Saya Bekerja Sebagai Stripper High-End

'Apa yang kamu rasakan tentang bertelanjang dada?' dia bertanya kepada saya melalui telefon. Saya dengan ragu-ragu menjawab, 'Saya rasa saya baik-baik saja. Tetapi adakah mereka dapat menyentuh buah dada saya? ' Terdapat jeda yang canggung di hujung baris yang lain. 'Ya, tetapi anda tidak perlu melakukan apa-apa lagi. Saya janji.'

Beberapa hari sebelumnya, saya telah mencari Craigslist untuk pertunjukan sambilan dan menjumpai iklan yang nampaknya terlalu bagus untuk menjadi kenyataan: “Gadis kolej cantik mencari model kelab malam. Terima sehingga $ 1000 / malam. Gambar e-mel. ' Saya menjawab dan mengatakan bahawa saya adalah seorang pelajar berusia 21 tahun dan melampirkan beberapa gambar iPhoto.



Ia adalah bulan Januari tahun kuliah saya di New York, dan saya benar-benar hancur. Saya telah melakukan kerja bebas untuk membuat saya terus bertahan, tetapi keadaan mulai menurun pada bulan Disember, ketika saya hanya menghasilkan $ 600 untuk sepanjang bulan - bahkan tidak cukup untuk menampung sewa saya. Pada malam yang sejuk, saya berkerumun di perpustakaan sekolah, menjawab setiap catatan pekerjaan pelajar yang dapat saya cari dan mengimbas Craigslist. Lima minit setelah menjawab siaran kelab malam, saya mendapat jawapan dari seorang lelaki bernama Bob. Dia mahu saya memanggilnya. Saya mencari di luar dan mendail nombor yang dia hantar.

Bob memberitahu saya bahawa pekerjaan itu sebenarnya adalah untuk pesta menari pusingan peribadi; dia menyukai gambar saya dan menganggap saya calon yang sempurna. Setelah menjelaskan bahawa pertunjukan tersebut memerlukan tarian lap kepada pelanggan peribadi dengan harga $ 20 / lagu, dia meyakinkan saya, dengan berkata, 'Anda tidak akan pernah melakukan sesuatu yang anda rasa tidak selesa.' Setelah mengetahui bahawa kebanyakan gadis pulang ke rumah dengan $ 800– $ 1000 setiap malam, saya memutuskan untuk menolak perasaan bimbang saya dan mencubanya. Saya mempunyai yuran permohonan sekolah siswazah $ 75 untuk membayar dan tidak tahu dari mana wang itu akan datang.

Pada pukul 6 petang pada Khamis malam berikutnya, saya menunjukkan alamat yang dia hantarkan kepada saya pada awal hari itu. Itu adalah pintu hitam tanpa tulisan di jalan yang bagus di daerah Flatiron di New York; seorang lelaki besar berpakaian kepala hingga kaki berwarna hitam dengan lubang telinga yang menandakan bahawa ia adalah tempat yang tepat. Saya membuka pintu dan melihat kawasan check-coat, yang menuju ke bilik seperti kelab malam dengan bar. Wanita berkeliaran hanya dengan tali leher, bra, dan stiletto. Saya meminta satu untuk Bob, dan dia menunjukkan saya kepada seorang lelaki dengan ekor kuda coklat. Dia mengatakan bahawa dia gembira saya muncul dan memperkenalkan saya kepada beberapa gadis yang akan menunjukkan saya tali. Saya menukar pakaian seragam saya - terdiri daripada coli, seluar dalam yang kecil, dan kasut tumit paling bagus yang saya pakai - dan memakai solek mata yang berat dan gincu merah.

Pada malam pertama itu, saya sangat mabuk dan belajar bagaimana memberikan tarian pusingan yang baik. Saya membiarkan pelanggan membelai pantat saya, dan - mungkin kerana alkohol - membiarkan mereka menanggalkan coli saya dan menyentuh puting saya. Saya juga membuat kesalahan bodoh dengan memberikan salah satu pekerjaan mereka hanya kerana dia mengatakan dia akan memberi saya $ 60 tambahan.





Setelah sampai di rumah pada pukul 5 pagi, saya menggosok-gosok diri saya dalam keadaan mandi dan tertidur. Saya bangun pada tengah hari dan berfikir bahawa itu semua adalah mimpi. Bahawa sakit kaki dan sakit kepala saya hanyalah gambaran khayalan saya. Ketika saya melihat ke dalam beg tangan saya dan menjumpai $ 600, saya tahu bahawa semuanya benar-benar nyata.

Kelab tempat saya bekerja pada dasarnya adalah pesta tarian pusingan rahsia yang bertukar lokasi setiap minggu. Tetamu harus dirujuk ke senarai e-mel yang terpilih, dan kebanyakan dari mereka adalah jenis Wall Street, peguam, doktor, atau mogul harta tanah yang kuat.

Saya mula bekerja di sana dua malam seminggu dan dengan cepat mempelajari trik perdagangan. Wang itu terasa seperti anugerah dan saya mempunyai banyak masa terluang untuk mengerjakan perkara yang berkaitan dengan sekolah. Saya menguasai seni berbual dengan bakal pelanggan di ruang rehat mengenai bagaimana meyakinkan mereka bahawa saya bernilai $ 20 satu lagu. Saya bercakap tentang bagaimana saya seorang pelajar yang bergelut, bagaimana ibu bapa saya enggan menolong saya, dan lain-lain. Saya belajar bahawa dos alkohol yang berat menghilangkan diri dari batang keras orang asing, bahawa lebih mudah membiarkan seorang lelaki memerah keldai semasa anda baru minum ubat penahan sakit dengan segelas wain.

Sementara Bob membanggakan dirinya menjalankan operasi yang agak bersih, aktiviti yang dipersoalkan terus berlatarbelakangkan. Ini, sebahagiannya, kerana kawasan tarian pusingan peribadi termasuk tempat yang memisahkan ruang intim untuk pelanggan dan gadis. Walaupun terdapat pengawal keselamatan, kanak-kanak perempuan dan pelanggan dengan mudah mengetahui cara untuk melepaskan handjob, blowjobs, dan banyak lagi. Biasanya lelaki akan menawarkan lebih banyak wang untuk perkhidmatan tersebut.

Malam rata-rata, yang berlangsung dari jam 7 malam hingga 3 pagi, termasuklah keldai saya dibelai dan dipukul; meminta seseorang mencuba menjulurkan lidah ke tekak saya; dan jangkaan menyentuh payudara saya. Ini semua berlaku semasa tarian lap yang 'sah'. Saya hanya memerlukan beberapa minggu untuk menjadi peka terhadap semua itu.



Peristiwa-peristiwa tertentu perlahan-lahan menghalau saya. Sebagai contoh, saya membiarkan satu pelanggan menikmati fetish pukulan dan saya akhirnya mengalami lebam hitam besar di pantat saya yang mengambil masa tiga minggu untuk pergi. Ada satu malam di mana saya hanya menghasilkan $ 40 untuk beberapa tarian dengan tusukan lengkap. Seorang lelaki - eksekutif terkenal untuk syarikat besar - cuba melekatkan jarinya di pantat saya.

Apa yang mendorong saya berhenti adalah sebenarnya ibu bapa saya datang ke bandar untuk tamat pengajian pada bulan Mei; mereka tiba setelah malam menari sambil mengambil makan tengah hari dengan ibu saya, dia melihat lebam di bahagian atas paha saya. Saya memberitahunya bahawa itu bukan apa-apa, mungkin sesuatu yang berlaku ketika saya sedang bersenam. Saya tahu bahawa itu adalah dari malam sebelumnya - pertempuran yang berlaku akibat lapan jam menggerutu pangkuan lelaki.

Saya memberitahu diri saya ketika itu bahawa saya tidak akan kembali. Senyuman ibu bapa saya semasa majlis graduasi mengguris hati saya. Sekiranya mereka tahu apa yang telah dilakukan oleh anak perempuan mereka untuk mendapatkan wang, maka mungkin mereka tidak akan banyak tersenyum dalam semua foto yang diambil pada hujung minggu itu.

Hari ini, saya masih di New York City dan mempunyai pekerjaan 'biasa'. Dari semasa ke semasa saya berfikir tentang kehidupan masa lalu saya, tentang bagaimana orang di sekitar saya akan bertindak balas jika mereka tahu. Beberapa minggu yang lalu saya melihat bekas pelanggan di sebuah restoran popular. Saya sedang melepak dengan beberapa teman wanita; dia bersama beberapa rakan perniagaan. Kami berdua saling mengenali tetapi tidak mengatakan apa-apa.

Setelah membayar bil, dia sengaja berjalan melewati meja saya dan rambut di belakang leher saya berdiri. Dia memusingkan badan dan mengedipkan mata ke arahku. Dan berjalan keluar dari pintu.

Catatan ini pada asalnya dipaparkan pada FRISKY .