Apa Makna Meninggal Muda?

Noah Silliman / Unsplash

Apa maksudnya mati muda?



Beberapa bulan yang lalu, saya mengunjungi New York City yang terkenal untuk menghadiri acara orang muda yang ingin tahu yang mengemukakan soalan besar. Pada hari terakhir acara, kami berkumpul di Rockefeller Park hanya dengan World Trade Center One. Di luar fakta bahawa tarikhnya adalah 10 September, ada sesuatu yang istimewa di udara.

Berkumpul dalam satu lingkaran, kami secara rasmi memperkenalkan diri, berkongsi warisan keluarga kami dan, jika kami mahu, bercakap mengenai ketakutan terbesar kami. Otak saya merenung ingatan dan perasaannya dengan teragak-agak walaupun saya tahu betul apa ketakutan saya yang paling besar dari saat itu.

Pada waktu itu, selama berbulan-bulan, saya mengalami kegelisahan sporadis yang kuat kerana takut mati pada bila-bila masa melalui beberapa kejadian aneh yang tidak dapat diramalkan. Dengan kata lain, saya takut mati muda dan telah berada di New York City selama lima hari berturut-turut, perasaan kegelisahan itu meningkat.

New York City huru-hara pada hari yang baik, dan dengan rasa takut mati secara rawak, saya merasa tidak dapat mengukur keadaan sekeliling saya. Sepanjang penginapan saya, saya mendapati diri saya aktif mengukur objek dan orang. Saya takut bas merentas saya, penunggang basikal mengejar saya, unit AC jatuh ke atas saya, penembak kereta bawah tanah, atau lebih teruk lagi. Saya tidak sengaja memikirkan fikiran ini, tetapi keraguan mikro-detik sebelum keputusan berlalu dengan ketakutan.





Masalahnya adalah ini bukan fikiran baru bagi saya. Di San Francisco, rumah saya sebelumnya, selama beberapa bulan sebelumnya saya merasakan perkara yang sama. Di mana-mana bandar, saya merasakan perasaan ini. Walaupun di pinggiran bandar Virginia, saya mendapati diri saya cemas berlari di jalan kejiranan 35 mph yang mengantuk kerana takut akan lelaki yang akan hilang kawalan.

Ketika seseorang yang menaiki menara air terbengkalai, membawa moped melalui Asia, mencium serigala, dan melintasi Amerika Selatan seorang diri, saya tertanya-tanya apa yang berlaku kepada saya. Saya mempunyai banyak soalan;

Adakah bahagian ini semakin tua?

Adakah ini akan menjadi lebih teruk?

Adakah saya akan selalu hidup seperti ini?



Ia menakutkan. Saya tidak mahu hidup seperti ini selama-lamanya Saya baru berusia 23 tahun.

Untuk jawapan, saya mencari meditasi yang mendalam untuk mengetahui punca ketakutan saya. Saya mendapati penemuan saya menarik dan patut dikongsi. Jadi inilah dia.

Ketika saya mengartikulasikannya, saya takut akan kematian secara tiba-tiba dan tidak beralasan. Saya tidak mahu mati sebelum waktunya

Saya banyak memikirkan mengapa saya begitu takut kerana tidak ada alasan. Menurut saya, pelakunya terlalu bersimpati dengan cerita dalam berita. Internet telah menjadikan kematian pramatang mudah difahami. Kita semua telah membaca banyak cerita untuk mengetahui bahawa semburan peluru akan membunuh seorang lelaki berusia 20 tahun secepat membunuh seorang lelaki berusia 50 tahun. Dan dengan Facebook menjadikannya begitu mudah untuk mengikuti semua orang yang pernah anda temui, siapa yang tidak pernah mempunyai teman lama yang tampil untuk memberi ucapan takziah dan doa?

Bagi saya, semua ini membantu idea mati muda menjadi kenyataan di dalam fikiran saya. Apabila saya membaca bahawa seorang lelaki berusia 24 tahun telah mati entah dari mana kerana tumor otak yang misterius setiap doktor terlepas, yang tidak dapat tidak bertanya-tanya apa kejutan yang menanti mereka. Untuk setiap cerita yang anda dengar, orang lain menghayatinya dengan tertanya-tanya mengapa ia adalah mereka.

Ada sesuatu mengenai konsep mati muda yang menghantui. Bukan hanya milik saya, tetapi untuk sesiapa sahaja. Ketika tajuk utama berita ini keluar, seperti yang pernah dilihat di Virginia baru-baru ini,'12 tahun melompat dari jalan layang dan membunuh pemandu berusia 23 tahun'kamisemuarasa seperti kita telah dirompak. Kita mempunyai perasaan tidak masuk akal dan tidak masuk akal ini. Dan ketika saya mula belajar, nampaknya semakin muda orang itu atau semakin rawak kematiannya, semakin kuat pula rasa sakit dan kesedihan kita.

Kami sedih kerana semakin muda mereka, kami rasa, semakin mereka ketinggalan. Dan lebih rawak kejadian itu, kami fikir, semakin tidak wajar kematian.

Sekiranya kita cuba bertanya pada diri sendiri mengapa mati muda sangat menghancurkan jiwa kita, kita harus melihat dua faktor ini, usia dan kebiasaan, untuk memberi tahu kita kerana saya telah melihat ini adalah dua kriteria utama yang membasahi perut kita paling banyak.

Saya telah banyak berfikir tentang kebiasaan kematian dan kematian mengikut usia, dan saya menyedari ada satu benang umum: kehilangan nyawa yang tidak hidup.

Mati secara rawak, kita merasa dirompak. Mati muda kita merasa dirompak. Kami merasa dirompak kerana kami fikir ada lebih banyak cerita itu. Bagi kami, kehidupan itu sekarang tidak akan hidup.

Jadi, apa itu kehidupan yang tidak hidup?

Kehidupan yang tidak hidup adalah apa yang anda fikirkan: persahabatan dari sekolah yang tidak pernah matang, perpecahan sukar yang tidak pernah berlaku, buku-buku yang tidak pernah ditulis, impian yang tidak pernah diterokai, seni yang tidak pernah diciptakan, dan idea-idea yang tidak pernah ditemui.

Bagi mereka yang mati muda, kita memikirkan idea pendidikan dan kasih sayang yang cermat yang diberikan kepada seseorang sepanjang masa kanak-kanak mereka untuk mempersiapkan pengembaraan mereka sendiri untuk melihatnya hilang; lampin berubah, beribu-ribu jam belajar, dan pakaian baru untuk kuliah kemudian menjadi kotoran. Wartawan muda yang cerdas yang dibesarkan dengan anda dibelah dua dengan motosikal laju.

Bagi mereka yang mati secara rawak, kita merasa kecewa kerana sebagai manusia kita suka mempercayai beberapa jenis perintah ke alam semesta kita dan bahawa mati kerana kebetulan secara rawak adalah tidak adil. Kami dengan berani menegaskan bahawa kehidupan terdiri daripada tiga tahap utama: menjadi muda, dewasa, dan menjadi tua. Kehidupan yang betul merangkumi ketiga-tiganya, dan semakin banyak yang anda 'lewatkan' semakin besar kerugiannya.

Ketika saya mula merenungkan lebih banyak penemuan di atas, menjadi jelas bahawa ketakutan yang berkaitan dengan kematian muda adalah kehidupan yang sememangnya tidak hidup ini. Saya mula melihat lebih mendalam mengenai falsafah mengenai perkara ini untuk mendapatkan lebih banyak pendapat mengenai hidup dan mati.

Membaca tentang falsafah kematian menjadi jelas bahawa banyak orang tidak hanya bimbang tentang kehidupan yang tidak hidup tetapi lebih-lebih lagi: apakah kehidupan selepas kematian? Tetapi saya tidak menganggap soalan ini terlalu membimbangkan. Saya sebenarnya baik-baik saja dengan konsep mati (mati mungkin tidak tetapi mati ya) dan saya akan memberitahu anda mengapa.

Sebilangan besar daripada kita takut akan kehidupan selepas kematian kerana kita tidak benar-benar tahu apa yang berlaku, dan itu tidak sesuai dengan keinginan kita untuk ketertiban dan jangkaan. Ketidakpastian dari semua itu adalah apa yang menggembirakan kita.

Itu tidak mengganggu saya, kerana kerana bertafakur mengenai topik ini saya menyedari sesuatu yang jelas,kehidupan selepas kematian adalah binari: sama ada ada sesuatu atau tidak ada.

Saya melihat bahawa setelah kita mati, jika ada sesuatu (kehidupan lain), perjalanan itu akan diteruskan dan kita akan mempunyai banyak lagi soalan dan perkara yang harus dilakukan. Tetapi jika tidak ada apa-apa, itu juga tidak mengapa, kerana walaupun kita tidak menyedarinya, kita semua pernah mengalami ketiadaan sebelumnya: ketiadaan kematian akan sama dengan ketiadaan sebelum hidup.

Dengan kata lain, bagaimana kehidupan sebelum anda dilahirkan? Bayangkan itu dan begitulah kehidupan jika tidak ada apa-apa selepas kematian. Dengan cara yang pelik, ada sesuatu yang sangat menghiburkan mengenai perkara ini. Mengetahui bahawa kita telah mengalami ketiadaan menjadikan ketiadaan kurang menakutkan.

Sekiranya anda mendapat keselesaan dalam kesedaran itu seperti yang saya lakukan, maka anda akan menemui pandangan yang sama mengenai kematian seperti yang saya miliki sekarang: idea untuk mati tidak begitu buruk kerana kita tahu hasil kematian, sesuatu atau apa-apa, sebaliknya ,ketakutan sebenar yang berkaitan dengan kematian adalah ketakutan kehilangan nyawa yang tidak hidup.Seperti yang telah kita bincangkan, apa yang sebenarnya kita takutkan adalah sumbangan yang tidak dijawab kepada dunia, ketakutan akan kisah-kisah yang tidak tersisa, lelucon yang tidak dapat diucapkan, pelukan tidak pernah diberikan, air mata tidak pernah tertumpah, dan kata-kata tidak pernah tenun.

Mari kita fikirkan kembali ketakutan kita untuk kehilangan nyawa yang tidak hidup. Mari kita bayangkan orang yang mati muda atau orang yang mati secara tidak sengaja. Mengapa ini mengganggu kita? Mengapa kehilangan cerita yang dikongsi atau pelukan yang diberikan mengganggu kita?

Saya rasa itu tidak rumit. Kita merasa dirompak dari kehidupan yang tidak hidup kerana untuk semua yang kita tahu, inilah dia. Kami mempunyai kehidupan sekarang tetapi kami tidak tahu apa itu. Kami tidak tahu dari mana asalnya. Dan kita tidak tahu apakah ada lebih banyak lagi setelah kita mati. Itu menakutkan kami. Walaupun anda beriman, anda sebenarnya tidak tahu sebaliknya anda hanya akan bunuh diri untuk sampai ke tanah yang dijanjikan. Kita semua hidup dengan ketakutan bawah sedar ini yang mungkin berlakusatu-satunyapengalaman yang kita ada, kitahanyapeluang untuk mengalami dan kamihanyapeluang untuk menyumbang.

Apa pun nasib selepas kematian, jika kita mempunyai keinginan untuk mengalami dan menyumbang, mati muda akan menjadi pendek satu-satunya peluang kita untuk melakukannya. Itulah sebabnya walaupun di alam semesta yang tidak bermakna, kita masih mahu berkembang maju, kerana jika ini, mengapa tidak menjadikannya bermanfaat?

Sungguh, rasa takut kehilangan nyawa yang tidak hidup, adalah kebimbangan bahawa kita tidak akan dapat memanfaatkan sebahagian besar peluang kita dalam hidup. Dan ketika mati muda, kita merasa dirampas dari peluang kita untuk melakukannya.

Ini sangat mustahak. Fikiran bawah sedar kita mengetahui semua ini dan mempengaruhi tingkah laku kita.

Bagaimana anda fikir banyak orang bertindak balas terhadap ketakutan ini?

Oleh itu, kebanyakan orang berusaha menjalani hidup secepat mungkin dengan berfikir bahawa jika mereka melakukannya suatu hari nanti mereka akan melewati ambang ajaib di mana mereka puas dan telah menjalani kehidupan yang cukup. Yang penting ini kelihatan berbeza bagi orang yang berbeza kerana setiap orang menentukan 'kehidupan' dengan cara mereka sendiri.

Bagi sesetengah orang, kehidupan adalah mengenai memberi sumbangan, jadi mereka bekerja sangat keras untuk menulis buku, membina syarikat, atau membuat beberapa jenis warisan. Bagi orang lain, kehidupan adalah tentang menikmati hedonisme, jadi mereka banyak melakukan hubungan seks, berpesta keras dan makan banyak makanan berlemak.

Selain pertimbangan, kedua-dua pihak berusaha untuk menuju ke arah kehidupan yang tidak nyata. Tidak kira apa yang anda capai selalu ada sesuatu yang lebih besar, dan tidak kira berapa kali anda berpesta, selalu ada perayaan lain.

Seperti yang anda bayangkan, berlari untuk mengumpulkan pengalaman hidup tidak memberi kesan yang diinginkan orang kerana mereka tidak pernah benar-benar melepasi ambang. Selalu ada banyak lagi.

Berlari untuk memperoleh pengalaman tidak berjaya. Kami akhirnya menghabiskan hidup untuk mengejar kehidupan, kerana secara kebetulan melewati kami. Bagi orang yang takut mati dan takut kehilangan sumbangan dan pengalaman hidup, ini tidak akan berjaya.

Syukurlah, ada alternatif. Pertimbangkan pendapat yang dibuat oleh Marcus Aurelius, Maharaja Rom dan penanya hingga mati, yang membicarakan sesuatu mengenai topik ini yang mendalam:

'Yangpaling lama hidupdan mereka yang mati paling cepat kehilangan perkara yang sama. Sekarang. Masa kini adalah semua yang dapat mereka tinggalkan kerana itu semua yang anda ada dan apa yang anda tidak ada, anda tidak boleh kehilangan. '

Titik Marcus di sini adalah bahawa masa kini adalah semua yang ada, dan bahawa masa lalu dan masa depan adalah khayalan yang hanya ada dalam fikiran kita, yang benar. Ini jelas, tetapi memerlukan sedikit masa untuk kita benar-benar menyedarinya dalam tingkah laku dan tindakan kita.

Perkara utama yang ingin saya terapkan dalam perbincangan mengenai kematian adalah bahawa penekanan Marcus adalah pada masa sekarang atau dengan kata lain, masa kini. Kita mesti menyedari cara kita membahagikan kehidupan yang dibina berdasarkan jumlah masa yang dibayangkan ini. Menjadi muda, dewasa, dan tua, sepenuhnya terdiri dari kerangka masa dan kehidupan. Hari, minggu, dan tahun juga terdiri daripada kerangka masa.

Semua yang ada sekarang, saya tidak dapat mengulanginya cukup. Masa tidak seperti filem filem lama di mana klip masih ada setelah ia ditayangkan. Tidak ada gulungan dalam hidup, hanya ada keadaan perma dari apa yang terjadi pada saat ini.

Ini penting kerana salah satu kesalahan terbesar kita sebagai manusia adalah kita membayangkan bahawa ada jurang masa yang besar antara hidup dan mati. Jelas sekali, ini tidak benar.

Seperti yang dibincangkan, manusia mempunyai dua keadaan: hidup dan mati. Apa yang berlaku selepas hidup adalah kematian. Oleh kerana hidup di masa sekarang, apa yang terjadi setelah masa kini adalah kematian. Dengan kata lain, tidak ada jurang masa antara hidup dan mati. Ini hanya masa kini, kemudian apa yang akan datang, iaitu kematian.

Datuk saya memberikannya yang terbaik,'Satu-satunya perkara yang memisahkan hidup dan mati adalah fasa peralihan pendek.'

Lihat di sekeliling bilik anda, inilah kehidupan. Ini sekarang. Tetapi di seberang ini adalah kematian. Tidak ada jurang masa atau ruang.

Perkara ini kelihatan menyedihkan bagi sesetengah orang, tetapi saya tidak merasakannya. Ini kenyataan dan membebaskan. Ini mendorong titik yang dinyatakan oleh Aurelius, bahawa masa kini secara harfiah adalah semua yang kita miliki. Sama ada anda berumur 90 tahun atau 20 tahun, kita semua adil'Satu fasa peralihan pendek'jauh dari kematian.

Jadi bagaimana ini semua berkaitan dengan kematian muda? Mari kita merakam.

Ada dua sebab kami membenci idea seseorang mati muda. Yang pertama ialah apabila seseorang mati muda kita merasa kecewa dengan persiapan dan potensi yang hilang pada manusia itu. Yang kedua adalah bahawa kebanyakan orang yang mati muda, mati melalui peristiwa kebetulan, yang membuat kita merasa lebih teruk lagi apabila kita menganggap kematian itu tidak dapat dibenarkan.

(Catatan: mati dengan kejadian kebetulan pada usia berapa pun sudah cukup untuk membuat kita sakit kerana masih tidak adil di mata kita.)

Mati muda dan mati secara kebetulan mempunyai satu kesamaan: kehilangan nyawa yang tidak hidup. Di atas, kami membongkar kehidupan yang tidak hidup dan mendapati bahawa kerana kami tidak pasti tentang kehidupan selepas kematian, kami ingin memaksimumkan pengalaman yang kami ada dan menyumbang apa yang kami dapat.

Berusaha memaksimumkan hidup, orang berlari untuk memperoleh pengalaman yang tidak sihat. Kami kemudian menyelidiki saat ini bersama Aurelius di mana kami menekankan bahawa masa kini adalah semua yang ada, dan di masa sekarang adalah di mana semua kehidupan ada.

Meninjau maklumat di atas, ada operasi yang jelas di sini.

Punca ketidakpuasan kita adalah ketakutan untuk tidak memberikan sumbangan dan mempunyai pelbagai pengalaman.

Perkara ini dapat ditangani oleh semua orang dengan cara yang berbeza, tetapi yang penting adalah bahawa hidup melalui senarai baldi bukanlah jawapan yang baik. Hidup sekarang, senarai baldi ada pada masa depan dan masa lalu. Ini adalah senarai perkara yang anda mahu lakukan dan perkara yang anda buat.

Yang terbaik yang boleh kita lakukan adalah menjalani kehidupan yang berkualiti pada masa ini. Kehidupan yang berkualiti merangkumi perjuangan, kebahagiaan, kemenangan, dan kerugian. Saat ini tidak bermaksud hanya berbaring di pantai selama-lamanya. Ini adalah keadaan fikiran. Untuk menaklukkan rasa takut mati muda, atau takut mati sama sekali, adalah memupuk kerangka di dunia yang puas dengan sekarang.

Saya tidak mahu terlalu mendalam mengenai penyelesaian di sini kerana ia sangat subjektif. Banyak motivasi saya dalam menulis ini adalah untuk mendiagnosis akar ketakutan yang cukup meluas. Dalam percubaan saya untuk melakukan itu, saya menggunakan objektiviti dan alasan yang tidak berat sebelah. Bagaimana cara untuk hidup pada masa sekarang, hanya nasihat saya yang bersifat subjektif dan berat sebelah.

Namun, untuk tidak meninggalkan pembaca di tebing, saya secara peribadi mendapati terdapat tiga falsafah utama yang harus dijalani.

Menguruskan Harapan

Saya pasti ada cara yang lebih akademik untuk mengatakan ini, tetapi jurang antara realiti dan harapan benar-benar menjadi punca ketidakpuasan hati. Sekiranya anda mengharapkan bonus $ 1000 dan mendapat bonus $ 800, anda sedih, tanpa mengira hakikat bahawa anda baru mendapat bonus.

Lebih relevan, idea kehilangan hidup yang tidak hidup adalah jangkaan. Kita mengharapkan untuk menjalani fasa kehidupan (muda, dewasa, tua) seperti kita berhutang.

Pertimbangan Nilai Tambah

Berasal dari agama Buddha, ada kerangka pemikiran yang berfungsi untuk menghapus penilaian yang dipelajari yang kita ada terhadap sesuatu perkara. Sebagai contoh, kita memandang rumpai sebagai hodoh dan buruk. Tetapi sebenarnya, rumpai hanyalah tanaman. Buddhisme berfungsi untuk melihat rumput liar dan melihatnya tidak sebaik dan tidak seburuk, tetapi sebagai tanaman yang boleh menjadi indah.

Terdapat peribahasa Cina terkenal yang membincangkan hal ini.

Kuda petani melarikan diri. Seluruh kampung memberitahunya betapa malangnya itu. Dia mengatakan mungkin.

Keesokan harinya kuda itu kembali dengan lima ekor kuda liar yang lain. Seluruh kampung memberitahunya betapa bertuahnya dia. Dia mengatakan mungkin.

Keesokan harinya anaknya, ketika cuba melatih salah satu kuda dilempar dari kuda dan patah kakinya. Seluruh kampung memberitahunya betapa malangnya itu. Dia mengatakan mungkin.

Keesokan harinya tentera datang untuk merekrut rancangan itu dan anaknya tidak perlu pergi. Seluruh kampung memberitahunya betapa bertuahnya dia. Dia mengatakan mungkin.

Menerapkan pandangan ini ke dalam kehidupan, itu adalah kepuasan yang tidak berkesudahan.

Mitos Sisyphus

Falsafah abad ke-20, Albert Camus, menulis sebuah kisah yang disebut sebagai Mitos Sisyphus di mana seorang lelaki dibuang ke hukuman yang paling buruk sepanjang masa kerana dosa-dosanya: menggulung batu ke atas bukit untuk selama-lamanya tanpa setiap mencapai puncaknya.

Maknanya adalah bahawa menggulung batu ke bukit selamanya adalah hukuman terburuk dari semua. Tetapi seperti yang dibahaskan oleh Camus, 'Nasib kita hanya terasa mengerikan ketika kita meletakkannya berbeza dengan sesuatu yang nampaknya lebih baik.'

Dengan kata lain, jika Sisyphus dapat melupakan semua tempat lain yang diinginkannya, maka tidaklah buruk.

Saya telah menggunakan kerangka pemikiran ini ketika saya berada di saat-saat terburuk dan ia segera bertambah baik. Terjejas dalam lalu lintas, saya hanya berfikir, 'baik saya tidak mempunyai nasib lain' dan pandangan anda dapat membantu tetapi bertambah baik. Pada tarikh yang buruk, saya hanya berfikir, 'memang ini menyebalkan, tetapi saya ada di sini jadi saya mungkin juga memilikinya.'

Dan sebagainya.

Itulah yang paling saya ingin kongsikan. Bahagian ini adalah penyelidikan menyeluruh mengenai ketakutan mati muda daripada penyelesaian subjektif. Jawapannya adalah untuk carian anda sendiri.