Apa yang Gajah Ajar Mengenai Pecah Hati

Alexandre Chambon

Apabila gajah kehilangan pasangan, mereka boleh mati kerana patah hati. Mereka adalah satu-satunya haiwan yang mati akibat patah hati. Rasanya ironi yang kejam bahawa makhluk besar dan hebat ini dapat diturunkan oleh jantung berdegup mereka sendiri dan ketiadaan orang yang disayangi.



Secara semula jadi, makhluk yang penuh emosi dan perasaan yang mendalam, gajah selalu sedar ketika pasangannya berada berdekatan seperti mereka telah menjadi makhluk hidup sepenuhnya. Apabila pasangan mereka hilang - kadang-kadang kerana mereka telah diburu gading, mati kerana antraks atau telah dipisahkan dari bungkus di alam liar - gajah yang masih hidup ditinggalkan oleh kerugian.

Mereka adalah satu-satunya haiwan yang dapat menangis air mata. Ketika mereka terisak-isak, gajah itu jatuh ke tanah. Selalu menjadi perdebatan sama ada mereka tidak boleh bangun atau tidak atau mereka tidak akan bangun. Gajah lain dalam kawanannya berusaha menenangkan mereka, berusaha untuk menghidupkannya kembali, tetapi sudah terlambat. Gajah yang patah hati bertekad untuk mati. Dan kerana mereka kelaparan, tidak dapat turun dari tanah, tekad itu membawa mereka ke kubur mereka.

Pusat perlindungan dan pemulihan didirikan untuk mengurangkan jumlah kematian gajah. Gajah yang patah hati ini diberi rasa komuniti, bertemu pasangan baru, dan menemui kebahagiaan lagi kerana kehidupan mereka bergantung padanya. Kami membuat tempat seperti ini kerana kami dapat memaafkan raksasa lembut ini kerana merasakan begitu banyak cinta sehingga benar-benar membunuh mereka.

Kami juga tahu bahawa wabak ini tidak berlaku kepada orang lain. Tidak ada tempat perlindungan bagi orang untuk berkeliaran, tidak ada pusat pemulihan yang akan membuat mereka merasakan bagaimana keadaan mereka sebelum hati mereka hancur. Kami tidak memaafkan manusia ketika mereka juga merasa seperti mereka mati kerana patah hati.





Secara adil, terdapat sedikit kejadian yang dilaporkan di mana seseorang telah disahkan meninggal kerana patah hati. Mungkin sekumpulan tabloid mendakwa bahawa Johnny Cash mati kerana patah hati setelah June yang dicintainya meninggal lima bulan sebelumnya, tetapi itu spekulatif kerana akhirnya menawarkan pengembaraan manusia yang terdengar seksi kepada pembaca dan peminat Johnny dan June. Semuanya datang ke fakta sederhana ini: manusia dan gajah tidak sama. Manusia diharapkan memiliki perspektif bahawa mereka akan sembuh dari kesedihan mereka pada waktunya, dan mereka tidak dapat membiarkan kesedihan mereka menjauhkan mereka dari hidup - secara kiasan dan harfiah.

Saya pernah berfikir bahawa mengatakan bahawa seseorang meninggal kerana patah hati adalah cara yang sopan orang dewasa akan menjelaskan apa itu sirosis hati kepada anak-anak. Sehingga saya patah hati.

Sebagai manusia, kita melindungi perasaan kita sebagai alat untuk melindungi diri kita, untuk tidak membiarkan orang lain berpeluang untuk menyakiti kita. Lebih mudah menahan perasaan kita, kerana tidak ada yang lebih putus asa daripada menjadi orang yang terlalu mencintai, menjadi orang yang kehilangan segalanya. Anda memastikan bahawa anda adalah orang yang pergi, bukan yang tinggal - itu adalah pilihan yang gajah tidak cukup bernasib baik.

Ketika saya tidak menjangkakannya, saya telah berjumpa dengan lelaki yang akan terus menjadi teman lelaki saya. Ia menjadi serius lebih awal daripada yang biasa saya lakukan dalam hubungan masa lalu, tetapi bersamanya adalah salah satu masa paling bahagia dalam hidup saya. Saya tidak pernah mengenali orang seperti dia. Untuk memetik lagu The Beatles, 'Dalam Hidupku', 'dari semua teman dan kekasih ini, tidak ada yang dapat membandingkan dengan kamu.' Rasanya seperti hubungan yang akan saya iri sebagai wanita bujang. Berpegangan tangan di depan umum, memerhatikannya mendapat persetujuan ibu saya (yang sangat sukar diperoleh) dan saya merasa kurang cemas memikirkan masa depan, di mana saya fikir dia akan berada.

Bahagia dia membuat saya, saya menjaga hati saya. Saya mempunyai hubungan sebelum dia datang yang meletup di wajah saya kerana saya mengikuti hati saya lebih daripada yang saya lakukan di kepala. Dengan hubungan baru ini, saya berjanji pada diri saya bahawa saya akan menjadi lebih logik daripada emosi. Saya mengemas cinta yang saya miliki untuknya dan bukannya memberikannya, saya menyimpannya dengan selamat dan selamat. Saya fikir ini akan memastikan bahawa saya tidak akan terluka. Saya salah. Di suatu tempat, kami saling kehilangan. Semasa saya berusaha untuk menunjukkan betapa saya mencintainya, dia mengingatkan saya bahawa ini adalah kehidupan sebenar, bukan filem. Orang pergi dan mereka tidak kembali. Hatiku hancur.

Keesokan harinya saya berasa sejuk, jenis yang datang dari keseorangan. Saya terus membayangkan dia bercakap dengan gadis-gadis lain, membawanya keluar berkencan ke tempat-tempat yang biasa kami kunjungi dan mencium dan menyentuhnya dengan tangan-tangan besar yang biasa saya tuntut, dan hati saya berulang-ulang. Saya merasa seperti gajah, cara saya menangis selama berhari-hari, berminggu-minggu, bahkan berbulan-bulan. Saya akan mendorong makanan saya di pinggan saya, memerhatikan ketika mereka membuat gunung dan sungai dan jalan raya, apa sahaja yang boleh membawa saya kembali kepadanya. Saya duduk di atas katil, menatap siling saya.

Saya mula membayangkan gajah-gajah yang indah itu, menangis dan kelaparan di bawah teriknya sinar matahari Kenya, hati mereka sakit untuk pasangan yang tidak akan mereka miliki lagi dan saya menyedari bahawa ini mungkin merupakan perbezaan terbesar antara gajah dan saya. Ketika gajah menderita patah hati, itu adalah tanda pasti bahawa kematian akan datang. Ketika hati saya hancur, itu adalah tanda bahawa saya masih hidup. Pada saat-saat penderitaan saya yang sangat terdesak, saya tidak tahu yang mana satu daripada kita yang lebih baik.



Walaupun rakan-rakan dan keluarga bersimpati dengan saya menjadi bujang sekali lagi secara tiba-tiba, mereka mengharapkan saya cepat menjalani kehidupan kurang dari sehari selepas itu.

'Anda akan mendapatkan teman lelaki lain, berhenti menangis kerana ini,' adalah ungkapan yang sering didengar ketika rakan dan keluarga yang berniat baik bertanya kepada saya bagaimana saya dapat mengatasi dan saya hanya dapat membalas dengan tangisan dan bahu yang menggoncang.

Sudah tentu, di lubuk hati yang hancur, saya tahu bahawa apa yang mereka katakan itu betul. Tetapi pada masa yang sama, yang dapat saya fikirkan adalah betapa peliknya kita sebagai manusia mencurahkan masa dan tenaga untuk menyelamatkan gajah ketika hati mereka hancur, tetapi kita tidak dapat memaafkan manusia lain kerana merasakan hal yang sama.

Saya mula memberi perhatian lebih kepada mekanik jantung manusia, dengan cara mengepam secara senyap 2.000 gelen darah setiap hari. Saya menyedari betapa peliknya kita tidak memperhatikan hati kita lebih kerap. Otot ini menjadikan kita - manusia dan haiwan - masih hidup. Kenapa kita tidak menyedarinya? Tetapi anda perasan. Apabila sesuatu berlaku, anda akan menyedarinya. Dan saya ingin berfikir bahawa gajah melihat jantung mereka berubah jauh sebelum mereka merasakan sakit jantung yang membawa maut.

Kami selalu mengaitkan sakit hati dan kehilangan dengan negatif, kerana selalu akan menjadi sedih, tidak kira apa pun. Gajah mati. Sanctuaries ditugaskan untuk mencari jalan agar mereka tidak pupus. Orang-orang mengalami perpisahan dan menghadapi krisis eksistensi jika ada sesuatu yang salah dengan mereka. Kita menghadapi kehidupan sendiri. Kita melihat hati yang patah selalu sebagai perkara buruk.

Tidak semestinya. Sebagai gantinya, kita dapat berfikir betapa beruntungnya kita memiliki perkara ini yang bukan sahaja membuat kita hidup tetapi mengingatkan kita betapa istimewa untuk dicintai. Apabila anda menderita patah hati seterusnya, ketahuilah bahawa gajah tidak akan mati sia-sia. Mereka hidup kerana cinta. Dan mereka mati kerana tujuan yang sama. Ada sesuatu yang puitis mengenai perkara itu.

Mungkin sekarang saya sudah melepasi tahap di mana saya tidak menyesali kesedihan saya kerana gejala sirosis hati dan saya (kebanyakannya) berhenti berkhayal tentang memotong tayar bekas teman lelaki saya, saya rasa itu indah seperti cinta gajah, seperti gajah rasa.

Terlalu kerap, kita malu merasa, apalagi mencintai. Itu berarti kita harus menerima kerentanan dan menjadi rentan berarti kita memberi orang lain kesempatan untuk menyakiti kita. Bayangkan sangat menyayangi seseorang sehingga apabila anda kehilangannya, hati anda akan berhenti. Gajah memberikan hati mereka kepada pasangannya tanpa memikirkan akibatnya. Seseorang boleh berpendapat bahawa haiwan tidak mempunyai jiwa, tetapi gajah adalah salah satu daripada beberapa haiwan yang merasa empati. Mereka tahu bahawa kerentanan menghasilkan hubungan. Gajah tahu ini lebih baik daripada manusia. Dan lebih cepat kita dapat mengetahui bahawa dari rakan haiwan kita, kita dapat menjadi manusia yang lebih baik.

Saya tidak mengatakan bahawa kita tidak seharusnya peduli dengan gajah. Atau bahawa kita tidak boleh bersedih ketika hubungan berakhir. Saya mengatakan bahawa anda harus melakukan sebaliknya. Bersedih. Menangis selama yang anda perlukan. Perhatikan hati anda bukan hanya patah, tetapi juga menyatukan dirinya kembali. Untuk memahami apa artinya merasa seperti gajah, anda harus merasakan dengan sepenuh hati.

Walaupun masih ada hari-hari ketika saya merasa kesedihan dapat dengan mudah membunuh saya, saya bersyukur kerana hubungan itu dan apa yang saya pelajari daripada membuat hati saya hancur. Dulu saya takut untuk mencintai, takut hati saya hancur dan sekarang saya telah melalui kedua-duanya dan saya keluar dengan penuh kemenangan, jika tidak dipukul sedikit. Saya tidak akan mati kerana patah hati. Saya juga tidak akan malu menghadapi kerentanan saya sendiri.

Sekiranya saya cukup beruntung untuk mencintai lagi suatu hari nanti, saya tidak akan memikirkan cara kita boleh menyakiti satu sama lain atau memikirkan apa yang akan berlaku sekiranya salah seorang daripada kita pergi sebelum yang lain bersedia. Sebagai gantinya, saya akan memikirkan gajah. Saya akan memikirkan bagaimana mereka sanggup mati atas nama cinta, bagaimana mereka tidak membiarkan risiko mati akibat patah hati membuat mereka tidak mencintai. Saya tidak sabar sehingga tiba masanya saya melihat mata lelaki baru ini dan tahu bahawa saya akan merasakannya. Seperti gajah.