Saya Adalah Pelacur Rahsia, Dan Merosakkan Daripada Memperkasakan

Flickr / Mario Antonio Pena Zapata

Saya ada rahsia.



Saya pernah menjadi pelacur.

Saya tidak kelihatan licik Saya tidak bertindak licik Saya cakap dan mempunyai banyak rahmat sosial. Saya berpendidikan perguruan tinggi, dengan kerjaya yang memuaskan, sekumpulan rakan yang menyokong dan keluarga yang penyayang. Tidak ada yang penting. Saya pernah menjadi pelacur.

Saya bercinta dengan lelaki pada tarikh pertama. Saya bercinta dengan lelaki yang saya temui di bar atau pertunjukan. Saya pernah bercinta dengan lelaki yang mempunyai teman wanita. Saya telah mengongkong rakan sebilik rakan. Sepanjang perjalanan, saya juga telah meniduri bekas teman lelaki dan bekas suami saya. (Saya malah menidurinya setelah kami bercerai.) Sekali, saya malah meniduri bekas teman lelaki seorang rakan. Saya tidak peduli.

Saya tidak melambatkan ketika mendapat panggilan dari telefon bimbit yang saya miliki setahun sebelumnya bahawa saya perlu menjalani ujian sifilis. Saya tidak berhenti ketika seorang lelaki yang saya lihat berhadapan dengan saya mengenai benjolan kecil yang dia rasakan 'di bawah sana' ketika kita bermain-main (ternyata tidak lebih dari tekanan HPV, terima kasih Tuhan). Saya tidak berhenti ketika leher dan lengan saya kaku dan sakit pada pagi hari setelah berlaku seks yang diselitkan dengan wiski. Dengan seks, saya tidak merasakan apa-apa selain fizikal. Saya memotong hati dari sisi keakraban fizikal. Saya tidak pernah memberi peluang untuk mengalaminya.





Saya meletakkan diri saya dalam bahaya. Saya menolak sampul surat itu dan kemudian bertanya-tanya mengapa saya merasa begitu rendah selepas itu. Dengan setiap perjumpaan, saya merasakan diri saya semakin bertambah.

Pemerintahan rahsia saya yang sopan berhenti untuk saya pada hari saya menyedari kebenaran yang begitu sederhana, namun begitu kuat, saya benar-benar terpaksa menarik nafas.

Sekiranya saya mempunyai seorang anak perempuan yang bertindak seperti saya, saya takut keselamatannya.

Ia menjadi satu perkara utama:

Saya mengatakan bahawa saya mencintai diri sendiri, tetapi nampaknya saya tidak mempunyai harga diri.



Saya telah menemubual banyak wanita pada usia saya yang saya anggap sebagai pelacur rahsia. Jumlah mereka akan mengejutkan anda. Sebilangan besar berada dalam angka dua digit yang tinggi, tetapi lebih daripada beberapa angka masuk ke kategori tiga digit. Sebilangan besar wanita ini normal dalam hubungan yang kelihatan sihat dan disesuaikan. Hanya sebilangan kecil wanita yang mengalami penderaan. Sebilangan besar mereka seperti saya — mereka bingung cinta akan kasih sayang, terjebak dengan kata-kata madu pasangan yang berpotensi, dan kemudian membiarkan semuanya berjalan sejauh mungkin.

Ia berhenti ketika saya bertemu dengan bekas teman lelaki saya (sekarang). Ia adalah malam ketika saya merasa rendah diri (baru-baru ini kehilangan pekerjaan, telah bercerai setahun sebelumnya, minum terlalu banyak dan tidak makan dengan betul), jadi seorang rakan membawa saya keluar untuk menghiburkan saya. Saya bertemu mantan saya malam itu, siapa yang akan kami panggil M., dan saya merasakan ... sesuatu. Ia bermula seperti malam 'slutty' yang lain. Saya dan saya mabuk, kami mencium, dia mengantar saya pulang, dan saya mengajaknya masuk sandwic dan meneruskan perbualan kami. Kami akhirnya bermain-main, tetapi saya menghalangnya daripada apa-apa di bawah tali pinggang. Kami bergurau bahawa kita harus pergi pada tarikh sebenar sebelum melangkah lebih jauh, dan itulah yang berlaku. Kami akhirnya menunggu sebulan sebelum tidur bersama. Itu adalah pengalaman baru bagi saya. Hubungan saya sebelumnya yang paling lama kami tunggu adalah empat tarikh, yang paling penting. Ini berbeza.

Sebaik sahaja kami tidur, selama beberapa bulan akan datang kami tidak pernah meninggalkannya. Kimia seksual kami berada di luar senarai. Semakin mendalam kita berkembang sebagai pasangan, semakin mendalam kita berkongsi hubungan intim, semakin baik hubungan seks. Ia menakutkan saya. Saya tidak pernah jatuh cinta seperti ini dan tidak pernah mengalami ikatan yang merangkumi keseluruhan saya. Ia bersempadan dengan euforia, bahkan hingga akhir.

Malangnya, perbezaan pekerjaan, jarak, dan keperibadian menyebabkan hubungan itu berakhir. Kami berdua tahu ia akan datang, tahu bahawa kami sedang jatuh cinta, tetapi tidak ada yang dapat kami lakukan untuk menghentikan bangkai kereta api menuju ke arah kami. Pada masa yang berlalu sejak hubungan itu berakhir, saya telah mengalami godaan lama. Untuk pergi keluar bersama rakan-rakan, merasa tergesa-gesa bertemu dengan seseorang, minum terlalu banyak untuk melonggarkan larangan, menggoda, untuk melihat sejauh mana saya dapat melakukannya. Apa sahaja untuk menenangkan rasa kesepian. Apa sahaja untuk menenangkan ketakutan tempat tidur sejuk.

Saya tidak melakukan ini. Saya memaksa diri untuk belajar cinta diri, berdikari dan harga diri. Saya telah mendapat banyak kad percuma keluar dari penjara pada masa lalu, dan saya tidak mahu menolak sampul itu lagi. Kadang-kadang sukar, rasa sayang dan harga diri, kerana saya adalah gadis yang cemas yang membenci cara saya bertindak, dan saya benci bahawa saya mempunyai masalah ini.

Saya mahukan anak perempuan saya sendiri suatu hari nanti. Saya mahu memberikan contoh yang baik, dan saya mahu bermula sekarang. Saya ingin menjalani kehidupan dengan mengetahui bahawa saya telah bertindak dengan cara yang tidak memalukan atau memalukan diri sendiri. Saya ingin mencintai diri saya sepenuhnya supaya saya dapat berkongsi kasih dan bukan hanya badan saya dengan orang lain.

Saya tidak mahu lagi rahsia ini