Keperawanan Adalah Pembinaan Sosial

Jezebel menerbitkan sebuah karya dengan tajuk ' Hampir 1% Wanita Mengaku Mereka Dara Ketika Melahirkan , 'Dan, kerana ini adalah Izebel yang kita bicarakan di sini, mereka menggunakan ini sebagai peluang untuk memalukan dan memperlekehkan wanita yang mengatakan bahawa mereka hamil ketika masih perawan. Oleh itu, kita semua memahami maksud pengarang Erin Gloria Ryananak dara, dia menulis bahawa mereka adalah wanita yang,

'... tidak terdorong oleh anak lelaki ketika mereka hamil.'



Dia menjelaskan lebih lanjut,

'Ini tidak termasuk wanita yang hamil melalui persenyawaan in vitro atau inseminasi tiruan; ini adalah wanita yang melahirkan dengan cara lama dan seperti * mengangkat bahu! GUYS SERIUS SAYA TIDAK TAHU BAGAIMANA INI BERLAKU! ”

Kemudian (tidak betul) menegaskan,

'Mengandung tanpa seks adalahhampir mustahil secara saintifik,namun berpuluh-puluh wanita dalam kajian ini (yang masih remaja ketika penyelidikan dimulakan) bersumpah bahawa bayi mereka berlaku sebagai lelaki. Ini setara dengan biologi dengan menyatakan bahawa segelas air minuman anda secara spontan mula mendidih dengan sendirinya tanpa kehadiran panas. Maksud saya, mungkin itu adalah Misteri yang Tidak Diselesaikan, tetapi sangat diragukan bahawa 0.8% daripada semua gelas air mendidih. Ayuh. '





Juga, agar kami sangat jelas bagaimana Jezebel memandang wanita-wanita ini, artikel itu disiarkan ke halaman Facebook mereka dengan tajuk berikut:

Hampir 1% wanita menegaskan bahawa mereka adalah perawan ketika mereka melahirkan, yang bermaksud bahawa hampir 1% wanita adalah khayalan.

Oh, Jezebel.Jezebel.Saya tahu semua anak-anak yang sejuk sudah mengatakannya, tapi sial. Anda pasti menghisap feminisme.

Pertama sekali, ia pastisecara ilmiahmungkin untuk hamil tanpa melakukan hubungan seks faraj yang menembusi. Ia tidak mungkin berlaku, tetapi mungkin - semua yang anda perlukan adalah seseorang untuk mengeluarkan ejakulasi pada atau berdekatan dengan faraj, atau mempunyai sesuatu yang lain dengan sperma di atasnya - jari, katakan, atau mainan seks - menembusi faraj. Ya, ini adalah cara yang tidak mungkin untuk hamil, tetapi mereka tidak berada di alam yang sama denganair mendidih secara spontan.

Kedua, tidak bolehkah kita mengadakan perbincangan ini tanpa memanggil wanita bodoh atau gila atau hanya menuduh mereka berbohong?



Ketiga, bolehkah kita berhenti membicarakan keperawanan seolah-olah itu nyata, dapat diukurbenda?

Keperawanan bukanlah satu perkara. Tidak juga. Ini adalah konstruksi sosial yang bertujuan untuk membuat orang, terutama wanita, merasa tidak enak dengan seksualiti dan pengalaman seksual mereka. Ini adalah cara untuk mengawasi badan orang lain dan menilai bagaimana mereka menggunakannya. Pada intinya, ia adalah cara untuk mengawal dan menundukkan wanita.

Satu masalah dengan idea keperawanan adalah bahawa tidak ada cara yang sukar dan pantas untuk menentukan siapa anak dara dan siapa yang tidak. Banyak orang akan menentukan kehilangan keperawanan dalam pengertian yang sangat heteronormatif - tindakan seksual di mana zakar menembusi vagina. Tetapi apakah itu bermaksud, bahawa wanita pelik yang hanya pernah bersama wanita lain adalah perawan? Adakah lelaki gay, yang hanya melakukan seks dubur, dara? Sebilangan besar orang, apabila ditekan, akan bersetuju bahawa tidak, mereka tidak begituanak dara, walaupun mereka tidak pernah melakukan hubungan seks ala zakar-dalam-vagina. Kelemahannya adalah bahawa banyak mangsa rogol tidak merasa seolah-olah mereka telah kehilangan keperawanan mereka walaupun mereka telah melakukan persetubuhan penetrasi. Mereka menganggap diri mereka sebagai perawan kerana mereka tidak menganggap apa yang berlaku kepada mereka sebagai seks. Oleh itu, dengan mempertimbangkan semua itu, bagaimana kita mendefinisikan keperawanan?

Beberapa orang mengatakan bahawa melakukan apa-apa perbuatan seksual adalah kehilangan keperawanan seseorang, tetapi sepertinya terlalu luas definisi. Kanak-kanak mula bereksperimen dengan permainan seksual dan percubaan pada usia yang cukup muda, jadi adakah ia mengikuti bahawa sesiapa yang mencium seseorang daripada lawan jenis atau menunjukkan kepada mereka alat kelamin mereka telah kehilangan keperawanan mereka secara de facto? Saya tidak pasti bahawa idea ini lebih masuk akal daripada mengatakan bahawa keperawanan hanya dapat hilang melalui satu tindakan seksual yang sangat spesifik.

Masalah lain adalah bahawa secara harfiah tidak ada cara untuk mengetahui sama ada seseorang itu dara atau tidak. Oh, orang akan memberitahu anda bahawa anda boleh memeriksa sama ada selaput dara wanita rosak, tetapi itu sama sekali bukan petunjuk yang boleh dipercayai. Selaput dara boleh dipatahkan tanpa melakukan hubungan seksual, melalui sukan atau kecederaan. Tidak semua wanita dilahirkan dengan selaput dara. Tidak semua selaput dara terkoyak semasa hubungan seks menembusi. Namun, kita semua telah menjual idea ini mengenai daging dan darah yang koyak di atas cadar sebagai semacam rujukan yang pasti bagi wanita. Idea ini - yang entah bagaimana anda dapat mengetahui sama ada seorang wanita telah aktif secara seksual - telah menyumbang kepada penindasan dan penaklukan wanita terhadap hampir semua sejarah yang tercatat. Ini memberi lelaki cara untuk mengawal wanita, untuk membuat mereka malu kerana seksualiti tubuh mereka. Ini membawa kepada standard ganda yang baik - malah digalakkan - untuk kanak-kanak lelaki mendapatkan pengalaman seksual, tetapi wanita yang aktif secara seksual sebelum berkahwin atau melakukan hubungan seks dengan terlalu banyak orang dianggap sebagai barang yang kotor atau rosak.

Akhirnya, mengapa keperawanan sangat penting bagi kita? Kami tidak mempunyai kata nama untuk siapa atau apa yang kami ada sebelum mencapai tonggak kehidupan lain - tidak ada istilah untuk merujuk kepada seseorang sebelum mereka dapat berjalan atau bercakap atau membaca dan menulis - yang semuanya saya berpendapat adalah pencapaian yang lebih penting daripada semakin santai - namun seks inilah yang menjadi tumpuan kami. Mengapa kita meletakkan lebih banyak berat pada aspek kecil kehidupan manusia ini daripada yang lain? Mengapa kitamasihmembuat masalah besar dari siapa perawan dan siapa bukan?

Inilah perbincangan yang seharusnya kita lakukan - bukan mengenai sama ada wanita berbohong atau khayalan tentang keperawanan mereka, tetapi tentang mengapa kita masih menggunakan istilah yang merosakkan ini. Kita perlu membincangkan mengapa idea keperawanan terus mempengaruhi kesedaran budaya kita, dan mengapa apa yang disebut laman web feminis mengabadikan pemikiran bahawa keperawanan adalah sesuatu yang nyata dan dapat ditentukanbenda. Yang paling penting, kita perlu mencari cara yang lebih baik untuk bercakap dengan anak-anak mengenai tubuh mereka dan seksualiti mereka, kerana cara yang kita lakukan sekarang jelas tidak berfungsi.

Suka siaran ini? Lihat buku Anne di sini .

gambar - Shutterstock