Kaca Tidak Separuh Kosong atau Separuh Penuh. Kaca Sentiasa Penuh.

Kita semua tahu ungkapan itu, yang mengatakan; yang kadang-kadang letih, timbul idea bahawa gelas itu separuh penuh atau separuh kosong, bergantung pada bagaimana anda melihatnya. Dan sepertinya separuh kepenuhan gelas itu ditunjukkan kepada kita pada waktu kita tidak mahu mengingatnya. Saya rasa orang mempunyai kebolehan untuk klise ketika mereka tidak mempunyai apa-apa yang berguna untuk menambah perbualan. Saya rasa kita semua bersalah dalam hal ini. Sekurang-kurangnya biarkan saya bercakap sendiri: Saya kadang-kadang bersalah dalam hal ini.


Adalah pelik jika menganggap gelas sebagai separuh penuh sepanjang masa dan terutamanya ketika anda berada di titik kehidupan ketika keadaan sangat jelas tidak baik. Mungkin ketika hubungan romantis terputus atau selalu kelihatan menjauhi anda. Mungkin ketika persahabatan dan hubungan kekeluargaan dan hubungan kerja terputus, dan penyelesaian untuk mereka kelihatan di luar kawalan anda. Mungkin pada masa-masa kehilangan dan kesedihan; semasa situasi yang merendahkan dan mempermalukan anda, semasa berjuang dengan kesihatan, iman, dan dengan banyak praktik hidup. Ada banyak perkara yang boleh menjadi salah dalam hidup sehingga hampir menjadi bukti kepada Tuhan, saya rasa, ada di antara kita yang berani berharap dan bahagia sama sekali.

Tetapi seiring bertambahnya usia, kita tahu atau paling tidak kita harus tahu bahawa hidup berhutang sedikit kepada kita, jika ada. Ini adalah kebenaran yang muram tetapi ia adalah yang mampu memotivasi anda untuk menikmati setiap saat perayaan yang anda mampu. Dan bukan hanya kerana kesakitan hampir selalu dekat, bersembunyi; mencari masalah - mencari anda. Tetapi kerana saat-saat perayaan sering kali terasa sangat berharga dan hanya sedikit antara keduniaan dan keperitan. Dan memang kita belajar menghargai duniawi kerana kita menjadi sangat letih dengan berita - kita belajar bahawa tidak ada berita yang baik atau paling tidak, itu bukan berita buruk.

Dan semasa berita buruk, kita menangani penderitaan kita dengan sebaik mungkin - kesedihan, kehilangan, luka, dll - mereka kelihatan berbeza pada setiap orang. Ada di antara kita yang memerlukan air mata, ada yang perlu bekerja, ada yang memerlukan suara bising, dan ada yang memerlukan diam. Namun, ada di antara kita yang memerlukan semuanya dan sebahagian daripada kita tidak memerlukan apa-apa kecuali meneruskan dan terus. Dan masih ada yang tidak tahu apa yang mereka perlukan sehingga mereka menjumpainya. Orang berbeza walaupun mereka sama. Dan ketika kita bertahan dari saat-saat dan saat-saat kesakitan ini, yang terbaik dari kita masih akan bersumpah ke atas dan ke bawah bahawa kaca, kaca yang tidak kelihatan ini yang selalu kita bicarakan, separuh penuh. Mungkin.

Tetapi bagaimana jika saya mengemukakan idea bahawa gelas itu tidak separuh penuh atau separuh kosong, tetapi gelas itu selalu penuh? Itu dikatakan kepada saya oleh seorang kenalan suatu ketika dahulu. Dia sudah pandai setengah dan menunjukkan bahawa gelas itu, ketika sebagian diisi dengan bahan cair, masih juga dipenuhi udara, dan oleh itu selalu penuh. Saya menghargai lelucon ilmiah ketika itu tetapi mungkin saya lebih menghargai kiasannya, terutamanya sekarang ini; hari ini.


Kerana ini menunjukkan bahawa walaupun kacakelihatanseparuh kosong ataukelihatanseparuh penuh, mengikut cara mana pun kita memikirkannya, sebenarnya tidak akan mengubah kenyataan kaca - bahawa kaca ituselalupenuh. Sekarang idea itu, saya fikir, dapat benar-benar mengubah cara kita memikirkan sesuatu dan bagaimana melihat sesuatu. Idea itu, saya fikir, dapat mengubah segalanya. Persepsi kita akan selalu penting tetapi kita tidak memerlukan persepsi untuk mendapatkan kita jika realiti objektif akan melayani kita dengan lebih baik. Oleh itu, ingat bahawa pada masa berikutnya anda melihat diri anda melihat kaca; ingat bahawa gelas sentiasa penuh.



Gambar pilihan - teks pautan Baca ini: Segala-galanya Akan Baik Bacalah ini: 16 Peringatan yang Mengagumkan Ketika Kehidupan Menurunkan Anda Baca ini: Apabila Hidup Tidak Berjalan, Ingatlah Ini: 'Kukere'