Hati Mahu Apa yang Dia Mahukan

Shutterstock


Pada tahun pertama kuliah saya, ketika ingin menjadi mendalam dan lucu, saya berseru, 'Hati menginginkan apa yang diinginkannya.' Saya menoleh ke belakang dan ketawa. Kelakar. Dan rakan-rakan saya menganggapnya lebih lucu daripada mendalam. Sudah tentu, saya bukan orang pertama yang memikirkan ungkapan itu. Saya ragu saya akan menjadi yang terakhir.

Bercakap dari hati adalah jarang sekali, saya fikir. Pertama, ramai di antara kita yang terdiam dan sering dibuat merasa malu dan malu setiap kali kita mengatakan sesuatu yang benar terhadap perasaan kita. Orang meninggalkan kita gantung, mereka meremehkan emosi kita, dan dengan demikian kita sering tidak mempercayai mereka atau diri kita sendiri untuk benar-benar menuturkan fikiran, apalagi berbicara dari hati. Lebih-lebih lagi, banyak yang berusaha untuk kelihatan begitu terpisah dan sejuk; emosi tidak keruan.

Saya tidak pernah menjadi orang yang percaya bahawa emosi kita adalah segalanya. Saya mungkin tidak akan pernah. Saya rasa emosi boleh menipu anda untuk mempercayai perkara-perkara yang secara objektif tidak benar. Tetapi seiring bertambahnya usia, saya menjadi lebih penyayang terhadap emosi - bukan hanya pada perasaan orang lain, tetapi juga perasaan saya. Emosi anda bukan segalanya, tetapi itu bermakna sesuatu. Sentiasa.

Dan ketika berkaitan dengan apa yang kita inginkan, dan terutama ketika ada orang yang terlibat, intensitas emosi dapat terasa begitu nyata sehingga mereka merasa nyata. Saya fikir, atau mungkin saya tidak fikir, tetapi saya percaya bahawa kebanyakan orang merasa lebih kuat daripada yang mereka biarkan. Kerana kebenaran adalah sebilangan besar dari kita tidak dikumpulkan seperti sikap yang kita gambarkan. Kami tidak marah seperti kata-kata yang dihitung yang kami gunakan untuk menunjukkan kasih sayang kami. Dan kita tidak bersikap sama-sama mengenai perasaan kita terhadap mereka yang kita rasakan.


Sebilangan besar masa kita putus asa untuk orang-orang yang kasih sayang kita mahu kembali. Kita tinggal berharap dan menunggu dan berharap potongan-potongan kecil hati kita yang kita berikan kepada seseorang yang kita rasakan, akan dibalas. Apabila kita merasa, kita dibanjiri oleh segala sesuatu mengenai orang itu - dari dangkal, hingga intipati keberadaan mereka. Mungkin itulah sebabnya patah hati sangat mudah - kerana kita manusia dan ketika kita merasa, kita merasa banyak.



Yang benar, saya rasa, hati melakukan apa yang diinginkannya. Walaupun tidak rasional dan bodoh. Walaupun anda mengetahui sesuatu atau seseorang itu buruk bagi anda, atau mungkin tidak merasakan hal yang sama seperti anda, atau perkara tidak berjalan lancar atau secepat yang anda mahukan. Semua cinta, dan ya, bahkan jenis yang bukan jenis cinta yang selamanya atau yang sukar, tetapi jenis yang berlalu dan sementara, adalah kegilaan. Hati kita mengkhianati pancaindera dan kepekaan kita sepanjang masa.


Dan walaupun kita bersumpah ke atas dan ke bawah bahawa lain kali, kita akan lebih bijak, lebih berhati-hati, dan lebih bersedia, hati kita menjatuhkan kita dan kita jatuh lagi. Ya, memang hati menginginkan apa yang dia mahukan. Dan kita sering membiarkannya memilikinya. Walaupun hanya dalam imaginasi kita. Dan mungkin itulah sebabnya kita sering kali menghancurkan hati kita sendiri. Kerana kita memberikannya apabila kita tidak seharusnya; kita mengatakan 'ya' ketika kita harus mengatakan 'tidak.' Tetapi sekurang-kurangnya kita dapat menghibur dari mengetahui bahawa hati akan selalu sembuh sendiri. Ironinya tentu saja, dengan lebih banyak cinta, lebih banyak kesakitan, lebih banyak kegilaan. Tidak ada jalan keluar.

Hati mahukan apa yang dikehendakinya.


Baca ini: Menyayangi Anda Sepatutnya Patah Hati Baca ini: Ini Bukan Cinta, Ini Gila Baca ini: Bahagian Keintiman Lain