Kepada Orang yang Mendapatkan 'Pilihan Pemindahan Dijamin' Universiti Cornell - Ambil.

Flickr / Upsilon Andromedae

Saya menganggap diri saya telah menjalani proses permohonan kuliah yang tidak biasa. Saya memohon kepada semua sekolah berprestij yang sesuai dengan kelayakan sekolah menengah saya, hanya untuk mendapatkan senarai penantian, penangguhan, dan akhirnya penolakan. Namun, beberapa hari setelah mendapat surat penolakan dari Universiti Cornell, saya mendapat notis lain bahawa sebenarnya saya tidak ditolak sepenuhnya. Sebagai gantinya, universiti telah menawarkan saya 'pilihan pertukaran yang dijamin'. Ini bermaksud bahawa setelah menamatkan tahun pertama di sekolah lain yang menjadi pilihan saya, saya berpeluang mendapat pendidikan liga ivy. Saya sekarang menyedari bahawa mungkin keputusan saya akan lebih mudah sekiranya terdapat lebih banyak literatur dalam talian dengan pengalaman langsung dan nyata dengannya. Anda akan berfikir setelah beratus-ratus pelajar telah menerima tawaran ini bahawa akan ada SESUATU. Tetapi sayang, tidak ada; jadi saya mahu melakukan yang terbaik untuk menerangkan mengapa hanya beberapa minggu memasuki semester pertama saya di sini, saya dapat mengatakan dengan pasti bahawa pindah ke Cornell adalah keputusan terbaik yang pernah saya buat.



Di permukaan, keputusan untuk mengambil tawaran ini nampaknya cukup jelas. Siapa yang akan menolak pendidikan dari Cornell University, walaupun bermaksud menunggu setahun untuk sampai di sana? Tetapi semestinya tidak semudah itu. Ketika tahun sekolah menengah saya hampir berakhir, saya menyaksikan rakan-rakan saya meraikan penerimaan mereka, membeli berjuta-juta barang kuliah dan menjadi sangat ragu-ragu mengenai empat tahun akan datang di sekolah masing-masing. Pada 1 Mei saya bertekad di Binghamton University, sebuah sekolah yang tidak saya minati pada masa itu, tetapi masuk akal untuk menghadiri memandangkan saya dapat membayar pengajian negeri selama setahun sebelum pergi ke Cornell. Semua orang memberitahu saya bahawa saya akan jatuh cinta dengan Binghamton dan tidak pernah mahu pergi. Saya tidak mempercayai mereka, tetapi itulah yang sebenarnya berlaku.

Tahun pertama kuliah tidak seperti pengalaman yang memilikinya. Anda akhirnya bebas daripada ibu bapa anda; anda bertanggungjawab untuk diri anda secara sosial, akademik, mental, dan fizikal. Oleh itu, kenangan yang anda buat dengan orang yang anda temui selama ini tidak dapat dilupakan, dan anda mencipta ikatan yang hampir mustahil untuk dileraikan. Oleh kerana tiba waktunya saya membuat keputusan untuk mengambil pilihan pemindahan saya yang dijamin ke Cornell, saya sangat ragu-ragu. Mengapa saya meninggalkan sekolah yang membuat saya sangat gembira? Mengapa saya harus menjalani peralihan sukar bermula dari awal lagi?

Pada akhirnya, saya menyedari bahawa pergi ke universiti seperti Cornell adalah peluang yang tidak dapat saya lewati. Ini juga masuk akal bagi saya, sebagai jurusan Komunikasi semasa, kerana Binghamton bahkan tidak mempunyai program Komunikasi. Namun, ini tidak mengurangkan hakikat bahawa saya benar-benar gugup untuk meninggalkan keselesaan rakan-rakan saya dan mula baru.

Saya harap saya tahu terlebih dahulu berapa orang yang akan berada dalam kedudukan yang sama seperti saya ketika saya sampai ke Cornell. Setibanya di sana, saya langsung tenggelam dalam komuniti ratusan pelajar perpindahan. Saya terlibat dalam pelbagai kelab dan organisasi yang berbeza, dan semua orang sangat ramah dan bersemangat untuk berteman. Oleh kerana Cornell agak besar, orang tidak dapat membezakan antara pelajar pindahan dan seseorang yang belum pernah mereka temui sebelumnya.





Saya sekarang berjalan di sekitar Cornell dengan senyuman berjangkit kerana saya mempelajari sesuatu yang saya gemari di kampus yang begitu indah dengan badan pelajar yang bermotivasi di sekeliling saya. Saya belajar bahawa saya tidak boleh tinggal di universiti sebelumnya hanya untuk aspek sosial; seperti yang saya rasakan di rumah di sana, saya berharap dapat membuat kediaman baru di sini.