Tidak Ada Kata Selamat Dalam Hubungan Kesalahan: Pandangan Trilogi Lima Puluh Warna

Penafian: Karya ini tidak ditulis dengan tujuan untuk berfungsi sebagai ulasan mengenai kebaikan sasteraLima Puluh Warna Kelabunovel itu sendiri atau siri trilogi. Karya ini ditulis sebagai bantahan kepada hujah yang dikemukakan oleh banyak pihak (lihat ini Berita Harian NY artikel, ini Kempen Twitter , dan tidak terkira banyaknya blog ditulis mengenai perkara pokok) bahawa hubungan yang digambarkan antara Christian dan Ana adalah salah satu penyalahgunaan. Sebagai orang yang terpaksa mengalami penderaan fizikal, mental, dan emosi (dan yang telah membaca keseluruhan siri beberapa kali); menurut pendapat dan pengalaman saya, tanggapan mengenai hubungan antara dua watak utama ini yang diklasifikasikan sebagai 'hubungan kasar' tidak mungkin jauh dari kebenaran. Sekiranya anda belum membaca siri ini dan merancang, anda mungkin mahu berhenti membaca sekarang kerana perbincangan yang akan diikuti akan merangkumi spoiler dan petikan sebenar dari siri ini.

Shutterstock

Dalam artikel yang saya baca di TC, Julia High menulis sesuatu yang benar-benar melanda rumah saya. Dia menyatakan, “Saya merasakan ini perlu sentiasa sempurna untuk rakan-rakan dan suami saya. Saya bimbang bahawa kesilapan akan menjadi alasan seseorang perlu meninggalkan saya, dan saya berpegang pada standard yang tidak masuk akal kerana saya percaya bahawa tidak ada yang dapat mencintai saya sebagaimana adanya. Saya malu untuk mengakuinya, tetapi dengan sengaja saya membiarkan orang menganiaya, memanfaatkan, dan bahkan menyalahgunakan saya daripada mengambil risiko kehilangan persahabatan atau hubungan dengan meminta mereka berhenti. ' Perasaan ini adalah perasaan yang saya bawa selama yang saya ingat dan tidak sampai saya membaca artikel ini, saya sebenarnya dapat memasukkan perasaan ini ke dalam kata-kata.



“Perangai keluarga” kami (dan masih) agak legenda. Sekiranya ayah, datuk, paman, atau bibi saya bertindak marah kerana tindakan mereka dibenarkan dengan komen, 'Oh, itu hanya perangai keluarga X.' Ungkapan ini sering diucapkan oleh begitu banyak orang dalam hidup saya sehingga saya membesar dengan percaya bahawa ini adalah perkara biasa; setiap keluarga mempunyai perangai. Mereka tidak dapat dipertanggungjawabkan atas tindakan mereka kerana itu hanya perangai keluarga X di tempat kerja; itu bukan salah mereka.

Ketika berusia kira-kira 7 tahun, saya mengetuk gelas saya semasa makan malam dan susu tumpah ke seluruh meja. Ayah saya menghentakkan penumbuknya dan menjerit kepada saya untuk pergi mendapatkan tuala ketika saya terisak-isak pada diri saya dan ibu dan adik saya duduk dalam diam. Setelah membersihkan susu, saya duduk di meja makan dan makan malam saya dengan senyap sementara keluarga yang lain ketawa dan bergurau dengan Ayah seperti tiada apa yang berlaku. Walaupun 17 tahun kemudian, fikiran ketika ini masih menenangkan tulang belakang saya.

Ketika berusia kira-kira 10 tahun, ibu bapa saya pulang ke rumah setelah keluar malam dan pengasuh bayi memberitahu ibu saya bahawa pinggan yang diberikan kepadanya oleh nenek buyut saya telah pecah dan harus dibuang. Ayah saya yang sangat mabuk kemudian terus masuk ke bilik saya dan memukul saya sehingga pantat saya berwarna hitam dan biru. Sepanjang masa saya menjerit, 'Tidak, Ayah, saya tidak melakukannya!' tetapi dia tidak berhenti sehingga saya mendapat hukuman yang dia rasa saya patut… kakak saya dan rakan kami sebenarnya adalah orang yang memecahkan pinggan pada malam itu ketika bermain di dapur.

Sepanjang masa kecil saya, rumah saya selalu bergolak walaupun ke dunia luar semuanya kelihatan normal. Ibu saya akan tinggal di tempat tidur atau di sofa selama berhari-hari (menderita kemurungan), anda tidak pernah tahu seperti apa mood ayah saya, dan semua orang berjalan di atas kulit telur hanya berusaha menjaga ketenangan. Terdapat banyak malam di mana saya dan kakak saya duduk di bilik kami, saling berpegangan dan anjing kami dengan kuat, gemetar ketakutan semasa kami mendengar melalui pintu tertutup ketika ayah saya menjerit dan memukul ibu saya; tidak pernah meninggalkan lebam yang kelihatan. Dia akan berakhir di bilik mandi teresak-esak atau menyedut kaca pecah, sementara ayah saya pergi ke bilik tidur mereka atau duduk di sofa sambil menonton televisyen. Keesokan paginya kedua-duanya akan bertindak seperti tidak ada yang berlaku dan kami akan 'diperlakukan' dengan bayaran $ 20, mainan baru, atau perjalanan ke permainan besbol. Ayah saya menggunakan wang untuk mengawal semua orang dan semua perkara dalam hidup kita. Perbuatannya itu akan dimaafkan dengan suapan kepada adik perempuan saya dan saya, dan fungsinya sebagai pencari nafkah di rumah kami memastikan ibu saya dijaga di tempatnya.





Membesar, saya adalah kepercayaan ibu saya. Saya adalah yang tertua dalam keluarga saya dan ibu saya akan memberitahu saya semua perkara, termasuk bagaimana dia tidak mampu membayar bil kami dan sejauh mana hutang kami. Sejak berusia 5 tahun, saya tahu wang apa dan berapa banyak tekanan yang menyebabkan ibu saya. Pada usia 15 tahun, saya memberi ibu saya wang yang saya hasilkan dari pekerjaan musim panas saya supaya dia dapat membuat pembayaran gadai janji kami tanpa perlu meminta lebih banyak wang kepada ayah saya. Bukannya kita tidak mempunyai wang atau ibu saya menghabiskan semua wang kita secara sembrono; ayah saya hanya memberinya 'elaun' tertentu dari gaji mingguannya, tanpa mengambil kira berapa sebenarnya bil pada bulan itu. Dia tidak mahu memintanya lebih banyak kerana dia hidup dalam ketakutan akan 'perangai keluarganya' dan ingin menghindarinya dengan segala cara. Ini memastikan keluarga kami terbeban dalam hutang kad kredit dan, sebagai akibatnya, pemiutang menghubungi rumah kami setiap hari; kami hanya akan membiarkan mesin penjawab mengambil dan menyaring panggilan kami ketika kami di rumah dan ketika Ayah ada di rumah kami akan menjawab telefon dan memberitahu pemanggil mereka bahawa mereka mempunyai nombor yang salah.

Seawal usia 6 tahun, saya masih ingat ibu saya memberitahu bahawa kami akan berpindah sekolah dan tinggal bersama nenek sebentar dan betapa hebatnya ketika kami bertiga (adik, ibu, dan saya) . Kami tidak pernah membuat langkah tertentu yang telah dia rancangkan sejak dulu; rumah di mana kita dibesarkan masih menjadi rumah ayah saya hari ini.

Ketika berusia 16 tahun, saya baru pulang dari sekolah dan ibu saya memanggil untuk mengatakan, 'Kemas beg, saya datang untuk menjemput anda.' Saya mempunyai satu jam untuk mengemas segala-galanya dengan dua adik perempuan saya sebelum ibu saya pulang dari tempat kerja; kami meninggalkan Ayah saya. Dia pulang dari tempat kerja sama seperti kereta yang dimuatkan hanya dengan beberapa perkara yang dapat kami kumpulkan. Dalam perjalanan keluar dari pintu, saya berkata kepada ayah saya, 'Sekiranya anda menyentuh barang-barang saya, saya tidak akan pernah memaafkan anda.' Saya tahu jauh-jauh, walaupun dia adalah orang yang menyebabkan semua penderaan dan penderitaan ini, saya akan kembali.

Pada malam kami pergi, saya tidur di sofa di ruang bawah tanah ibu bapa ibu saya dengan dua adik perempuan saya, anjing saya, dan ibu saya. Kurang dari seminggu kemudian, saya dan adik bongsu saya tinggal bersama ayah saya, dan ibu dan adik perempuan saya tinggal bersama datuk dan nenek. Selama berminggu-minggu setelah ibu saya pergi, Ayah saya akan bangun pada waktu malam sambil menjerit atau menangis. Saya duduk di tepi katilnya pada pukul 2:00 pagi hanya memegang tangannya dan mendengarkannya sambil berkata apa sahaja yang dia perlukan; kemudian pada jam 6:30 pagi saya akan berpakaian dan menuju ke sekolah. Saya tidak bercakap dengan sesiapa pun tentang apa yang telah berlaku, kehilangan 30 paun kerana tidak makan kerana tekanan, dan melangkah lebih jauh ke sekolah saya (walaupun saya sudah menjadi pelajar lurus-A). Sekolah adalah dan selalu menjadi tempat perlindungan saya di mana saya boleh menjadi anak biasa, tanpa semua bagasi tambahan yang dikelilingi keluarga saya. Semua 5 kelas saya di sekolah menengah saya adalah kelas Penempatan Lanjutan (AP). Saya mendapat begitu banyak kredit kolej di sekolah menengah sehingga saya dapat menamatkan kuliah sepanjang tahun lebih awal.

Ibu dan ayah saya telah bercerai selama hampir 7 tahun sekarang dan memerlukan masa yang lama untuk mendapatkan mereka di bilik yang sama dan bercakap antara satu sama lain. Saya berkahwin tahun lalu dengan seorang lelaki hebat yang benar-benar menyembah dan memuja saya, walaupun semua bekas luka masa lalu saya kadang-kadang muncul dalam masa kesusahan atau tekanan. Kedua-dua ibu dan bapaku mengantarku menyusuri lorong, masing-masing di lengan, untuk melepaskanku. Bagi saya, tindakan itu menutup bab kehidupan saya dan membantu saya memulakan yang baru. Kehidupan baru dengan suami baru saya. Saya dan suami sekarang hidup dalam keadaan damai, di sebuah pangsapuri yang hanya kelam-kabut ketika saya menganjurkan malam seorang gadis dengan rakan-rakan, dan kami hanya berteriak apabila jiran kami di tingkat bawah terlalu kuat.



Tumbuh dewasa, saya tidak memimpikan kuliah mana yang ingin saya kunjungi, bertemu dengan putera saya yang menawan, atau mengadakan perkahwinan puteri dongeng. Saya hanya boleh fokus pada satu hari pada satu masa, kerana dunia nampaknya terlalu besar tugas yang harus dipikul dan saya tidak pernah tahu apa yang akan dibawa esok.

Saya hidup dari hari ke hari dengan ketakutan yang suci.

Berikut adalah petikan dariFifty Shades Dibebaskannovel. Ana dan Christian kini sudah berkahwin dan adegan berikut berlaku di ruang permainan mereka (BDSM) tidak lama selepas peristiwa plot 'dramatik' di mana bekas bos Ana ditangkap setelah cuba masuk ke rumah Grey ketika kedua-duanya berada di luar. Kisah ini diceritakan dari perspektif Ana.

Tetapi dia menatapku, tidak mungkin. Dia akan teruskan. Untuk berapa lama? Bolehkah saya bermain permainan ini?Tidak. Tidak - saya tidak boleh melakukan ini.Saya tahu dia tidak akan berhenti. Dia akan terus menyeksa saya. Tangannya bergerak ke badan saya sekali lagi.Tidak ...Dan empangan itu meletup - semua kekhawatiran, kegelisahan, dan ketakutan dari beberapa hari terakhir membanjiri saya lagi ketika air mata mengalir di mata saya. Saya berpaling darinya. Ini bukan cinta. Ini balas dendam.

'Merah,' saya merengek. 'Merah. Merah. ' Air mata mengalir di wajahku.

Dia diam. 'Tidak!' Dia tersentak, terpegun. 'Yesus Kristus, tidak.'

Dia bergerak dengan cepat, melepaskan tangan saya, merangkul pinggang saya dan bersandar untuk melepaskan pergelangan kaki saya, sementara saya meletakkan kepala di tangan saya dan menangis.

'Tidak tidak tidak. Ana, tolong. Tidak. '

Mengambil saya, dia melangkah ke tempat tidur, duduk dan memeluk saya di pangkuannya sambil saya terisak-isak. Saya terharu…. badan saya sampai ke titik putus, fikiran saya kosong, dan emosi saya tersebar ke angin. Dia mencapai di belakangnya, menyeret cadar satin dari katil empat tiang, dan melabuhkannya di sekeliling saya. Lembaran sejuk terasa asing dan tidak diingini terhadap kulit sensitif saya. Dia merangkul lengan saya, memeluk saya dengan rapat, menggegarkan saya dengan perlahan ke belakang dan ke depan.

'Saya minta maaf. Saya minta maaf, ”gumam Christian, suaranya kasar. Dia mencium rambut saya berulang kali. 'Ana, maafkan saya, tolong.'

Saya tidak mempunyai 'kata selamat' ketika membesar. Saya mengalami penderaan mental, fizikal, dan emosi (melampaui apa yang telah saya jelaskan di sini) dan tidak ada ungkapan ajaib yang dapat saya katakan yang akan menghentikannya. Tidak ada yang saya katakan yang dapat membuat orang yang melakukan penderaan itu berhenti, menahan saya, memberitahu saya bahawa mereka mencintai saya, dan mengatakan bahawa mereka menyesal; tidak kira betapa saya sangat menginginkannya. Tidak ada orang yang menyelamatkan saya; orang dewasa dalam hidup saya menutup mata terhadap apa yang sedang berlaku, saya tidak mengalami lebam yang kelihatan, saya seorang pelajar yang lurus-A yang nampaknya 'sempurna', dan saya ketakutan. Saya hanya melepaskan diri dari penderaan setelah saya pergi ke kuliah, dan walaupun ketika itu saya tidak hidup sehingga saya merasakan saya mempunyai kawalan penuh terhadap kehidupan saya dan benar-benar merasa seperti saya 'dibebaskan' dari beberapa ketakutan paling gelap saya .

TheLima Puluh Warnasiri ini memperincikan beberapa perkara yang membuat saya tidak selesa, terutamanya memandangkan masa lalu saya. Cara E.L. James menggambarkan nada suara orang Kristian dan reaksi dia terhadap situasi tertentu sukar untuk saya baca di beberapa tempat - babak ketika Ana memberitahu Christian bahawa dia hamil terlintas di fikiran secara khusus. Masalah yang saya hadapi ialah memahami mereka yang mendakwa buku itu memuji sesuatu yang sering disebut sebagai Keganasan Pasangan intim .

Sebelum Ana dan Christian melakukan hubungan seks, dia tidak hanya menunjukkan ruang permainannya yang bergaya BDSM, tetapi juga memberinya kontrak yang menguraikan dengan tepat apa yang dia harapkan dari hubungan mereka. Dia tahu apa yang dia alami sejak awal (atau sekurang-kurangnya oleh Bab 7 buku pertama dalam trilogi) dan dia masih bersetuju untuk memberikan keperawanan kepadanya. Sepanjang trilogi, mereka secara konsisten berdialog membincangkan hubungan mereka dan perasaan mereka antara satu sama lain. Mereka membicarakan masa lalu Kristian, keinginan Ana untuk “lebih banyak” dari hubungan mereka, ketakutan mereka yang paling dalam, dan banyak masalah lain. Dalam pengalaman peribadi saya dengan penyalahgunaan, tidak pernah ada perbincangan mengenai perasaan. Situasi di mana saya hidup, ketakutan, dan perasaan semuanya tersembunyi dari dunia lain dan pastinya tidak dibincangkan oleh mereka yang mengalaminya dari hari ke hari. Saya dilahirkan dalam keluarga yang marah, saya tidak pernah diberi pilihan atau 'kata selamat' dan beberapa hari ini benar-benar mematahkan saya secara emosi dan fizikal.

Adakah saya mahu adik bungsu saya yang sekarang berusia 15 tahun memodelkan hubungannya dengan hubungannya yang lain setelah yang digambarkan antara Christian dan Ana? Secara jujur, saya tidak boleh mengatakan bahawa saya akan melakukannya. Sekali lagi saya menghadapi masalah dengan dia memodelkan hubungannya setelah SETIAP hubungan digambarkan dalam novel yang digolongkan sebagai 'Fiksyen Erotik' pada usia 15 tahun (atau usia 20, 25, 50, atau pernah ...). Ada sebabnya siri ini adalah karya fiksyen dan pada pendapat saya kita harus memperlakukannya seperti itu.