Mungkin Anda Hanya Tahu Itu Cinta Ketika Hilang

BYONELOVE


Saya masih ingat pertama kali seseorang bertanya adakah saya benar-benar jatuh cinta.

Kami meringkuk dalam selimut kabur di bawah lampu Krismas merah walaupun baru bulan September, dengan anggota badan kami yang tidak dikenali saling bertautan seperti jari-jari bersilang takhayul.

Saya ketawa, berfikir bahawa saya mesti menciumnya terlalu keras dan memecahkan halangan perbualan bekas kekasih. Persoalannya adalah tsunami yang tiba terlalu awal, jatuh secara sembrono dari lidahnya yang setengah mabuk seperti sudah berlegar-legar di sana selama berminggu-minggu.

Saya mendapati diri saya mengeluarkan jawapan sebelum perkataan terakhir bahkan menetes dari bibirnya - kerana ia melonjak ke mulut saya, yang masih terasa sedikit oleh orang lain, dan itu muncul di sudut mulut saya dengan senyuman sedih. Tetapi sebelum keheningan di antara kita mencemarkan rasa manis untuk masam, sebelum senyum cemburu bergigi cemburu muncul ketika dia bertanya,


'Tetapi bagaimana anda tahu- Maksud saya benar-benar tahu itu nyata?'



Lidah saya, yang dulu penuh dengan kata-kata yang cantik dan respons yang cerdas, jatuh kebas.


Kerana sebenarnya, saya rasa pada masa itu, saya tidak tahu apakah itu benar.

Tetapi inilah yang saya tahu.


Saya tahu bagaimana rasanya apabila udara dikosongkan dari paru-paru anda dalam keadaan terbelah, sakit jantung, dada menghentak seketika.

Saya tahu betapa tiba-tiba seseorang sedar akan mekanisme hanya bernafas apabila anda menyedari bahawa semuanya benar-benar berakhir.

Saya tahu dengan tepat betapa lebatnya udara, halaju ganas dengan selamat tinggal menelan oksigen dari ruang di sekitar anda. Saya kenal dengan raksasa sesak nafas yang bersembunyi di balik pintu tertutup, dengan tangannya yang lebar ke langit menggenggam kerongkong di saat-saat kesepian.

Saya sedar bahawa jatuh ke belakang dari ayunan yang diayunkan semasa kanak-kanak bukanlah latihan yang adil, kerana pasir terasa seperti awan sial dibandingkan dengan mendarat dengan kata-kata berbentuk pisau cukur seperti, 'Saya harap saya tidak pernah bertemu dengan anda.'


Saya sudah biasa dengan bagaimana tukul kereta luncur terasa digerakkan ke penutup lutut saya dengan kekuatan penuh, sudut di mana mereka melengkung dan perasaan setiap milimeter yang menghancurkan bumi sehingga mereka sampai ke tanah.

Saya cukup yakin saya tahu jumlah masa yang akan berlalu sebelum putus asa habis, dan ketahanan kebanggaan yang tepat ditelan. Walaupun dikejar dengan 5 tembakan dan bibir orang yang tidak dikenali.

Saya merasakan denyut nadi saya berdenyut di telapak tangan saya dan saya telah mencuba setiap maksiat untuk menenangkan tengah malam yang menyeksa itu mengetuk tengkorak saya.

Saya tidak pasti bahawa saya telah jatuh cinta, tetapi saya tahu bahawa saya telah berjalan tanpa alas kaki dalam hujan empat blok seperti novel Nicholas Sparks yang menyedihkan dalam usaha untuk memegang sesuatu yang tidak pernah saya duga untuk memanggil cinta .

Saya tahu bahawa masih ada lagu-lagu yang muncul di radio saya yang pernah saya biarkan bergema di telinga saya yang tidak dapat saya dengarkan, walaupun setelah sekian lama.
Saya tahu bahawa banyak hari telah berlalu di mana namanya tidak secara sedar melayang di dalam fikiran saya namun saya masih menjadi mangsa rela mimpi.

Saya tahu bahawa saya masih mencari wajahnya di setiap orang, walaupun saya tidak menyedari ia berlaku, dan saya sedar saya tidak akan pernah tahu sama ada lega atau kekecewaan yang melambatkan hati saya setelah saya menyedari bahawa ia hanya lain orang asing.

Saya tahu betapa sakitnya tulang saya untuk menutup telefon pada jam 3 pagisaya rindu awakumpan, yang datang 6 bulan terlambat.

Saya tahu bahawa tidak mengenalnya lagi hampir semua yang boleh saya tulis.

Jadi, sebenarnya saya tidak tahu sama ada saya pernah jatuh cinta.

Tetapi saya tahu saya membiarkan apa yang saya anggap cinta itu menghancurkan saya.

Saya tahu bahawa saya telah benar-benar jujur patah hati .

Mungkin cinta tidak terlalu berbeza dengan cara kita sangat memahami hingga hari-hari terakhir musim panas walaupun kita telah diberikan begitu banyak hari sebelumnya, cara jam-jam terakhir seolah-olah mencium kulit kita sedikit lebih manis, bagaimana mereka menghangatkan kehangatan Ogos melalui urat kita dengan lebih anggun.

Mungkin cinta adalah seperti bagaimana kita menghargai beberapa saat terakhir di tempat tidur setiap pagi sebelum penggera kita menggegarkan kita dari kedalaman mimpi, bagaimana tilam berubah menjadi awan dan bagaimana kita menjadi alergi terhadap realiti udara luar yang menghancurkan.

Atau mungkin cinta adalah kata-kata yang kita bergumam di tengah-tengah hari paling gelap kita, waktu paling sakit kita. Mungkin ini adalah bagaimana kita berjanji tidak akan menganggap kesihatan dan kebahagiaan kita diberikan begitu saja sekiranya kita merasakannya lagi.

Mungkin itu adalah kelemahan asas kemanusiaan - kita belum belajar mengenali nilai perkara yang betul-betul di hadapan kita, jadi kita mengaitkan nilai dengan berat ketidakhadiran mereka.

Realiti yang keras adalah, kita sering tidak tahu betapa cinta sebenarnya sampai hilang.

Mungkin ukuran yang paling tepat bukanlah sejauh mana kita naik, tetapi sejauh mana kita jatuh.