Kadang-kadang Tidak Bersedih

Kebahagiaan adalah pilihan. Oleh itu, saya sering tertanya-tanya: Adakah kesedihan juga pilihan? Siapa yang mahu bersedih? Kebahagiaan adalah sesuatu yang sangat kita harapkan. Kebahagiaan adalah emosi positif dan keadaan fikiran yang kebanyakan kita mahu tinggal. Kesedihan kelihatan gelap dan suram dan sesuatu yang harus dilarikan. Kesedihan, bagaimanapun, adalah sesuatu yang kita semua alami pada satu masa atau yang lain. Kadang-kadang tidak mengapa bersedih


Saya cuba bahagia semampu saya. Saya mesti banyak bersyukur dan saya berusaha untuk tidak melupakannya. Walaupun dalam cabaran hidup, saya selalu diajar untuk berusaha mencari kebahagiaan dalam setiap perjuangan atau kesakitan atau kesakitan. Dan saya berusaha seboleh-bolehnya. Tetapi saya seorang yang sebenar dan saya tidak selalu dapat melakukannya. Kesedihan bukanlah perasaan atau emosi pilihan pertama saya tetapi saya juga berfikir dalam banyak cara, kesedihan adalah perasaan yang tidak dapat dielakkan.

Saya tidak pernah benar-benar pandai menyatakan kesedihan. Saya dapat menyatakan kebahagiaan dan kemarahan serta kekecewaan dan semangat. Tetapi kesedihan selalu kelihatan seperti kelemahan bagi saya. Selalu kelihatan seperti sesuatu yang gelap dan berbahaya, jika saya terkandung terlalu banyak, ia tidak akan pergi. Namun, saya merasa sedih kerana kesedihan adalah sebahagian daripada kehidupan. Tetapi saya tidak pernah tahu apa yang harus dilakukan dengannya. Sering kali saya akan berusaha untuk sibuk dan mengabaikannya dan membiarkannya berlalu. Saya tidak mahu memikirkannya atau merasainya atau mengenalinya. Saya hanya mahu ia berlalu dan memilih kebahagiaan lagi.

Tetapi saya mula berfikir bahawa kesedihan harus dirasakan dengan cara yang paling nyata. Ia jelas wujud kerana suatu sebab. Itu wujud untuk menunjukkan kemanusiaan kita, kemampuan kita untuk berbelas kasihan kepada orang lain, dan kepada diri kita sendiri. Ini menunjukkan bahawa tidak kira seberapa kuat kita, kita semua akhirnya manusia yang bermaksud kekuatan kita adalah terbatas. Kesedihan juga mengingatkan betapa kita saling memerlukan kerana selalunya kesedihan kita datang dari satu sama lain sama seperti dari dalam. Kesedihan adalah seorang guru yang hebat dalam banyak hal dan mungkin pelajaran yang paling penting yang kita pelajari adalah bersikap jujur ​​terhadap diri sendiri mengenai perasaan kita.

Saya benci bercakap mengenai perasaan. Satu-satunya masa saya benar-benar melakukannya adalah ketika saya menulis - itulah sebabnya mengapa saya banyak menulis. Bercakap tentang perasaan tidak pernah menjadi perkara saya dan bercakap tentang kesedihan hanya membuat saya merasa tidak berdaya. Tetapi semasa saya menulis ini, saya menyedari bahawa saya sedih hari ini. Sedih dengan perkara-perkara yang saya rasa ingin berubah tetapi nampaknya tidak mempunyai keberanian untuk melakukannya. Sedih kerana saya merasa keseorangan hari ini dan tidak dengan cara yang baik. Dan mungkin sedih kerana saya lupa untuk mengingat semua perkara yang menggembirakan saya.


Saya tidak suka bersedih dan tidak suka bercakap sedih Tetapi saya belajar bahawa tidak perlu merasa sedih kadang-kadang. Saya belajar bahawa kesedihan hanyalah sebahagian daripada realiti yang mesti diwujudkan dan ditanggung. Saya masih seorang yang bahagia, sekurang-kurangnya saya harap saya akan esok. Dan saya harap saya akan menerima apa yang boleh saya ubah dan apa yang tidak dapat saya ubah. Dan saya akan berusaha untuk tidak lupa mengingat semua perkara yang saya syukuri; perkara yang menggembirakan saya. Tetapi pada masa ini, saya sedih. Dan pada masa ini, mungkin tidak mengapa.