Apa sahaja yang Anda Lakukan, Jangan Hancurkan Hatiku Dengan Perlahan

Sekiranya anda pernah memutuskan bahawa kami tidak sesuai untuk satu sama lain, dan anda menyedari bahawa apabila anda melihat saya, anda tidak merasakan apa-apa, sila akhiri di sana. Tolong, jangan singkirkan bahu anda dan berpura-pura bahawa ia tidak pernah berlaku. Dan jangan tunggu sehingga anda bercuti untuk memutuskan untuk berpisah dengan saya melalui pesanan teks. Tidak, jangan.


Sering kali saya dapati, adalah bahawa orang tidak mengikuti naluri usus mereka dan walaupun mereka tahu di dalam hati mereka bahawa ada sesuatu yang tidak betul, mereka tetap tinggal. Mungkin mereka tinggal kerana takut atau tidak mahu menyakiti perasaan sesiapa. Atau mungkin mereka tidak mahu bersendirian.

Tetapi, ia akan menjadi lebih teruk jika anda membiarkan perasaan anda menjengkelkan anda.

Lebih menyakitkan dengan memberitahu mereka bahawa semuanya baik-baik saja sehingga sesuai dengan anda. Rasa sakit lebih teruk apabila anda menunggu sehingga anda tidak dapat mengawal diri anda lagi dan semuanya keluar dari mulut anda pada saat-saat terakhir. Sakit lebih teruk apabila anda perlahan-lahan membiarkan mereka membenci anda juga. Saya tahu secara langsung, kerana saya pernah menjadi orang yang menyakitkan.

Anda tahu, saya tahu ada yang tidak kena ketika kita berkumpul. Bendera merah terus muncul entah dari mana dan saya tahu suatu hari, saya perlu berlari. Tetapi sebaliknya, saya mengabaikan usus saya. Saya tidak menghiraukan bendera merah. Dan saya mengabaikan perasaan saya sendiri. Dia tidak tahu bagaimana perasaan saya.

Dan itulah yang saya buat Saya patah hati perlahan-lahan. Saya membiarkannya terungkap dalam gerakan perlahan sehingga, kami tidak mempunyai apa-apa kecuali selamat tinggal dan berpelukan setengah hati.

Dan itu menyakitkan kerana saya tidak pernah bermaksud menyebabkan seseorang sakit. Saya tidak pernah bermaksud menyakiti sesiapa. Tetapi, saya akhirnya menyakiti kami berdua.


Sebenarnya, saya takut. Takut dia akan marah. Takut dia akan membenci saya. Takut dia akan memukul saya dengan api dalam kata-katanya. Tetapi, bukannya membuat sesuatu menjadi lebih baik dengan berpisah dengannya atau memberitahunya masalah yang saya hadapi, saya menunggu untuk menguji air hingga ia berada jauh. Saya melakukannya dan kemudian saya bersembunyi.



Saya rasa anda boleh memanggil saya pengecut. Saya lari dari tanda-tanda konfrontasi, dan saya membenci hujah. Tetapi, ini semua dapat dielakkan sekiranya saya melakukannya lebih awal tanpa ragu-ragu. Menunggu menjadikan semuanya sakit lebih banyak, dan rasanya seperti luka masin.


Oleh itu, kepada orang yang seterusnya dengan saya, jika anda merasa perlu menunggu hanya untuk 'menyelamatkan saya dari kesakitan', jangan. Lakukan dengan pantas dan buat saya seperti bandaid. Apa sahaja yang anda lakukan, jangan hancurkan hati saya perlahan-lahan.

Hati saya bukan gelang getah yang boleh dilenturkan ke bahagian perut saya lagi. Sebenarnya, hati saya rapuh seperti sehelai kertas dan ia mungkin pecah dua. Sekurang-kurangnya jika anda melakukannya dengan pantas, ia tidak akan menyakitkan.