Apa yang Saya Fikirkan Tentang Cinta

Pengalaman cinta pertama bagi kebanyakan kita adalah dari ibu bapa kita. Saya tidak berbeza. Saya selalu tahu bahawa saya disayangi sejak kecil oleh orang yang saya panggil 'Ibu' dan 'Ayah.' Saya juga dibawa ke dunia dengan tiga orang kakak sebagai adik beradik. Tidak syak lagi, walaupun saya masih kecil, saya tahu bahawa saudara-saudara saya sangat menyayangi saya. Mereka selalu membuat keributan terhadap saya dan mereka adalah sebahagian daripada alasan bahawa ketika saya membesar, saya merasa sangat dimanjakan dengan cinta. Tetapi saya rasa pelajaran sebenar pertama yang saya pelajari tentang bagaimana memberi cinta dan bukan hanya menerima cinta adalah pada hari saya menjadi kakak.


Tiga belas tahun kemudian, ingatan kegemaran saya dan hari terbaik dalam hidup saya masih merupakan hari kelahiran adik saya. Saya tidak akan melupakan perasaan ketika melihatnya buat pertama kalinya dan sensasi cinta yang murni dan sempurna. Ini satu-satunya cinta jujur ​​pada pandangan pertama yang pernah saya alami. Sejak hari itu, saya rasa saya tahu seperti apa perasaan cinta. Kerana rasanya saya akan melakukan apa sahaja untuknya di dunia. Saya akan mencintainya dengan semua yang saya ada dan memberikan semua yang saya tawarkan. Ia semudah itu.

Dan cinta adik saya mungkin adalah yang paling murni yang saya kenal di dunia. Mungkin kerana dia cukup muda, dan kehidupan tidak merosakkan cinta kepadanya seperti yang dilakukan oleh kebanyakan orang dewasa. Walaupun kita dipisahkan oleh lautan, saya tahu bahawa cintanya kepada saya adalah jujur, tidak tergoyahkan, dan begitu bebas dari suasana hati atau motif atau apa sahaja. Saya tahu bahawa saya sangat disayangi oleh ibu bapa dan saudara saya dan beberapa rakan yang sangat baik. Tetapi ada sesuatu tentang dicintai oleh seorang kanak-kanak yang dapat mengajar anda bahawa cinta itu dapat sederhana dan suci dan tidak rumit.

Saya berulang-alik antara menjadi sinis tentang cinta dan romantis tanpa harapan - romantis tanpa harapan yang sering ditutup, tetapi tetap menjadi satu. Ketika saya melihat sekeliling saya dan saya melihat sebahagian besar hubungan rakan sebaya saya, sebenarnya saya tidak merasa selesa. Saya melihat orang yang menjual diri mereka pendek hanya untuk mempunyai jenis cinta. Saya melihat orang-orang yang ingin terlibat dalam pergaduhan dan pertengkaran yang tidak perlu dengan alasan semangat. Saya melihat orang yang sangat bergantung satu sama lain untuk pengesahan dan identiti. Dan saya melihat nafsu dan ketakutan untuk bersendirian dan keperluan yang dikehendaki oleh sesiapa sahaja, sebagai pengganti cinta.

Tetapi mengapa generasi ini merasakan perlunya bercinta begitu rumit? Adakah hanya terhad pada generasi ini? Adakah cinta itu rumit tanpa mengira ruang dan masa? Saya tidak tahu. Dan mungkin di sinilah romantis putus asa saya dimainkan. Kerana saya tidak memerlukan cinta romantis untuk menjadi yang paling akhir dari kewujudan saya. Saya hanya memerlukannya untuk melengkapkan diri saya dan orang yang saya gemari. Saya tidak memerlukan cinta untuk merasa seperti saya sudah berhenti berusaha dan akan menyelesaikan apa yang ada kerana saya keletihan. Saya memerlukannya untuk merasa seperti kita layak satu sama lain kerana kita benar-benar saling menginginkan. Dan saya tidak memerlukan cinta untuk memiliki api emosi yang sentiasa menyala ini. Saya memerlukannya untuk bersungguh-sungguh tetapi menenangkan dan suka bermain, di dunia di mana banyak perkara boleh membuat anda tertekan. Saya tidak memerlukan cinta untuk mengelakkan kesepian sepanjang hayat. Saya memerlukannya untuk merasa seperti sahabat sejati, sahabat sejati, akan menjaga saya dengan sederhana, murni, dan sesederhana mungkin. Dan saya akan melakukan perkara yang sama.


Mungkin cinta adalah bahagian yang mudah dan segala yang lain adalah rumit - hubungan, perkahwinan, dll. Atau mungkin hanya orang yang memilih untuk menjadi rumit dan memilih untuk menjadikan cinta mereka rumit. Dan ketika bahagian sinis saya cuba mati perlahan setiap hari, saya semakin sedar bahawa saya tidak mahukan cinta yang rumit. Bukannya saya rasa cinta dari mana-mana orang sempurna kerana tidak; orang tidak sempurna. Tetapi ia tidak terasa seperti tugas dan beban sukar yang sepertinya saya saksikan. Rasanya tidak selalu bergelut untuk mendapatkan tanda kepastian dari orang lain; dengan cemas menunggu panggilan telefon mereka, air mata yang tak henti-henti dan ketakutan yang tidak pernah putus-putus membuat satu kesalahan kecil yang boleh membuat anda patah hati. Kerana inilah yang saya saksikan dari generasi saya. Tetapi saya tidak percaya bahawa ini sahaja - ini tidak mungkin terutama ketika kita masih sangat muda.



Cinta adalah pengorbanan. Keinginan untuk menjaga orang lain. Ini meletakkan keperluan orang itu sebelum keperluan anda. Ia menerima kekecewaan dan ketidaksempurnaan orang itu dan menangani keperitan yang ditanggungnya. Tetapi cinta, terutama ketika anda masih muda juga semestinya menyenangkan. Anda harus merasakan kepanasan tetapi tidak merasa seperti anda terbakar. Ia mesti mengenai ketawa dan mesti ringan; semestinya sederhana.


Dan jika perkara lain yang timbul setelah cinta itu rumit maka kita belajar menghadapinya sepanjang jalan. Tetapi jika cinta itu begitu rumit, saya tidak tahu adakah jalan yang patut dilalui. Mungkin saya salah dan mungkin saya tidak tahu apa yang saya bicarakan. Atau mungkin anda dan saya sebagaiTheManfaat Menjadi Bunga Temboksebut harga terkenal,terimalah jenis cinta yang kita rasa wajar. Kerana saya rasa jenis cinta yang kita biarkan dalam hidup kita cenderung mengubah kita; itu mentakrifkan kita. Dan dengan demikian kita menjadi ditentukan bukan hanya oleh cinta yang kita berikan, tetapi juga oleh cinta yang kita mau terima.

Mahukan kredit $ 15 untuk perjalanan pertama anda dengan Uber? Klik di sini dan daftar hari ini.

Uber adalah aplikasi mudah alih yang menghubungkan anda dengan perjalanan. Muat turun Uber dan jangan sekali-kali memanggil teksi lagi.

gambar - Kilang Danielle