Apa Yang Kita Maksud Apabila Kita Mengatakan Cinta Adalah Perjalanan, Bukan Destinasi

Anda mungkin pernah mendengarnya dalam bentuk nasihat mabuk dari seorang rakan monogami bersiri, atau melihatnya diabadikan melalui salah satu daripada dua puluhan magnet peti sejuk faux-crochet nenek anda.

Itulah pepatah cinta adalah perjalanan, bukan tujuan.



Ini adalah idea yang cukup mudah untuk membuat kepala anda benar-benar, terutamanya apabila diletakkan di bawah pelangi wol atau diposkan dalam talian sebagai meme #dailyinspirasi. Kita memahaminya, kita dengan senang hati mencari keselesaan dalam memikirkannya, tetapi adakah kita benar-benar mempercayainya?

Cinta, seperti perubahan, adalah salah satu daripada sedikit pemalar kehidupan.

Ini berjalan selari dengan garis masa masing-masing, menggelegak dengan tenang dan tenang sesuka hati, baik dengan senyuman orang asing, halaman buku lama, piksel foto, atau busa kopi pagi Ahad kami.

Ia wujud di luar fizikal kita, sentiasa bergerak, berpusing, dan berpusing - selamanya menggunakan bentuk fungsi lebih.





Untuk melihat cinta sebagai destinasi adalah menjual diri kita secara pendek. Ini akan memantapkan apa yang sememangnya cair; tidak perlu membiarkannya dipegang, hilang, bengkok, atau patah. Bayangkan saja sakit hati yang berulang yang dapat dengan mudah dihindari jika hanya kita meraikan cinta sebagai sungai, bukan kapal - badan yang menggerakkan kita, tanpa henti dari bawah, bukan dengan yang kita lalui dengan segera.

Kami terus mengukir persepsi unik kami mengenai cinta pada pelbagai tonggak yang kami lalui - baik itu orang, tempat, atau prestasi kerjaya. Ketika kita bergerak maju, ketika kita maju - baik secara sosial dan profesional - begitu juga dengan pencapaian ini.

Mereka berbaring di depan, selalu sedikit lebih jauh daripada yang dapat kita jangkau.

Destinasi menunjukkan kedua-duanya turun dari fizikal dan emosi, semacam stagnasi - hujung jalan mana pun yang kita lalui pada waktu tertentu. Apabila kita melihat cita-cita cinta kita yang semakin tinggi sebagai titik untuk dicapai, kita menghadapi risiko untuk benar-benar mencapainya. Hubungan kami yang ada jatuh ke dalam rutin; cinta kita, akan berulang.

Ini menjadi dahaga yang dipadamkan, keinginan yang memuaskan, hasrat mereda.



Untuk terus hidup, kita mesti memastikan bahawa ada ruang untuk berkembang, tempat untuk dituju, dan wilayah baru yang menarik untuk ditemui. Perasaan mesti tetap sedar. Kita mesti memilih untuk jatuh cinta lagi setiap pagi - cari lipatan baru di halaman yang sama, bintik-bintik baru di belakang yang sama, algoritma baru dengan senyuman biasa yang sama.

Kita mesti memastikan bahawa cinta kita tetap menjadi perjalanan.

Anda lihat, mengenai masalah cinta, seperti halnya kebanyakan, waktu dapat mengikat, dan ketika fikiran atau tubuh kita merasa terkekang, naluri pertama kita adalah dengan bebas.

Sepupu saya yang tersayang baru-baru ini sangat cacat dan patah hati setelah pasangannya yang berusia tujuh tahun tanpa henti memutuskan hubungan mereka dua minggu setelah berpindah ke pangsapuri lama yang mereka impikan bersama.

Cinta mereka, walaupun keduanya tulen dan timbal balik, secara bertahap terkumpul dalam rancangan bersama untuk mendirikan rumah tangga. Itu, mereka berdua bersetuju, adalah tujuan mereka. Tetapi kemudian, seperti yang pasti terjadi, mereka mencapainya. Setelah kotak kadbod dibongkar dan dipecah, alat makan dibasuh dan diletakkan di laci atas, pakaian dilipat dan disimpan - mereka dibiarkan dengan kesunyian yang tenang.

Dan, walaupun itu memuaskannya, itu tidak memuaskannya.

Tidak, matanya berkeliaran ke arah tujuan baru - yang dia rasa mereka tidak lagi berkongsi.

Tidak mudah apabila perkara ini berlaku, apabila kita tiba-tiba menyedari bahawa kita mahu dan perlu bergerak lagi. Sejujurnya, ini bukan salah kita. Pembinaan agama / sosial perkahwinan dan harapan yang diharapkan untuk memulakan keluarga pasti akan menimbulkan tekanan. Dan seiring bertambahnya usia kita, hubungan kita tidak mempunyai banyak pilihan selain untuk mengukuhkan atau melengkung di bawah berat badan.

Sebenarnya, saya berpendapat bahawa implikasi perkahwinan memberikan bookend bawah sedar - titik merah yang menyala yang secara senyap-senyap merendahkan kepuasan monogami - mengingatkan kita tentang kematian kita sebelum waktunya.

Secara senyap-senyap berhadapan. Bagaimanapun, kita lebih suka merasa abadi. Kita lebih suka menganggap cinta kita sebagai abadi.

Mungkin inilah sebabnya dalam sejarah baru-baru ini, usia pertengahan perkahwinan untuk masyarakat secara konsisten melambung sekitar tujuh tahun. Sama seperti sepupu saya dan pasangannya, kami menetapkan tujuan, tujuan kami, mencapainya - dan secara semula jadi merasakan dorongan untuk terus maju.

Bagaimanapun, orang-orang secara semula jadi perlu untuk maju.

Inilah sebabnya mengapa cinta, jika ingin bertahan lama, mesti terletak dalam perjalanan, bukan di destinasi; dalam bergerak dua orang ke arah tujuan bersama, bukan dalam tujuan itu sendiri. Ini bukan pertandingan untuk dimenangi, atau tanda yang mesti dicapai. Itu tidak ada di pusat pemeriksaan senarai perkara yang harus dilakukan; ataupun garis lekapan bentuk pajakan.

Ia berjalan selari dengan semua itu, menggelegak dengan tenang dan tenang sesuka hati. Dan yang dapat kami lakukan hanyalah berharap bahawa di mana ia dapat diselesaikan bersama kami, cukup lama untuk kita benar-benar menghargainya kerana apa adanya.

gambar yang dipaparkan - Shutterstock