Bapa Saya Memberitahu Saya Tidak Pernah Berhenti Di Rocky Gap, Virginia, Tidak Mengenai Kecemasan (Bahagian 1)

Baca Bahagian 2 di sini.

Flickr / Dean Souglass

Anda melihat banyak kotoran sebagai pemandu trak.



Bekerja sebagai pemandu antarabangsa dan antara negeri bermaksud menyaksikan barang dari kampung halaman anda hingga ke sudut paling dalam di Mexico dan laluan perdagangan paling sejuk di Kanada. Orang tua saya John mengangkat berat sepanjang hidupnya dan tanpa pendidikan yang betul, saya mengambil jalan yang sama. Maksud saya, ia tidak terlalu buruk. Sebilangan besar rakan saya membuang radio dan mendengar muzik selama berjam-jam. Saya memutuskan untuk memanfaatkan sepenuhnya masa saya dan mendengar beberapa podcast atau mungkin buku audio atau dua. Selain dari pelacur perhentian yang lain, buku audio adalah yang membuat saya waras terhadap serangan yang monoton. Stephen King adalah kegemaran saya, bukan hanya kerana penulisannya, tetapi juga kerana lelaki yang selalu membaca kisahnya. Suara mereka sangat sesuai dengan emosi dan genre buku.

Sejak orang tua saya jatuh sakit, saya terpaksa menempuh jarak lebih banyak batu dari sebelumnya. Saya bercakap merentas desa dan belakang. Bil perubatan bertambah setiap hari dan saya hanya membuat penyok terkecil. Yang menggembirakan saya ialah saya selalu muat sekurang-kurangnya satu hari setiap minggu atau dua di mana saya akan menghabiskan sepanjang hari dengan dia berkongsi cerita dan menipu dan apa yang tidak. Dia selalu mengatakan sesuatu yang tidak sesuai dengan saya. Daripada semua ceritanya, salah satu daripadanya tetap dalam fikiran saya untuk sementara waktu. Dia memberitahu saya tentang tempat di Virginia yang disebut Rocky Gap dan bagaimana dia melalui sana di Laluan 77 beberapa ketika yang lalu. Sekarang, alasan ia tersekat adalah kerana saya teringat ketika dia pulang dari tempat itu. Dia meninggalkan seorang lelaki dan kembali sekam, dia jatuh sakit selepas itu. Dia tetap seperti itu selama beberapa bulan sebelum dia memperoleh semula bentuk dirinya yang dulu. John selalu mempunyai beberapa perkataan, tetapi dia memberitahu saya satu perkara mengenai Rocky Gap. Dia mengatakan untuk tidak berhenti di mana-mana berhampiran hutan ituapa pun yang terjadi.

Musim panas datang dan pergi dan musim musim sejuk sudah tiba. Saya baru saja mengambil pekerjaan pengangkutan dari California selatan ke Dover, Delaware. Saya mengemas barang-barang saya: Peralatan mandian, pakaian, buku audio, banyaknya. Saya memeluk John selamat tinggal, masuk ke trak tidur saya dan meneruskan perjalanan kira-kira jam 5:45 pagi.

Tidak sampai 34 jam kemudian - saya sampai di Virginia pada ketika ini - ketika kisah orang tua saya menyedarinya. Saya mula berasa sangat tidak selesa. Saya positif jalan yang saya lalui - Interstate 81 - tidak mempunyai perniagaan yang membawa saya ke sana. Fakta bahawa kelam kabut dan jam 2:30 pagi tidak benar-benar menolong perasaan saya yang tidak selesa. Saya sudah lama tidak melihat rehat berhenti, atau kereta lain di jalan raya juga. Saya berasa seperti sedang diperhatikan dan ia semakin teruk. Saya melihat jam: 3:33 pagi.Ini tidak masuk akal.Terakhir saya periksa, jam 2:34 pagi.





Bunyi tayar depan kanan saya meletup memotong buku audio Stephen King, menenggelamkan fikiran saya ketika saya berjuang untuk memastikan rig tetap stabil. Saya mengarahkan raksasa empat tan ke pintu keluar seterusnya ketika saya perlahan. Lampu depan saya menerjah kabut dan tanda besar terpancar pada saya.

“Kawasan Rehat Keselamatan dan Pusat Selamat Datang Rocky Gap”

Saya perlahan-lahan menarik pelantar ke tempat letak kereta kosong. Mematikan buku audio, saya melangkah keluar untuk memeriksa kerosakan. Roda itu dikorek sehingga tidak dapat diperbaiki. Tidak ada yang dapat saya lakukan sehingga pagi ketika saya memerlukan sedikit pekerjaan. Saya mengambil langkah mundur dan mengambil persekitaran saya.Ini akan menjadi tempat yang bagus untuk dikunjungi jika saya tidak terkandas pada jam 3:30 pagi,Saya berfikir pada diri saya sendiri. Saya perhatikan sama sekali tidak ada tanda-tanda hidupan liar - tidak ada suara yang anda harapkan untuk didengar sekiranya anda berada di hutan. Tidak berdengung, tidak ada rakun, tidak ada burung hantu, tidak ada jangkrik ...

Saya dengan pantas melangkah kembali ke pelantar dan mengunci pintu. Saya melabuhkan tirai sebelah pemandu dan bersandar untuk menurunkan penutup sebelah penumpang ketika ada sesuatu yang menarik perhatian saya di luar cermin depan. Kabut sudah cukup jelas dan ketika saya menyipit, saya dapat melihat sosok yang berdiri menghadap saya dalam jarak kira-kira 500 kaki dari bahagian depan trak. Ia kelihatan seolah-olah menangis mengingat bagaimana bahu bergerak ke atas dan ke bawah, tetapi saya menyedari semuanya bergetar - malah bergetar. Saya pergi untuk menyalakan lampu depan apabila sesuatu menyentuh bahagian pelantar saya dengan kekuatan yang tinggi.

Impaknya membuat saya terbang menuju tempat duduk penumpang ketika kepala saya terkena tingkap. Saya terjatuh ke lantai trak. Dengan memegang lengan, saya menarik diri ke atas. Kesan getir ditambah dengan rasa darah logam di mulut saya meningkatkan pancaindera saya ketika saya melihat ke atas dan keluar dari depan trak. Lampu depan saya menyala dan menunjuk langsung ke sosok yang dibasahi darah, seperti makhluk separuh kambing. Tepat di belakangnya berdiri lautan sosok bertudung. Saya merasakan keganasan ini terbakar ketika trak itu dilanggar lagi, kali ini dari seberang.



Saya hilang kesedaran.

Baca Bahagian 2 di sini.