Apa Kegagalan Rasa Suka

Orang yang mengatakan bahawa tidak ada kegagalan seperti tidak pernah benar-benar gagal dalam apa-apa atau terpaksa mengisytiharkan muflis. Kegagalan bukanlah rahmat dalam penyamaran, pintu tertutup yang secara serentak mengayunkan yang baru ke alam ganjaran yang unggul -andai saja saya gagal lebih cepat!anda akan berfikir. Ahli falsafah semu zaman baru mendesak kita untuk melihat kegagalan sebagai peluang untuk belajar dan berkembang. Sudah tentu, dan kehilangan jari anda adalah peluang untuk belajar makan dengan cara baru. Itu menjadikannya tidak kurang hebatnya.

Kegagalan adalah sesuatu yang nyata - ini adalah akhir yang kejam yang menandakan runtuhnya harapan dan impian. Ini adalah arus malu, simpul di perut, insomnia dan kemurungan anda. Menolak bahawa ada kegagalan adalah seperti menolak mengakui kekalahan setelah melakukan Walloping di padang bola.



Semasa anda masih muda, satu-satunya kegagalan yang anda hadapi adalah dalam lingkungan sekolah. Pada usia ini, kegagalan mempunyai akibat yang terhad. Ada kemungkinan rasa malu, hukuman dari ibu bapa anda dan kemungkinan ada penangguhan. Tetapi sangat diragukan bahawa hidup anda akan berubah kerana “F” pada final kalkulus.

Semasa saya di sekolah, satu-satunya pelajar yang gagal adalah mereka yang tidak sabar belajar. Mereka nampaknya merasa bangga dengan kegagalan mereka; itu adalah pernyataan tidak berminat dan tidak menghiraukan sistem ini. Tetapi jika anda mempunyai sedikit kecerdasan dan motivasi, hampir mustahil untuk gagal.

Kehidupan sebenar tidak seperti itu. Persaingan yang sengit bermaksud orang yang cerdas dan kreatif sering gagal. Perniagaan ditutup, artis membuang kuas cat mereka dan mendapatkan pekerjaan menjual insurans, pelakon yang bercita-cita menjadi pelayan kerjaya (atau Lindsay Lohan).

Gagal dalam hidup adalah menyakitkan dengan kesan yang nyata. Apabila anda menerapkan diri anda dan mengejar hasrat yang tidak berjaya, ia menghancurkan jiwa. Itulah barang-barang bunuh diri. Anda merasakan rasa sia-sia mengenai kehidupan, kehilangan arah yang tidak stabil dan penurunan harga diri.





Ini mungkin perkahwinan yang gagal, projek yang gagal, atau dalam kes saya, perniagaan yang gagal. Dua tahun lalu, saya memulakan perniagaan pakaian. Itu membawa saya ke puncak kebahagiaan tertinggi yang saya kenal, dan dalam beberapa bulan terakhir, ke kedalaman dan kesedihan yang paling rendah. Perniagaan itu adalah pengembangan diri saya. Setiap langkah maju adalah sebab untuk bersukacita, setiap kemunduran adalah keperitan hati yang membuat saya terjaga pada waktu malam dan resep Klonopin saya sebagai pengisian semula kekal.

Ini menimbulkan persoalan eksistensial - siapakah saya tanpa perniagaan saya? Apakah tujuan hidup? Adakah saya mahu bekerja hanya untuk membayar barangan runcit dan mempunyai iPhone? Jawapannya adalah tidak. Saya tidak begitu berminat dengan kehidupan untuk berkompromi mengenai bagaimana saya memilih untuk hidup.

Tetapi kemudian persoalannya menjadi apa yang akan menjadikan kehidupan bernilai hidup? Suatu hari saya fikir mungkin saya harus kembali ke sekolah dan memohon bekerja di jabatan negeri. Suatu hari nanti saya rasa saya mesti menulis buku. Keesokan harinya saya akan mempunyai idea perniagaan baru dan menghabiskan sepanjang hari untuk mengusahakannya. Tetapi kemudian ingatan akan kegagalan saya baru-baru ini muncul kembali dan saya menjadi lumpuh sekali lagi.

Naluri semula jadi adalah melarikan diri. Beberapa minggu yang lalu, saya mula memberitahu orang bahawa saya akan pindah ke India. Saya mahukan gangguan dari semua yang saya hadapi sejak enam bulan yang lalu. Saya boleh kehilangan diri saya dalam kegilaan India, budaya asing yang hiruk-pikuk dan mula baru.

Kegagalan itu menyakitkan dan jarang berlaku sekaligus, tetapi merupakan proses penderitaan yang perlahan seperti mati kerana sokongan hidup. Anda terus menaruh harapan, dan berfikir bahawa beberapa keajaiban akan berlaku tetapi masa semakin lama semakin lama semakin bertambah. Pada satu ketika, semua tanda penting hilang, anda harus membuat keputusan yang sukar untuk mencabut palamnya.



Pada ketika itu, anda mesti mencipta semula diri anda, suatu proses yang tidak berlaku dalam sekelip mata. Anda harus melepaskan keterikatan, rasa bersalah, impian yang anda pegang dengan erat. Ini adalah masa berduka, putus asa atas apa yang dapat anda lakukan dengan cara yang berbeza, apa yang anda mahukan dapat anda ubah.

Anda akan merasa terpencil dari orang-orang di sekitar anda, tidak mahu membebankan mereka dengan rasa tidak senang anda atau mengambil risiko mengenai kegagalan anda semasa anda sudah tidak selamat dan terluka. Anda berpaling ke dalam dan menjauhkan diri dari orang yang mempercayai anda - kerana membiarkan mereka lebih menyakitkan daripada membiarkan diri anda jatuh.

Rasa kepastian naif yang pernah anda rasakan mengenai kejayaan tidak akan pernah kembali. Anda lebih tahu sekarang bahawa 'perkara pasti' tidak wujud. Optimisme kurang ajar itu tidak akan secara automatik diterjemahkan menjadi bahagia selamanya.

Belajar dari kegagalan, sama ada pengetahuan praktikal atau hikmah mendalam dari pengalaman. Thomas Edison ditanya apakah dia merasa seperti gagal setelah 9.000 eksperimen membuat bola lampu. Dia menjawab, “Mengapa saya merasa seperti gagal? Dan mengapa saya akan menyerah? Kini saya mengetahui secara pasti lebih daripada 9.000 cara bahawa lampu elektrik tidak akan berfungsi. Kejayaan hampir dalam genggaman saya. '

Walaupun hidup kelihatan tidak ada harapan, anda akan menemui semangat lain, alasan lain untuk bersemangat. Hidup adalah mengenai pengalaman, yang baik, yang buruk. Alami mereka semua secara sama dan yakinlah bahawa kegagalan adalah satu langkah lebih dekat ke arah kejayaan.

Baca ini: 20 Perkara Yang Perlu Anda Ketahui Mengenai Berkencan Dengan Seorang Gadis Bebas Baca ini: 21 Lagu 90-an Mengerikan yang Sangat Disukai oleh Semua Orang Baca ini: 22 Perkara Sangat Memuaskan Yang Hanya Boleh Berlaku Selepas Umur 22 gambar yang dipaparkan - Nathan O'Nions