Satu-satunya Kebahagiaan Yang Benar adalah Yang Kita Kongsikan Ketika Kita Tidak Biasa

Saya mempunyai petikan yang dirakam ke cermin saya. Dari adegan di Hampir Terkenal - wartawan muzik muda baru menyedari betapa tidak keruannya dia dan dia hancur. Semua rakannya palsu, dia tidak akan pernah mendapatkan gadis itu, dia adalah seekor dork yang kronik dan tidak dapat disembuhkan. Tetapi kemudian wartawan muzik tua yang kasar mengatakan kepadanya:

'Satu-satunya mata wang yang benar di dunia yang muflis ini adalah apa yang kita kongsi dengan orang lain ketika kita tidak biasa.'



Saya merakam petikan ini kerana saya mahu ia disusun melalui pemikiran harian saya. Saya mahu memikirkannya ketika membeli-belah untuk solek yang terlalu mahal, atau di bar yang dipenuhi dengan barang-barang yang cukup muda, atau melayari semua gambar 'Saya kebetulan selalu kelihatan hebat' di Facebook. Kadang kala saya melihat rakan muda saya yang masih muda dan hanya tertanya-tanya seperti apa usia mereka 14 atau 11 tahun. Saya suka membayangkan bahawa lelaki seksi dengan seluar jeans kurus itu mempunyai hobi kutu buku rahsia, seperti Magic Cards atau juggling (ini tentu saja, sebelum mempunyai hobi kutu buku 'ironis'). Atau gadis yang bergaya dengan seluar pendek dan rambut duyung itu, tidak lama dahulu, memakai kemeja-T yang kemas dan tinggal di rumah pada hari Jumaat dan ketawa sangat dengan ibunya di dalam kereta. Orang kelihatan sangat menggembirakan pada usia dua puluhan sehingga mudah lupa bahawa kita semua putus asa pada satu ketika. Ia juga mudah untuk melupakan betapa gembira kita kadang-kadang. Bagaimana beberapa masa yang paling menggembirakan hanya duduk di kaunter dapur kawan-kawan kita dengan memakai baju sejuk, menonton TV dan membuat lelucon kutu buku tentang orang-orang yang kita sukai.

Pada saat kita mencapai usia tertentu, banyak dari kita telah banyak mengubah diri kita hingga dewasa. Setiap komen pelik di kepala kita digoreskan dengan penanda merah yang besar, dan sebenarnya kita menjadi sangat mahir dalam proses penyuntingan yang sebenarnya kita harus berusaha sedaya upaya untuk ikhlas. Sering kali, nampaknya tidak sepadan. Mengapa mengatakan apa-apa yang boleh mengancam penerimaan kita? Mengapa memikat hobi, atau memakai pakaian apa pun, atau mempunyai pendapat yang akan menjadikan hidup lebih sukar daripada yang ada? Ini adalah risiko sebenar, dan risiko yang sangat berakar pada psikologi manusia. Saya membayangkan bahawa, pada zaman dahulu, orang diserang (atau lebih teruk lagi, diabaikan) kerana terlalu pelik. Sangat menggoda untuk memasang cengkerang, mengedit, dan mengedit, sehingga kita menjadi penguasa pemeliharaan diri, sehingga kita yakin tidak mengetahui apa-apa yang memalukan akan keluar dari bibir kita. Tetapi ada sebab - alasan besar - yang membuat memilih ketulusan daripada kesesuaian selalu bernilai risiko.

Yang pertama adalah bahawa pengembalian untuk diterima sebagaimana adanya — kerana menghormati pendapat sebenar kita, atau ditertawakan untuk lelucon bodoh kita — bukan hanya melegakan, tetapi satu-satunya kebahagiaan sejati yang akan kita ketahui. Tidak kira seberapa baik kita disukai, ini tidak bermakna jika anda sendiri tidak merasa bebas. Apa yang sebenarnya diturunkan adalah perbezaan antara dinilai dan kesepian, dan pada akhirnya, kesepian terasa jauh lebih buruk. Tetapi walaupun satu orang menyukai lelucon atau muzik atau gambar yang kita percayai, maka kita dapat mengetahui hubungan manusia. Itu adalah 'mata wang sebenar'. Itu menjadikan hidup layak dijalani.

Yang kedua adalah untuk menghormati pelbagai dan inovasi. Sekiranya kita semua bermain dengan tenang dengan mengambil jalan selamat, kita akan mencipta dunia selera homogen. Dan ini bukan hanya menjadikan kita membosankan - malah mengancam kemajuan manusia. Agar tamadun dapat berkembang, adalah mustahak bahawa ada orang luar yang cenderung rata-rata. Di sebalik setiap penemuan hebat ada beberapa orang yang menggila. (Ya, itu fakta, dan tidak, saya tidak akan memberikan sumber saya).





Sebab terakhir, dan yang paling penting adalah bahawa setiap kali walaupun satu orang itu tulen, ia memberikan kebenaran kepada orang lain untuk melakukan perkara yang sama. Hanya kerana kata-kata kita tidak mendapat tepuk tangan, itu tidak bermaksud bahawa orang lain tidak mengucapkan terima kasih secara senyap kepada kami kerana mengatakannya. Terdapat hampir pasti satu orang di dunia ini yang, pada satu ketika, lebih menghargai keikhlasan anda daripada yang dia ketahui. Keaslian mempunyai kesan domino, seperti halnya cattiness, juga pengecualian, seperti juga semua kesan sampingan yang menyakitkan kerana memilih untuk tidak ikhlas.

Oleh itu, jika anda seorang kutu buku yang tulus, jika anda paling gembira ketika berada di 'paling tidak kerenah', maka saya bertanya kepada anda ini: pada kali anda berfikir untuk mendiamkan diri kerana takut tidak disetujui, atau membuat komen yang cetek dalam usaha yang malu-malu untuk berbaur, pertimbangkan orang yang pendiam (di pesta, pejabat, atau di mana sahaja anda berada) yang secara diam-diam berdoa agar orang lain menjadi pelik dan tidak keruan seperti dia. Jadilah diri sendiri, demi dia. Dia akan berterima kasih, walaupun anda tidak pernah tahu. Dan suatu hari nanti, seseorang akan mengucapkan terima kasih, dan begitulah anda akan tahu bahawa anda telah menyumbang kepada dunia secara kolektif untuk merasa lebih baik tentang diri kita. Sudah tiba masanya untuk keluar dari almari dan memeluk dork yang anda dilahirkan.

gambar - Hampir terkenal