Baca Ini Sekiranya Anda Lebih Baik Sendiri

bidang adrien

Semasa saya tinggal di New York dan bekerja di media, jarang ada malam ketika saya tidak berada di pesta atau perjumpaan sosial, minum di tangan, pakaian yang dibuat dengan teliti yang dirancang untuk menarik perhatian.



Saya masih muda - pada akhir usia remaja dan awal dua puluhan dan saya ingin menjadi sebahagian daripada kumpulan anak-anak yang keren yang saya rasa tersisih pada tahun-tahun awal persekolahan saya. Rasanya menarik dan mengesahkan untuk disertakan dalam dunia orang-orang cantik dan tali baldu. Selama tiga tahun saya tidak mempedulikan perkara lain daripada pergi keluar, bertemu orang, dilihat. Tetapi ini bukan saya; seolah-olah saya memainkan peranan yang saya fikir sepatutnya saya mainkan. Saya harus minum untuk berpura-pura kesenangan dalam suasana ini. Begitu sedikit kenangan yang menonjol dari tahun-tahun ini sebagai kebahagiaan atau pengayaan.

Kecenderungan semula jadi saya selalu mencari kesendirian. Salah satu kenangan terawal saya adalah sejak saya berusia enam tahun, semasa waktu rehat sekolah, saya akan mencari tempat untuk menyembunyikan diri dan duduk sementara anak-anak lain berlari-lari dan bermain hopscotch. Di rumah saya sendiri yang membesar, saya biasa bersembunyi di bawah katil dan menyimpan haiwan yang disumbat - di sanalah saya merasa paling selesa. Semasa ibu bapa saya menghantar saya ke kem musim panas, saya tidak melakukan aktiviti untuk duduk di tebing batu yang menghadap ke Pergunungan Pocono dan membaca sendiri buku.

Bagi saya, kanak-kanak lain tidak menarik. Ketidakmatangan dan tingkah laku kasar mereka membuat saya tidak bersemangat. Saya lebih suka syarikat orang dewasa. Ini tidak banyak berubah dalam beberapa dekad yang lalu; Saya masih sukar untuk berhubung dengan kebanyakan orang kecuali dalam dialog satu lawan satu yang intim. Apa yang telah berubah adalah saya tidak lagi merasa bersalah mengenainya, seolah-olah ada sesuatu yang salah dengan saya. Daripada memaksa sesuatu yang tidak terasa semula jadi atau selesa, saya meraikan kesendirian saya.

Saya melihat sekumpulan rakan di Facebook, tersenyum bersama-sama dengan pakaian renang di beberapa rumah pantai dan tahu bahawa tidak akan menjadi saya. Saya bukan pemain pasukan dan identiti saya terasa hilang di khalayak ramai. Saya sendiri tertanya-tanya adakah senyuman itu asli. Sama ada orang-orang itu benar-benar gembira atau mereka berpura-pura kerana jika mereka tidak dapat berpuas hati dengan sekumpulan rakan di rumah pantai, bagaimana mereka boleh bahagia?





Orang takut kesunyian. Mereka takut dengan fikiran mereka sendiri kerana tidak dapat mengawal pemikiran mereka. Oleh itu, mereka berusaha untuk menenggelamkan mereka dengan alkohol dan syarikat. Tetapi ada kemungkinan lain - kemungkinan menjadi meditasi dan berdamai.

Mempunyai ruang untuk benar-benar bersendirian dan berdikari adalah kemewahan terbesar yang tidak akan dapat dirasakan oleh sedikit orang. Saya tinggal bersendirian, saya bekerja dari rumah, dan saya bujang, semuanya berdasarkan pilihan. Saya mengawal kehidupan dan persekitaran saya tanpa ada yang memaksakan kehendak mereka kepada saya. Dalam kebesaran inilah saya menyelami diri saya secara mendalam. Dalam kesendirian inilah saya dapat menemukan kedamaian dan kelenturan untuk terus berubah dan berkembang.

Oleh itu, hanya sedikit orang yang memahami perkara ini. Ibu bapa saya bertanya adakah saya kesepian. Bukan saya. Saya sangat menikmati syarikat saya sendiri. Lelaki yang tahu dan mencintai dirinya tidak pernah kesepian - itu menandakan bahawa dia tidak cukup sendiri, bahawa dia merasa semacam kekurangan.

Sekiranya anda mempunyai keinginan untuk mencari syarikat anda sendiri, tidak ada yang memalukan. Bersukacitalah - anda melihat ke arah yang betul jika anda melihat ke dalam. Di sana anda dapat menemui taman kegembiraan anda sendiri, jawapan anda sendiri. Di dalam kesunyian ada rahsia keberadaan.