Memberikan Tip 20 Peratus Konyol, Dan Sekiranya Anda Mahukan Lebih Banyak, Dapatkan Pekerjaan Sebenar

Saya baru-baru ini membaca sebuah artikel di laman web ini yang telah dikongsi oleh hampir semua rakan Facebook saya yang bekerja di industri perkhidmatan makanan, yang dipanggil 16 Peraturan Baru Untuk Memberi Petua di Restoran . Walaupun saya tahu itu akan membuat saya kecewa, dan saya tidak mahu terjebak dalam hujah komen selama berpuluh-puluh tahun di mana tidak ada yang dapat dipelajari, saya mengklik dan membacanya. Dengan setiap titik, saya dapat merasakan darah saya mendidih, ketika orang ini memasukkan kata-kata yang merendahkan semua sikap yang sangat berhak yang sudah saya ketahui ada di antara pelayan. Sorakan 'Anda pergi, gadis!' dalam komen adalah pengesahan bahawa ini adalah idea-idea kitasebenarnyamenyatakan sekarang, memalukan orang yang tidak meninggalkan 20 peratus yang konsisten sebagai bajingan tanpa hati. Saya tahu bahawa saya adalah salah seorang daripada mereka dan anda tahu apa? Saya tidak peduli lagi

Sebelum anda memberitahu saya bahawa saya tidak tahu apa yang saya bicarakan, saya seorang pelayan sebelum ini, selama tiga tahun, dan bahkan tidak lama dahulu. Saya memperoleh 2.75 sejam dan menjalani kebaikan petua saya. Saya menjangkakan tip, kecuali ada sesuatu yang salah dengan layanan, dan saya benci apabila saya mendapat kekalahan seperti orang lain. Saya juga pernah mengikuti seseorang di luar sebelum, setelah makan selama 200 jam, mereka meninggalkan saya 37 sen. Saya tahu bagaimana rasanya. Tetapi walaupun saya bekerja - dan, sekali lagi, tidak lama dahulu - 20 peratus dianggap sebagai tip yang luar biasa dan jarang berlaku. Bukan hanya standard yang kita tinggalkan kepada setiap schlub lama yang melakukan pekerjaan dengan baik. Dua puluh peratus adalah matlamat, dan satu yang tidak akan dicapai oleh kita semua pada minggu itu, bahkan pada bulan itu. Saya menjangkakan di antara 10 hingga 15 peratus untuk perkhidmatan biasa, bahkan mungkin lebih sedikit sekiranya saya merasa lapar semasa makan siang dan tidak betul-betul menjaga meja saya.



Tetapi tugasnya, tidak kira seberapa banyak yang kita lupakan mengenai hal ini, adalah memberikan perkhidmatan yang luar biasa. Petua pada dasarnya adalah nilai, yang memberitahu anda sejauh mana prestasi anda. Dan 20 peratus adalah sebahagian besar dari keseluruhan kos makan, dan memberi tipberakhirbahawa sebagai cara terakhir untuk mengatakan 'perkhidmatan ini sangat, sangat baik' adalah tidak masuk akal. Dari mana kita pergi dari sini? Tip 50 peratus? Memberi harga keseluruhan cek? Melambung 150 peratus ketika pelayan sangat prihatin? Anda boleh berpendapat bahawa tidak adil undang-undang meletakkan tanggungjawab membayar pelayan kepada pelanggan, dan saya akan bersetuju dengan perkara itu, tetapi terdapat banyak masalah yang perlu ditangani dalam arena itu. Sebilangan besar pekerja perkhidmatan makanan juga tidak mempunyai insurans kesihatan, tetapi kami tidak meminta pelanggan untuk memberi mereka rancangan dengan potongan yang baik. Ini adalah masalah yang perlu ditanggung oleh atasan anda, dan penggubal undang-undang kami, untuk tidak terus-menerus beralih kepada pelanggan sehingga mereka dibiarkan membayar gaji orang lain sepenuhnya setiap kali mereka makan di luar. 10-15 peratus mencerminkan apa yang diharapkan, sedikit tambahan untuk melakukan pekerjaan dengan baik.

Dan, walaupun pekerja perkhidmatan makanan tidak suka membicarakannya kerana tidak kelihatan baik untuk kompleks mangsa mereka, mereka menjana wang yang lumayan. Di restoran tempat saya bekerja (rantaian negara separa bagus, anda mungkin pernah mendengarnya), kebanyakan pelayan dan semua bartender membersihkan sejumlah wang setiap malam. Mereka mempunyai wang untuk sewa, bil, barang baru, dan sering juga kelas di kolej tempatan. Selalunya, masalahnya ialah, pada akhir pergantian mereka, mereka akan pergi ke bar selepas waktu dan menghabiskan sebahagian besar wang tunai yang mereka perolehi untuk membeli gambar sebelum mereka benar-benar melihat akaun bank. (Sudah tentu, alkoholisme biasa yang berleluasa di industri ini adalah masalah lain yang harus ditangani pada masa yang lain.) Intinya adalah, berbanding dengan banyak pekerjaan lain yang boleh dilakukan oleh seorang lelaki berusia 18 tahun di luar sekolah menengah, agak bagus. Mereka bukan mati syahid.

Saya memahami kekecewaan yang timbul dengan perkhidmatan makanan. Orang sering tidak sopan, dan berjam-jam panjang, dan anda berdiri, dan anda bekerja dua kali ganda tanpa dapat berhenti untuk makan tengah hari. Saya telah melakukannya, dan saya tahu bahawa itu bukan pekerjaan terbaik di dunia. Tetapi ia juga merupakan pekerjaan yang anda pilih. Dan kadang-kadang orang terjebak di dalamnya, tetapi banyak kali orang memilih untuk tinggal di dalamnya lebih lama daripada yang sepatutnya kerana wangnya agak baik, dan sangat cepat. Sangat menggoda untuk dapat pergi pada akhir malam dengan sejumlah wang tunai, dan tidak menyisihkan masa depan. Saya pergi, walaupun wangnya lebih teruk pada mulanya, kerana saya mahu akhirnya menamatkan pengajian dan mendapatkan pekerjaan di bidang saya. Dan anda tahu apa? Walaupun sebagai juruteknik yang mahir, saya tidak menjadikannya lebih daripada yang saya lakukan sebagai pelayan. Saya perlu membuat kerja selama lebih kurang lima tahun di sini sebelum saya membuat lebih banyak pekerjaan, dan itu tidak memuaskan. Tetapi saya juga tidak bergantung pada kebaikan orang asing untuk wang saya, dan saya tidak perlu menekan mereka untuk memberi saya lebih banyak wang untuk melakukan pekerjaan yang sama, dan sering kali tidak begitu baik. Saya telah membuat masa depan yang nyata untuk diri saya yang bergantung pada kerja keras saya sendiri, begitu juga dengan anda.

gambar - Shutterstock