Sekiranya Kita Semua Mahukan Cinta, Mengapa Banyak Orang Berlari Ketika Mereka Menemuinya?

Apabila guru hubungan moden dan majalah wanita bercakap tentang bersedia untuk cinta, apa yang mereka maksudkan adalah mengenali ketika orang yang tepat datang dan mempunyai hati terbuka yang siap menerima cinta Keberkatan.

Minggu lalu, saya bertemu dengan seorang lelaki yang memenuhi semua kriteria yang saya mahukan dalam pasangan. Dia matang, beralasan, rohani, dan tentu saja, tampan. Pada awal 20-an, dia adalah model profesional yang dipilih sendiri oleh Giorgio Armani. Penampilannya agak pudar selama 20 tahun, tetapi mereka digantikan dengan kebijaksanaan duniawi yang datang hanya dari kehidupan yang beragam. Perjalanannya menyerupai perjalanan saya, bermula dalam domain dangkal yang kekosongannya muncul dan akhirnya menuju ke arah kerohanian yang lebih dalam. Walaupun milik saya membawa saya ke India, dia membawanya ke Tibet di mana dia mengajar bahasa Inggeris kepada para bhikkhu.



Pada tarikh kedua kami, dia menyatakan bahawa dia malu dengan kehadiran saya kerana dia tertarik dengan saya. Pada penghujung malam, kami mencium. Bersemangat. Untuk satu jam. Keesokan harinya, dia memberitahu saya betapa dia menyukai saya dan bertanya adakah saya bebas lagi pada petang itu. Buat pertama kalinya, seorang lelaki meluahkan perasaan dan emosi tulen kepada saya. Tidak ada dugaan sama ada dia menyukai saya atau mahu melihat saya lagi, diamemberitahu saya begitu. Saya tidak terkilan sama ada dia akan menjawab teks saya, atau takut dengan apa yang mungkin dia katakan.

Sayasemestinyabersukacita dan mengucapkan doa terima kasih kepada alam semesta kerana akhirnya mengirim seseorang yang menghargai saya dan tidak memperlakukan saya seperti pengemis untuk dianggap curiga.

Sebaliknya, saya takut dengan kerumitan dan kerumitan emosi yang terlibat. Pada hari Ahad, saya dapat menghabiskan hari bersamanya tetapi sebaliknya saya mengejar jiran yang pernah saya tidur dengannya dan sejak itu saya tidak lagi berjumpa dengan saya. Saya selalu berfikir bahawa saya mahu lelaki mengejar saya, tetapi apa yang saya sedar ialah saya mempunyai corak nafsu mengejar lelaki yang tidak ada.

Ketika datang ke cinta dan menjadi bujang, banyak dari kita adalah masokis. Hubungan cinta tidak terasa nyata melainkan ada ketegangan dan sedikit penyeksaan. Sekiranya ia datang dengan mudah, kami curiga atau tidak berminat.





Groucho Marx berkata, 'Saya tidak mahu menjadi ahli kelab yang akan menerima orang seperti saya sebagai ahli.' Semasa berpacaran, adalah perkara biasa untuk dimatikan oleh orang yang terlalu suka kita. Walaupun saya meratapi penganiayaan di tangan lelaki yang membiarkan saya tergantung, saya juga mendapat kegembiraan yang sakit.

Psikologi memberitahu kita bahawa kita mengejar orang yang tidak ada kerana kurangnya harga diri, dan penyalahgunaan mereka memperkuat persepsi negatif yang kita miliki terhadap diri kita sendiri. Ini mungkin merupakan cabaran terbesar yang dihadapi lelaki gay dalam mencari cinta. Banyak yang masih membawa luka yang ditimbulkan sejak kecil dan tidak dapat melihat diri mereka sebagai apa-apa kecuali pada dasarnya cacat dan tidak dapat dicintai. Mereka berlari dari satu orang ke lelaki yang lain, menolak sesiapa sahaja yang menyatakan apa-apa selain keinginan untuk seks di permukaan kerana bimbang bahawa diri mereka yang sebenar mungkin terdedah dan dipijak. Sekiranya kita tidak berada di tempat untuk benar-benar mencintai dan menerima diri kita sendiri, maka kita menolak cinta yang ditunjukkan oleh orang lain kepada kita.

Saya pernah berada dalam kedudukan yang sama beberapa tahun yang lalu ketika bertemu dengan pemain Cirque du Soleil dari Perancis-Kanada. Dia cantik dan dia bercakap bahasa Perancis, satu-satunya perkara yang penting bagi saya. (Saya berusia 22 tahun ketika itu.) Dia sangat tergila-gila dengan saya. Kami pernah temu janji selama seminggu ketika dia meminta untuk menjadi eksklusif. Saya terkejut dengan permintaannya yang tiba-tiba. Saya tidak pernah menjalin hubungan dan kelihatan terlalu cepat, dan terlalu cepat. Ketika dia pergi hujung minggu itu, saya tidur dengan orang lain hanya untuk menghinanya.

Saya tidak pernah jatuh cinta sebelum ini kerana saya tidak pernah mencintai diri sendiri, benar-benar, sepenuhnya. Setiap kali seseorang datang yang ingin mencintai saya, saya memperlakukan mereka dengan teruk.

Paradoksnya adalah bahawa orang yang sangat menginginkan cinta, yang meratapi kesunyian mereka, biasanya paling tidak mahir dalam menerima cinta. Mereka menunjukkan kekurangan cinta mereka ke hubungan fantasi yang jauh yang tidak pernah wujud kerana pada dasarnya mereka tidak mencintai diri sendiri. Mereka sakit hati bukan kerana tidak disayangi oleh orang lain, tetapi kerana hati mereka telah diliputi oleh plak kebencian diri.



Konsep yang sama berlaku untuk kebahagiaan. Banyak yang menunjukkan kebahagiaan mereka ke masa depan ketika mereka akan memiliki sebuah kereta mahal, rumah yang indah, atau status dalam kerjaya mereka. Tetapi kandungan yang benar-benar telah menemukan kebahagiaan dalam diri mereka, kualiti kekayaan dalaman dan produk meditasi.

Bagi mereka yang menjalin cinta dengan diri sendiri, mereka tidak pernah meminati cinta orang lain. Sekiranya cinta ini datang, maka itu adalah tarian yang indah dari dua jiwa, tetapi mereka tidak pernah menari dengan senang hati sahaja.

Menyedari corak tingkah laku saya, saya memaksa diri untuk bertindak berbeza. Saya tidak akan memperlakukan ini dengan teruk. Ini akan berjalan perlahan dan saya mungkin tersandung di sepanjang jalan, tetapi cinta tidak pernah berlumba hingga akhir.

gambar yang dipaparkan - Makena Zayle Gadient