Mengapa Perwatakan Lebih Penting Daripada Keperibadian (Dan 3 Kelayakan Yang Diperingkat Semua Orang 'Harus Memiliki)

StockSnap / Ian Schneider


Penulis drama, novelis, dan penulis cerpen William Somerset Maugham pernah berkata (atau menulis), 'Apabila anda memilih rakan anda, jangan berubah pendek dengan memilih keperibadian daripada watak.' Apabila saya memikirkan petikan ini, saya sering tergerak untuk menegaskan bahawa kedua - 'keperibadian yang baik,' dan 'watak yang baik,' tidak saling eksklusif.

Namun, ketika kita masih muda (er), saya percaya bahawa walaupun keduanya saling berkaitan, terdapat perbezaan yang berbeza antara watak dan keperibadian. Perwatakan adalah mengenai perspektif moral dan etika moral kita - beberapa di antaranya bersifat peribadi dan budaya; sebahagiannya bersifat universal. Keperibadian lebih kepada manifestasi luaran dari diri individu, berdasarkan bagaimana anda melihat diri anda sendiri dan bagaimana orang lain melihat anda.

Desakan definisi keperibadian yang merangkumi 'manifestasi bagaimana anda melihat diri anda sendiri dan bagaimana orang lain melihat anda' adalah salah satu cara untuk membezakannya dari watak dalamrasa murni. Perwatakan, mungkin dapat dilihat oleh orang lain dan mungkin dipengaruhi oleh orang lain, tetapi tidak begitu jelas seperti keperibadian.

Mungkin keperibadian selalu diketahui oleh orang lain tetapi watak tidak; mungkin keperibadian adalah apa yang kitatunjukdalam terang, sedangkan watak adalah apa yang kitaadalahdalam cahaya dan gelap.


Sekiranya perkara di atas benar - keperibadian adalah ke arah luar, sementara watak berada di dalam - maka ia akan membuat argumen yang kuat bahawa keperibadian adalah sekunder daripada watak dalam menilai seseorang. Kedua-dua konsep ini tidak mudah atau ringkas atau sempit. Tetapi saya fikir jika anda bertanya kepada kebanyakan orang merekamahuuntuk menghargailebih banyak lagiantara kedua - kebanyakan orang akan mengatakan watak.



Tetapi apa yang orang katakan dan apa yang mereka lakukan tidak selalu sama. Oleh itu, dalam memikirkan keperibadian dan watak, pertimbangkan sifat-sifat yang mungkin kita gunakan untuk menggambarkan masing-masing. Contohnya, dengan menggunakan ujian Myers-Briggs yang popular, seseorang mungkin mempunyai keperibadian yang introvert atau ekstrovert, atau lebih cenderung kepada pemikir atau pemikir. Sebenarnya tidak ada bahaya moral yang mungkin berlaku pada kebanyakan personaliti. (Saya katakan 'paling banyak' kerana kita harus meninggalkan ruang untuk orang luar - sociopath, misalnya.)


Tentunya seseorang mungkin menganggap keperibadian membosankan. Tetapi mencari keperibadianmembosankan,atau jenis yang tidak memuji anda, adalah soal selera. Perwatakan, walaupun budaya dan masyarakat harus dipertanggungjawabkan, memiliki kesepakatan yang jauh lebih universal mengenai apa yang membentuk abaiksatu. Kejujuran, kesetiaan, kesopanan, berhemah, dll.

Sudah tentu jika kitahanyapertimbangkan watak keluarga, rakan, orang lain yang penting, dan seluruh 'orang kita', dan menjadikan keperibadian mereka tidak penting, kita kehilangan sebahagian besar dari apa yang menjadikan mereka,mereka.


Tetapi dalam memilih orang yang akan kita bagikan kehidupan dan masa kita, seperti Maugham, saya rasa kita tidak boleh memilih keperibadian daripada watak. Saya akan mengatakannya berbeza dari Maugham walaupun; Saya akan katakan ketika memilih rakan anda, ingat bahawa keperibadian penting,tetapi watak lebih penting.

Dalam memikirkan kepentingan watak dan bagaimana kita memilih 'orang kita,' saya memikirkan tiga kualiti yang sangat diremehkan, tetapi sebenarnya adalah beberapa kualiti terbaik yang harus dicari dalam diri seseorang:

1. Kebolehpercayaan

Semakin tua saya, semakin saya menghargai kebajikan yang sering diabaikan ini. Kebolehpercayaan adalah tentang melakukan apa yang anda katakan akan anda lakukan. Ini merangkumi kejujuran tetapi melangkaui kebolehpercayaan. Ia mungkin terdengar seperti sesuatu yang biasa tetapi jika anda memikirkannya, dari perkara kecil seperti pembatalan pada saat-saat terakhir, hingga tidak sepenuhnya muncul ketika orang benar-benar memerlukan anda, kebolehpercayaan tidaklah biasa seperti yang seharusnya. Tetapi apabila anda boleh bergantung pada seseorang, peganglah mereka.

2. Kesungguhan

Anda mungkin pernah mendengar ungkapan itu, 'Anda rata-rata dari lima orang yang paling banyak anda habiskan bersama.' Saya memandang serius ungkapan itu dalam hubungan saya. Saya suka mempunyai rakan yangmelakukan perkara. Orang yang bermotivasi dan beraktiviti sendiri juga paling yakin, dan semuanya berjangkit. Orang-orang yang bermatlamat berjalan bersama orang-orang yang mempunyai tujuan, dan seringkali semasa kegagalan dan kekecewaan, mereka berada di sana untuk mengangkat satu sama lain. Pastikan orang anda mempunyai tujuan.


3. Kebaikan

Tidak kira berapa kali kepentingannya ditekankan, kebaikan tidak pernah dianggap serius seperti yang seharusnya. Dengan kebaikan, saya tidak bermaksud 'kebaikan' - itu sering menjadi kesalahan orang. Orang yang 'baik' boleh menjadi tidak baik. Orang baik mungkin tidak 'baik'. Dengan kebaikan, maksud saya empati, kemurahan hati, 'cinta dalam tindakan,' dan menolong orang yang memerlukan. (Kita semua memerlukan.) Kebaikan dalam banyak cara, adalah kualiti yang dimiliki seseorang,hampirmenebus mereka dari kualiti negatif yang mungkin mereka miliki. Bersikap baik, dan carilah kebaikan pada orang yang anda inginkan di sekitar anda dalam jangka masa yang singkat ini.