Saya Tanpa Tahu Menemui Lelaki Dengan Teman Wanita

Franca Gimenez / Flickr.com.

'Mari kita meluncur ais dan kemudian saya akan membawa anda keluar untuk makan malam' katanya. Saya bersetuju. Kami pergi pada tarikh pertama yang sempurna. Luncur ais di gelanggang, berpegangan tangan. Makan malam diikuti. Kemudian kami kembali ke asrama di mana dia memperkenalkan saya kepada beberapa rakannya. Semasa kami meluncur ais, dia bertanya kepada saya mengenai kehidupan kencan saya pada masa lalu. Saya memberitahunya bahawa saya mempunyai pengalaman buruk dengan seorang lelaki dan bahawa saya benar-benar mengatasinya. Saya bertanya kepadanya bagaimana sejarah kencannya. Dia memberitahu saya bahawa dia telah berkencan dengan seorang gadis selama setahun, tetapi mereka berpisah pada akhir musim panas. Dia juga memberitahu saya tentang seorang gadis yang pernah dia temui di kolej pada awal semester. Keduanya, dia menegaskan, sudah lama berlalu.



Dia menghantar SMS kepada saya setiap hari, tanpa henti. Kami keluar pada beberapa tarikh lagi. Dia nampaknya adalah teman lelaki yang sempurna - dia selalu berkeras untuk membayar makan malam (walaupun ketika saya menawarkan), memuji saya sepanjang masa, dan bersedia untuk apa sahaja jika saya mahu melakukannya. Dia hanya membuat saya berasa gembira dan selesa.

Saya pergi ke salah satu permainannya dan dia memperkenalkan saya kepada beberapa rakan sepasukannya sebagai teman wanitanya. Semasa kami di permainan, seorang gadis datang berlari dan membisikkan sesuatu di telinganya. Dia menjadi pucat dan mengatakan kepada saya bahawa dia adalah gadis dari awal semester, dan bahawa dia adalah 'psiko dan narkoba.' Oleh kerana saya tidak tahu lebih baik, saya mempercayainya.

Beberapa hari kemudian, dia datang setelah kami keluar makan malam dan menonton filem dan kami melakukan hubungan seks untuk kali kedua. Dia terus memberitahu saya betapa luar biasa saya - “Anda sangat cantik,” “Anda sangat baik,” “Saya sangat beruntung mempunyai anda” katanya. Dia bertanya adakah dia boleh bermalam; Saya memberitahunya tidak, bahawa saya akan menyukainya untuk bermalam, tetapi saya perlu membuat persiapan ke final saya, yang segera mendekat. Saya berkata saya akan berjumpa dengannya dalam beberapa hari. Dia sedih, tetapi menerima keputusan saya. Saya membawanya ke teksi, menciumnya selamat tinggal dan dia berkata, 'Sampai jumpa pada hari Jumaat'.

Empat minit kemudian saya menerima teks yang mengatakan bahawa sudah berakhir. Saya seorang gadis yang sangat baik dan kami masih boleh berkawan, tetapi dia memerlukan sedikit masa untuk dirinya sendiri. Secara semula jadi, saya marah dan kesal. Bagaimana dia dapat memberitahu saya bahwa itu sudah berakhir, ketika dia memberi saya pujian beberapa minit yang lalu?





Lebih kurang 10 minit kemudian, saya log masuk ke Instagram. Saya melihat bahawa dia tidak lagi mengikuti saya (dan kemudian mengetahui bahawa dia telah menyekat saya). Pelik. Kemudian saya masuk Facebook. Perkara yang sama: kami tidak lagi berkawan dan saya tidak dapat menemuinya ketika saya mencarinya (rakan saya dapat ketika saya bertanya kepadanya).

Saya memutuskan untuk melupakan semuanya dan fokus pada final. Kawan-kawan saya semua menganggapnya sangat aneh, bahawa dia pelik, dan kami memutuskan bahawa dia tidak mengatasi bekas kekasihnya.

Enam hari kemudian saya menerima permintaan persahabatan dari gadis yang menghampirinya di permainan hoki, gadis 'psiko'. Saya menerima permintaan rakannya, ingin tahu mengapa dia menambah saya.

Dia menghantar pesanan kepada saya dan saya memberitahu bahawa 'bekas kekasihnya' sebenarnya kekasihnya sekarang yang pergi ke sekolah lain. Mereka tidak pernah putus. Dia telah melakukan perkara yang sama terhadapnya dan seorang gadis lain, semuanya dalam satu semester. Dia juga memberitahu saya untuk memeriksa mesej 'lain' saya di Facebook. Saya telah lakukan. Ada pesanan dari hari terakhir saya melihatnya, dari kekasihnya. Dia berkata kepada saya, 'Menurut anda siapa anda. Anak lelaki yang anda temui adalah teman lelaki saya, dan kami telah bersama selama satu setengah tahun ”.

Saya terkejut. Ngeri pada diri saya sendiri, saya menghantar pesanan ke belakang dan memberitahu bahawa dia telah memberitahu saya bahawa dia telah berpisah dengannya pada akhir musim panas. Dia menjawab dengan cepat, meminta maaf atas pesan yang tidak sopan itu, mengatakan bahawa dia benar-benar marah kerana dia telah melakukannya lagi, kerana dia fikir dia telah berubah. Saya meminta maaf berulang kali tetapi pada masa itu, saya merasa seperti orang terburuk di dunia.



Saya terus bercakap dengan 'psiko' dan dia mempermainkannya dengan cara yang sama seperti dia mempermainkan saya. Tetapi baginya, ia adalah dua bulan dan bukannya dua minggu. Dia memberitahu saya tentang gadis lain yang pernah dia lakukan sama, selepas dia dan sebelum saya. Dia memberitahu saya bagaimana dia menghalangnya dari semua secara tiba-tiba, tanpa memberinya alasan mengapa semuanya berakhir dengan tiba-tiba. Dia patah hati. Tepat setelah dia berhenti melihatnya, dia menerima pesanan serupa dari kekasihnya. “Psiko” menjelaskan kepada teman wanita apa yang telah terjadi, dan teman wanita itu memintanya untuk memerhatikannya. Ketika dia mendengar tentang gadis lain, dia memberitahu teman wanita itu. Teman wanita itu menyoalnya - ini adalah kali kedua. Dia meminta maaf kepada pacar itu yang mengatakan kepadanya bahawa itu adalah suatu kesalahan, bahawa mereka akan berkahwin, dan itu tidak akan terjadi lagi. Dia mempercayainya. Setelah 'psiko' melihat saya bersamanya di permainan, dia memberitahu teman wanita itu. Ketika teman wanita itu bertanya kepadanya, dia menolak keberadaan saya kepadanya.

Teman wanita itu memberitahu saya bahawa dia marah bahawa dia 'melakukan ini lagi' dan bertanya kepada saya jika kita melakukan hubungan seks. Saya mengatakan yang sebenarnya kepadanya. Ya kita telah. Saya terus memberitahunya bahawa saya tidak tahu bahawa dia masih mempunyai teman wanita dan meminta maaf walaupun saya tahu ia tidak akan memudahkannya. Teman lelakinya yang berusia satu setengah tahun telah menipu dirinya tiga kali dalam jangka masa empat bulan. Saya memberitahunya bahawa dia harus menamatkannya dengannya. Itu dia tidak akan berubah. Dia seolah-olah dibutakan oleh cintanya padanya.

Saya tidak pernah merasa begitu buruk terhadap diri saya sendiri seperti yang saya alami ketika saya mengetahui bahawa ketika kita 'berpacaran,' dia mempunyai teman wanita. Saya memandang rendah diri. Saya adalah 'gadis lain,' tukang bencana rumah.

Kemudian saya sedar bahawa saya tidak. Saya tidak tahu bahawa dia menggandakan kekasihnya. Itu bukan salah saya - dia telah memberitahu saya beberapa kali bahawa mereka telah putus, dan bahawa saya adalah kekasih barunya.

Saya masih tidak dapat menyelubungi semua perkara ini. Ini membuat saya kesal bahawa seseorang boleh kelihatan begitu percaya dan jujur, sedangkan pada kenyataannya, semuanya sebenarnya dusta. Saya harap suatu hari saya dapat mempercayai lelaki lagi, tetapi buat masa ini, setelah dua pengalaman buruk berpacaran, itu tidak mungkin berlaku.