Sekiranya Saya Dapat Menulis Surat Kepada Tuhan, Saya Mengucapkan Terima Kasih

Brooke Cagle


Kadang-kadang kita semua hanya terperangkap dalam berdoa ketika kita mahukan sesuatu. Kita hanya berdoa ketika kita sedang berjuang atau memerlukan harapan. Dan Tuhan sentiasa ada walaupun kita tidak memberinya pengiktirafan pada masa-masa yang baik.

Tetapi saya ingin meluangkan masa untuk mengucapkan terima kasih.

Ini adalah perkataan yang tidak banyak anda dengar ketika saya berlutut berdoa pada hari Ahad.

Tetapi saya ingin mengucapkan terima kasih atas segalanya sekarang.


Beberapa perkara yang saya ada sekarang saya lupa saya berdoa sejak dulu. Sama ada orang tertentu yang tinggal atau di mana saya berada dalam hidup saya atau hubungan saya dengan rakan dan keluarga.



Sekarang ini adalah saat yang baik. Dan pada saat yang baik ini saya ingin menghitung keberkatan saya. Kerana saya tahu perkara tidak selalu sempurna dan saya akan menghadapi perjuangan dan iman saya akan bertambah berhati-hati apabila keadaan menjadi salah. Dan saya mungkin lupa mengucapkan terima kasih.


Akan ada saat-saat yang saya tahu di masa depan di mana saya meminta perkara dan bertanya-tanya mengapa anda mengabaikan saya. Tetapi saya tahu bahawa anda tidak pernah mengabaikan kami dan ada masa untuk semuanya.

Oleh itu, saya ingin mengucapkan terima kasih.


Terima kasih kerana mengajar saya kesabaran di saat-saat yang saya tuntut.

Terima kasih kerana memberi saya kekuatan pada saat-saat saya merasa lemah.

Terima kasih kerana tidak memberikan apa yang saya mahukan dan sebaliknya yang saya perlukan.

Terima kasih kerana melindungi saya di saat-saat yang mungkin saya tidak selamat.


Terima kasih kerana menjadi cahaya ketika saya berada dalam kegelapan.

Terima kasih kerana menjadi syarikat saya di saat-saat saya mahu bersendirian.

Terima kasih kerana menyembuhkan saya ketika saya terluka.

Terima kasih kerana memaafkan saya pada saat-saat saya melakukan dosa dan melakukan perkara-perkara yang tidak saya banggakan.

Terima kasih kerana membimbing saya seperti yang anda ada.

Terima kasih kerana mempercayai saya dan memberi saya seseorang yang boleh dipercayai.

Terima kasih kerana mencintai saya tanpa syarat ketika saya tidak dapat mengetahui bagaimana mencintai diri sendiri.

Terima kasih atas semua yang ada dalam hidup saya dan semua yang saya ada.

Iman adalah perkataan yang pelik bagi saya. Bukan perkara yang sering saya bicarakan tetapi ia adalah salah satu bahagian penting dalam hidup saya. Orang bertanya adakah saya beragama. Saya mengangguk dan tidak berkata banyak lagi. Saya tidak memberitahu mereka bahawa saya beramai-ramai setiap hari Ahad. Yang saya hafal setiap perkataan. Bahawa saya menyimpan Alkitab dekat dengan tempat tidur saya. Tetapi saya lakukan.

Tetapi sekarang pada masa ini di mana saya bersyukur selama-lamanya untuk semua yang saya miliki, saya ingin mengucapkan terima kasih yiu untuk semua yang anda berikan kepada saya Dan saya hanya dapat berharap pilihan yang terus saya buat dapat mencerminkan kedua-dua nilai saya sendiri dan merupakan perkara yang akan membuat anda bangga.