhan gambaran pelaporan untuk bermula dengan: memberi tekanan kepada mangsa, kemudian membuat mereka meragui diri mereka sendiri sebelum proses itu bermula.

Mengetahui perjalanan menakutkan di hadapan saya, saya membuat keputusan, dan saya memutuskan untuk menekan caj. Saya perlu. Bukan hanya untuk saya tetapi untuk semua wanita lain di luar sana yang terlalu takut untuk melaporkan. Kawan baik saya yang telah berada di sana untuk memegang tangan saya sepanjang berjalan dengan saya ke balai polis. Saya rasa tanah tidak pernah bergerak, seperti berjalan di tempat. Dengan perut saya di kerongkong saya akhirnya sampai ke pintu dan perlu menyatakan perniagaan saya kepada pegawai di meja depan.

Setelah beberapa saat menatapnya, saya akhirnya mengucapkan kata-kata yang ditakuti. Setelah wawancara pertama yang mengerikan dengan seorang detektif di jenayah unit I dibawa ke Unit Korban Khas di stesen yang berbeza. Di sana saya bertemu dengan detektif saya yang sekali lagi membuat saya menceritakan kisahnya secara terperinci tetapi dia mengeluarkan yang menakutkan jika itu. Dia sangat baik dan penuh kasih sayang, yang membuat penderitaan ini jauh lebih mudah ditanggung. Sebelum saya pergi, dia memastikan saya akan melakukan apa sahaja untuk menangkap lelaki itu; semasa saya pergi, saya tahu saya telah melakukan perkara yang betul. Walaupun pemikiran untuk melakukan itu sangat menakutkan, saya tahu saya harus meneruskannya, walaupun saya belum sedar untuk apa.

Dua bulan berlalu dan tidak ada yang berlaku - sehingga saya mendapat panggilan daripada seorang letnan dari SVU. Dia memanggil untuk meminta maaf mengenai semua kelewatan kerana kekurangan kakitangan dengan banyak maklumat keselamatan Trump. (Ya, mangsa pemerkosaan dibuat untuk berjaga-jaga kerana kita harus memberi jaminan kepada seorang perogol yang akan menjadi presiden kita dan menetapkan hak wanita kembali 50 tahun.) Pegawai itu ingin memberitahu saya bahawa tarikh saya telah dengan Penolong Peguam Daerah, dan apabila terdengar kata-kata, saraf saya mula menjerit lagi.

Dua minggu lagi berlalu sebelum perjumpaan saya di pejabat Peguam Daerah. Saya masuk ke dalam bangunan dengan mengharapkan satu perkara dan pergi dengan pandangan yang sama sekali berbeza. Saya tahu akan kes ini yang dilakukan terhadap perogol saya bahawa sukar untuk membela diri dengan hampir tidak ada bukti, tetapi dalam fikiran saya, saya banyak bergantung pada ini, dalam beberapa hal, seluruh kewarasan saya. Seperti yang dikatakan kepada saya, dua perkara yang harus mereka buktikan tidak diragukan lagi ialah 1) seks berlaku, dan 2) ia dipaksa. Tidak sukar untuk membuktikan kita melakukan hubungan seks, tetapi membuktikan kekuatan adalah binatang yang berbeza. ADA saya meyakinkan saya bahawa kes-kes ini sangat sukar untuk diadili tetapi dia akan berusaha sekuat tenaga untuk mengemukakannya. (Ini adalah 'semua yang ada dalam kekuatannya' yang harus kita prihatin.) Dia menyebutkan semuanya kembali ke angka: 1 dalam 7. Kes-kes ini sangat sukar untuk maju kerana tidak ada kes yang cukup untuk membuat perbezaan. Pejabat DA ragu-ragu untuk mencuba kes-kes ini dengan mengetahui kerana sekatan mereka tidak akan mempunyai bahan yang mencukupi untuk maju.

Di sinilah sokongan perlu diperkukuhkan untuk mendapatkan jumlah ini. Apa perbezaan yang boleh dibuat untuk menjadi 4 dari 7, atau 5 dari 7. Saya harap dengan menceritakan kisah saya, mungkin lebih mudah bagi orang seterusnya yang cukup berani untuk melaporkan serangan mereka. Kita hanya harus bersatu sebagai mangsa yang masih hidup, dan penyokong, dan aktivis untuk saling membantu dan memberi sistem keadilan sesuatu yang perlu dikemukakan.

Kita mesti melakukan segala-galanya untuk memperkuat perubahan kita, dan melakukan segala-galanya untuk menjadikan dunia ini tempat yang lebih selamat, terutama bagi wanita. Sesiapa yang membaca ini, dan mungkin bertengkar dengan pilihan untuk melakukan apa yang saya lakukan, saya menggesa anda untuk melawan ketakutan anda, kerana anda kuat dan anda dapat melakukan ini. Saya ada di sana dengan awak.

Kita semua adalah. Mari kita ubah dunia bersama-sama.