Apabila Orang Bertanya Mengenai Hari Terburuk dalam Hidup Saya, Saya Akan Selalu Memikirkan Anda

Tuhan & Manusia


Sekiranya anda bertanya kepada saya mengenai hari terburuk sepanjang hidup saya, saya boleh menunjukkan tiga hari. 2 pengebumian dan hari saya meninggalkan anda.

Segala-galanya menjelang saat itu seperti saya menjalani kehidupan yang bukan milik saya yang jauh dari rumah. Hampir seperti filem yang tidak nyata.

Anda memasuki hidup saya dengan begitu tidak dijangka. Dan secepat anda datang, begitu cepat saya pergi. Mengekalkan hanya beberapa bulan kenangan yang masih kelihatan begitu jelas di fikiran saya.

Tetapi hari terakhir bersama adalah sesuatu yang akan menghantui saya.


Saya ingat bangun di tempat tidur anda setelah berjaga-jaga hanya duduk di dapur anda. Menatap kertas kosong yang berjuang untuk mengartikulasikan sejauh mana maksud anda terhadap saya. Adakah terdapat kata-kata yang jelas dalam kamus bahasa Inggeris yang benar-benar dapat menyampaikan bahawa saya lebih menyayangi anda daripada orang lain dan saya tidak dapat membayangkan hidup saya tanpa anda? Tetapi dalam 48 jam akan datang, itulah yang akan menjadi kenyataan saya.



Saya bangun dan awak mencium dahi saya seperti yang anda alami setiap hari.


Terdapat keheningan yang menakutkan ketika kami berjalan. Apa yang tidak kami katakan sudah berakhir. Sebagai gantinya, kita berpegang pada jam-jam terakhir yang dapat kita muat dalam seberapa banyak yang saya suka dan ciuman yang mungkin. Anda meraih tangan saya di seberang meja dan hanya memerahnya.

Saya mula berkemas dan kami hanya berbaring di atas katil saya di sebuah pangsapuri kosong pada hari kami berdua takut di sini.

'Bolehkah anda menulis surat kepada saya sebelum saya pergi,' kataku.


Dan kami saling menyerahkannya membacanya di bilik yang berasingan.

Yang tidak anda ketahui ialah saya berdiri di seberang pintu, mendengar tangisan sambil menjerit dan memerhatikan ketika anda keluar dengan air mata panas di wajah anda sambil memeluk saya. Saya melihat jam sudah tiba masanya.

Saya meninggalkan sebuah pangsapuri yang terasa lebih seperti rumah daripada bandar kecil tempat saya dibesarkan. Pada saat itulah saya menyedari bahawa rumah tidak akan pernah ditentukan oleh tempat lagi melainkan orang.

Anda mengambil beg pakaian saya dan kami berjalan sedikit lebih perlahan daripada yang biasa kami lakukan. Kami berjalan melewati panggung wayang yang pertama kali kita buat. Yang tidak anda batalkan, walaupun anda sakit. Kami berjalan melewati bar dan kelab kegemaran kami dan tempat yang biasa kami pergi pada jam 3 pagi untuk makan.

Kemudian kami sampai di stesen bas dan kami hanya duduk di situ sambil menangis.


'Mengapa ia harus berjalan begitu cepat,' Saya masih dapat mendengar suara anda mengulangi kata-kata itu. 'Saya mencintaimu,' dan saya tahu anda bermaksud begitu.

Saya menaiki bas terakhir tidak mahu melepaskan tangan anda kemudian duduk di tepi tingkap sehingga saya dapat melihat anda.

Semasa kami menarik diri dan membelok ke sudut, aku menoleh ke belakang menyaksikan kamu jatuh berlutut dengan baju sejuk biru yang sama yang aku pakai di sekitar rumah.

Sahabat baik anda memanggil beberapa jam selepas saya pergi, 'Saya tidak pernah melihatnya dalam keadaan begitu. Dia benar-benar mencintaimu, anda tahu. Kita semua melakukannya. '

Saya menahan air mata di lapangan terbang. Dan terus menoleh ke belakang. Sekiranya hidup saya hingga ke tahap ini dengan beberapa orang asing menyerupai setiap filem, anda pasti berada di sana. Dan saya terus melihat ke belakang berfikir mungkin.

Saya mendarat di New York dan saya tidak mahu turun. Saya tidak bersedia untuk kembali ke kehidupan saya lagi.

Tetapi saya berjaya. Dan setiap hari saya bangun, saya membelok ke kiri saya iri dengan masa anda berbaring di sebelah saya.

Walaupun cinta yang mungkin kita rasakan dan temui semasa kita tinggal di kota kecil yang sama penuh dengan jalan-jalan berbatu, saya rasa ia tidak cukup kuat.

Dan dengan air mata di mata saya, saya tahu ia akan datang ketika saya mendengar suara anda melalui telefon, 'ini tidak logik Kirsten. Saya melakukan yang terbaik untuk kami berdua Saya sayang awak. '

Buat pertama kalinya, saya tidak mengatakannya lagi kerana jika ada satu perkara yang saya tahu mengenai cinta dan hubungan, anda tidak akan melepaskan orang yang anda sayangi dan anda tidak berhenti bertengkar.

Saya tidak pernah tahu patah hati sehingga tahap itu. Saya tidak pernah tahu ketiadaan seseorang dalam hidup anda boleh meninggalkan anda dengan lubang di hati anda yang sakit secara fizikal.

Saya tidak tahu apa yang perlu disalurkan kepada kesakitan ini. Rakan-rakan saya menyaksikan ketika saya merosakkan diri pada musim panas itu saya berusia 21. Menjemput saya dari setiap lantai bilik mandi kerana kata-kata yang kabur menjadi dialog biasa. Sebagai vodka lurus tanpa pengejar sakit lebih sedikit daripada rasa sakit dalam diri saya.

Semua orang menyaksikan dengan baik bahawa tidak ada yang dapat dikatakan oleh orang lain untuk menjadikannya lebih baik.

Kerana apabila orang yang dapat memperbaiki semua ini adalah orang yang menyebabkan semua kesakitan ini tidak ada jalan untuk kembali. Tidak ada cara untuk mematahkan hati yang hancur. Anda baru belajar berfungsi.

Saya menaiki kapal terbang beberapa bulan kemudian. Saya perlu kembali dengan alasan yang tidak dapat saya jelaskan. Saya perlu berjumpa dengan anda. Saya perlu merasakan bahawa jarak antara kami bukan hanya kerana lautan. Dan ketika saya berdiri di hadapan anda dan merasakan dunia jauh ketika itulah saya tahu.

Semasa anda memberitahu saya, anda sama sekali tidak pernah mencintai saya, ketika itulah saya tahu.

Semasa anda bertanya kepada saya bagaimana saya masih boleh mencintai awak setelah semua yang anda lalui, sebenarnya saya tahu itu nyata kerana saya tidak membenci anda. Saya mencium selamat tinggal dan awak berasa seperti orang asing. Saya menaiki penerbangan dengan tertanya-tanya adakah saya membuang semua yang ada di akaun periksa saya untuk mendengar sendiri perkara ini yang masih saya tempuhi sudah berakhir.

Tetapi perjalanan kali kedua bukan hanya mengenai penutupan. Perjalanan itu adalah untuk meletakkan semua yang saya tinggalkan dalam diri saya, menjadi orang yang sangat saya percayai dan sayangi.

Tetapi saya belajar. Saya tahu betul jika saya cukup mencintai seseorang untuk menaiki kapal terbang dan terbang melintasi lautan, mungkin suatu hari seseorang akan melakukan itu untuk saya.

Dan dalam sekotak surat yang saya tulis pada masa kami terpisah, yang terakhir berkata, 'jika anda membiarkan saya pergi untuk kali kedua, saya tidak akan pernah kembali.'