Melihat Dari Luar, Anda Tidak Akan Memahaminya. Berdiri Di Dalam Melihat Ke Depan Anda Tidak Akan Pernah Menjelaskannya.

Ada pepatah yang pernah saya dengar bahawa sangat kuat. “Melihat dari luar, anda tidak akan pernah memahaminya. Dengan berdiri di dalam, anda tidak akan dapat menjelaskannya. ' Ini benar-benar bergema dengan saya dan saya membawanya setiap hari.

Anda benar-benar tidak dapat memahami kehidupan orang lain. Sangat sukar untuk menjelaskan bagaimana kehidupan anda. Inilah sebabnya mengapa kita perlu memahami pepatah ini untuk saling memahami. Kadang-kadang sebagai manusia kita tidak dapat melihat sesuatu. Kami terlepas perkara yang betul-betul di hadapan kami. Orang lain dapat melihatnya tetapi kita tidak dapat melihatnya. Hubungan sahabat saya dengan teman lelakinya begitu sahaja.



Ia bermula seperti yang lain hubungan . Dia bertemu dengannya ketika berusia 16 tahun. Mereka jatuh cinta terlalu cepat, seperti kebanyakan remaja. Sekiranya saya mahu berkumpul dengannya, saya mesti menjadi roda ketiga. Kami tidak boleh keluar malam gadis atau menonton wayang tanpa dia. Dia tidak pernah membiarkannya keluar dari pandangannya. Pada mulanya saya fikir ia menawan, kemudian saya mula mempersoalkan keamatannya.

Dia percaya bahawa mereka sangat cinta sehingga tidak mengapa, bagaimana mungkin saya tidak mempercayai perkara yang sama? Dia menghabiskan begitu banyak malam bersama sehingga dia baru pindah. Dia berumur 18 tahun, aku bimbang ia terlalu awal. Tidak kira apa yang saya katakan saya tidak dapat menghubunginya. Dia percaya itu cinta sejati.

Kali pertama saya melihatnya, saya tidak mempercayainya. Saya merasa ngeri dan terkejut pada masa yang sama. Kami mengecat kuku di biliknya ketika dia pulang dari malam bersama budak-budak. Saya tidak ingat apa yang mereka perjuangkan. Saya hanya ingat pergaduhan itu sendiri. Saya tidak pernah melihat sesuatu yang begitu hebat sebelum ini. Mereka berjuang dengan semangat yang tidak akan anda percayai. Kedua-dua mata mereka sengit ketika mereka berteriak di bahagian atas paru-paru mereka. Kata-kata paling kasar ditukar. Saya mahu masuk campur tetapi saya takut.

Pada ketinggian yang hampir sama dengannya, sahabat saya sangat dekat dengan wajah teman lelakinya. Saya rasa dia tidak suka pencerobohan ruangnya atau mungkin itu yang saya mahu percayai. Dia meletakkan tangannya ke dadanya dan mendorong dengan sekuat tenaga. Dia berpusing ke belakang dan jatuh ke dinding. Saya menjerit dan melompat dari lantai. 'Ini perlu berhenti,' aku menjerit.





Dia berjalan keluar dari bilik ketika saya membantunya naik dari lantai. 'Apakah dia pernah melakukan ini sebelumnya,' saya bertanya kepadanya. Dia mengalihkan pandangan saya dan bertanya kepada saya jika saya ingin pergi membeli sesuatu di restoran tempatan. Sampai hari ini saya menyesal tetapi saya membiarkan soalan itu hilang.

Saya hanya melihatnya sekali lagi. Mereka bertengkar lagi dan dia menyematkannya ke dinding dengan menarik lehernya. Saya menjerit agar dia berhenti dan akhirnya dia berjaya. Kehabisan nafas dia menyuruhnya meninggalkan rumahnya. Tetapi saya tahu ini mesti dihentikan.

Kami masuk ke dalam kereta dan hanya memandu. Akhirnya kami berhenti di tempat letak kereta dan saya menuntut untuk mendengar ceritanya. Dadah, pil, urus niaga, dan kematian memenuhi kehidupan budak lelaki ini. Dia tidak tahu bagaimana menangani kemarahan dan kesakitannya. Jadi dia sendiri mengubati apa sahaja yang dia dapat.

Dia menyayanginya. Apa yang boleh dia lakukan? Dia merasa sangat tidak berdaya ketika menghampirinya. Dia adalah cinta pertamanya, bagaimana dia bisa meninggalkan seseorang yang sudah begitu menderita dalam hidupnya? Saya bersetuju dengan semua perkara tetapi saya memberitahunya bahawa sudah waktunya untuk pergi.

Dia tidak meninggalkannya malam itu. Ia memerlukannya lebih lama daripada yang saya suka tetapi akhirnya dia berjaya. Dia jauh lebih bahagia sekarang dan saya suka mempunyai kawan baik saya kembali. Dia adalah kehidupan pesta sekarang. Dia mengeluarkan kilauan dari matanya tetapi sekarang sudah kembali. Dia adalah versi terbaik dari dirinya sendiri dan dia tidak pernah memerlukan lelaki untuk memberikannya kepadanya. Dia menarik diri dari kegelapan dan saya sangat bangga dengannya.



Dia tidak pernah layak mendapatkannya dan sekarang dia akhirnya dapat melihatnya. Dia mengajar saya pelajaran penting mengenai cinta. Gairah, tidak kira seberapa kuatnya, tidak pernah cukup jika lelaki itu tidak menghormati anda. Saya belajar bahawa cinta dan rasa hormat bukanlah perkara yang sama. Ada garis halus yang memisahkan keduanya, tetapi cinta tanpa rasa hormat tidak sepadan.

Kadang-kadang sukar untuk melihatnya. Inilah yang anda pelajari dari luar.

gambar - Flickr / Robert S. Donovan