Kebenaran Mengenai Gadis Yang Menghantar Foto Telanjang

Kita semua pernah mendengar kisah itu sebelum ini ... Girl * mengambil gambar dirinya telanjang. Gadis menghantar mereka kepada budak lelaki yang dia percayai. Budak menjadi marah atau dendam pada satu ketika. Budak bocor gambar telanjang. Gadis dihina dan dilukai seumur hidup. Anak lelaki tidak terjejas.

Atau, dalam kes Jennifer Lawrence, awannya digodam dan gambar-gambar telanjang dibocorkan oleh sesiapa yang mencurinya. Dia dikatakan berpakaian telanjang di sampul Vanity Fair dengan penyekat boa, nampaknya sebagai cara sendiri untuk mengejek keadaan.



Semakin saya mendengar gambar telanjang dibocorkan, semakin marah saya. Kerana dengan tindakan membocorkan foto bogel muncul gelombang pertanyaan yang tiba-tiba: 'Mengapa dia mengambil foto-foto itu sebagai permulaan?' Dan kadang-kadang bahkan pernyataan seperti, 'Baiklah, jika dia tidak menginginkannya di Internet, dia seharusnya tidak mengambilnya dari awal!'

Ini mungkin terdengar seperti titik yang tidak berbahaya dan sah untuk anda. Pasti, gadis dalam senario ini menanggung risiko tertentu ketika dia berpakaian bogel dan mendokumentasikannya. Untuk bermain dengan selamat, dia mungkin tidak seharusnya mengambilnya dari awal, bukan?

Tidak sepenuhnya benar.

Ya, memang benar bahawa gadis ini membuat keputusan dan harus tahu ada kemungkinan akibatnya. Saya akan mengakui bahawa dia mengambil risiko. Tetapi itu bukan alasan bahawa seseorang mencabulnya sebagai manusia dan sepenuhnya mengabaikan haknya untuk privasi.





Soalan 'Mengapa dia melakukan itu sejak awal?' selalu ditanya. Tetapi bagaimana, 'Manusia macam apa yang mengkhianati seseorang seperti itu?'

Saya berdiri teguh di sebalik idea / fakta bahawa orang mempunyai hak untuk melakukan apa yang mereka mahukan dengan badan mereka. Hanya kerana seseorang melakukan sesuatu yang tidak akan pernah anda lakukan atau anda menganggap skandal tidak menjadikannya salah.

Apabila media mengetahui kisah-kisah ini, gadis yang berpakaian telanjang sering disalahkan ketika dia sebenarnya menjadi mangsa. Dia tidak salah kerana mengambil gambarnya. Apa yang salah ialah seseorang yang dia percayai memutuskan untuk menghinanya dengan menyiarkannya.

Oleh itu, tolong berhenti berkata, 'Mengapa dia tidak menghormati dirinya sendiri?' kerana untuk anda semua tahu, dia cukup menghormati dirinya untuk menyedari betapa cantiknya dia dan itulah sebabnya dia mengambil gambar dirinya tanpa pakaian. Orang tidak mempunyai hak untuk menuding seseorang dan memalukan mereka kerana melakukan apa yang mereka mahukan dengan badan mereka.

Saya muak dengan misogini terang-terangan yang terlibat dengan kes-kes ini. Saya bosan mendengar orang membela orang yang membocorkan gambar. Dan saya sudah selesai berpura-pura keadaan ini hampir tidak berbahaya apabila sebenarnya memalukan pelacur terang-terangan.



Orang boleh memakai apa yang mereka mahu dan bertindak mengikut kehendak mereka. Inilah masanya semua orang menerimanya.

* Catatan: Ini tidak selalu berlaku pada kanak-kanak perempuan. Untuk tujuan siaran ini, saya menggunakan senario khas yang merangkumi seorang gadis sebagai contoh.

Baca ini: Saya Hanya Mengatakan Apa Yang Fikirkan Setiap Wanita Lain Baca ini: 13 Gadis Mengenai Apa yang Lelaki Tidak Akan Memahami Tentang Wanita Baca ini: Surat Kepada Orang Yang Tidak Memberi Saya Cinta Yang Saya Layak