Mengapa Orang Berwarna Menggembirakan Orang Putih?

Vimeo / Kato


Saya, seperti banyak orang warna lain, mengolok-olok orang kulit putih (banyak). Saya tidak meminta maaf kerana melakukan ini. Anda menjadi putih dalam dunia hak istimewa putih global, dan saya menjadi kurang beruntung kerana itu. Oleh itu, secara lalai, saya dapat mengolok-olok orang kulit putih sebanyak yang saya mahukan. Sahabat saya yang berkulit putih memberitahu saya bahawa mereka tidak mempunyai masalah dengan ini. Itu adalah jenaka. Adakah anda terlepas? (Saya mempunyai lebih daripada satu rakan berkulit putih. Dan setelah saya menerangkannya, jenaka itu tidak lagi lucu. Lame.) Komedi perkauman, sama ada formal atau tidak rasmi, mempertimbangkan dinamika yang terlibat dalam humor sebagai alat kelangsungan hidup dalam dunia identiti, keistimewaan, dan kekurangan.

Dua hari Ahad yang lalu, saya melihat Dave Chappelle LIVE di Chicago. Saya telah menjadi peminat Chappelle selama bertahun-tahun dan tidak pernah berpeluang untuk melihatnya secara langsung sehingga ketika itu, saya lebih teruja. Walau bagaimanapun, jangan tanya saya - telefon bimbit kami dimasukkan ke dalam kes yang tidak dapat dihancurkan di pintu masuk tempat, jadi tidak ada gambar yang diambil. Anda hanya perlu mengambil perkataan saya: Chappelle masih faham. Mungkin tidak sebanyak yang biasa, tapi dia pasti masih dapat.

Chappelle, seperti banyak pelawak kulit hitam, memusatkan banyak komedi pada perlumbaan. Humor perkauman, jika dilakukan dengan benar, memiliki kemampuan untuk memiliki lebih banyak komentar sosial dan potensi perlawanan daripada penyelidikan akademik. Ini bukan idea baru, tetapi pelawak seringkali melakukan tugas ganda sebagai intelektual awam. Chappelle adalah salah satu pelawak tersebut. Dari terkenalnya ' rancangan perkauman 'Skit ke' pembayaran balik / Wang hitam Skit, Chappelle telah mendidik minda yang penuh perhatian di negara ini dan, dan mungkin lebih baik daripada kelas kolej budaya mana pun.

Humor perkauman, jika dilakukan dengan benar, memiliki kemampuan untuk memiliki lebih banyak komentar sosial dan potensi perlawanan daripada penyelidikan akademik.

Walau bagaimanapun, kebenaran humor, dan ini terutama berlaku dalam humor perkauman, dan khususnya dalam komedi Chappelle, adalah bahawa anda boleh kehilangan makna sosial dari jenaka tersebut. Sudah tentu, bukan hanya satu makna sosial dalam satu jenaka. Terdapat banyak tafsiran yang digunakan untuk menyimpulkan komen sosial yang dibuat dalam satu jenaka, dan juga bergantung pada lensa yang berbeza.


Tetapi ada cara baik dan buruk untuk melakukan pengurangan komen sosial. Ikuti skit reparasi Chappelle di mana dia memperlihatkan orang kulit hitam miskin yang membeli barang-barang yang kelihatan tidak masuk akal (dan stereotaip) dengan pemeriksaan pemulihan. Adakah untuk mengolok-olok orang kulit hitam dan miskin? Atau mengenai membuat komentar mengenai persepsi bagaimana Amerika memandang orang kulit hitam dan miskin, dan persepsi mereka tentang apa yang akan terjadi sekiranya pembaikan dilakukan kepada orang kulit hitam Amerika? Salah satu tafsiran ini memungkinkan lebih banyak nuansa pada komen sosial daripada yang lain. Salah satu penafsiran ini memungkinkan untuk mendekonstruksi komedi Chappelle sebagai lebih daripada teks sederhana yang semakin melucutkan hak orang yang dilucutkan.



Namun, tidak mahu melepaskan diri dari sudut premis, mengapa humor perkauman (seperti Chappelle) penting untuk memahami realiti sosial orang-orang yang berwarna? Adakah semudah penggunaan humor dalam membuat komen sosial? Adakah humor adalah alat kelangsungan hidup bagi orang yang berada dalam kedudukan yang kurang bernasib baik dari segi pengertian akal dan dapat menangani kenyataan diskriminasi dan prasangka yang sangat keras? Ini mungkin kedua-dua perkara ini. Tetapi ada juga dinamika lain yang terlibat dalam mengolok-olokpenindas.


Oscar Wilde memberi kami gambaran tentang alasan menggunakan humor untuk membuat komen sosial di luar alasan yang jelas untuk bertahan hidup dan membuat pemerhatian umum. DalamThe Nightingale dan Rose, Wilde menulis, 'Jika anda ingin mengatakan yang sebenarnya kepada orang lain, buat mereka ketawa, jika tidak, mereka akan membunuh anda.' Itu nampaknya sesuai dengan idea bahawa humor perkauman menyediakan cara untuk mengatakan perkara-perkara yang dalam perbualan sopan - dan bahkan dalam percakapan intelektual - kita mungkin sukar untuk mengartikulasikan. Lebih senang ditertawakan Jenaka Aamer Rahman mengenai peristiwa bersejarah yang harus berlaku agar perkauman terbalik menjadi pengalaman sebenar, dan untuk menyimpulkan bahawa perkauman tidak bermaksud bertanya kepada orang kulit putih, 'Mengapa anda tidak boleh menari?' daripada mencerna teori ras dan sejarah sosial, yang pada dasarnya mengatakan perkara yang sama (dan bahkan dengan bukti statistik untuk menyokong tuntutan tersebut).

'Sekiranya anda ingin mengatakan yang sebenarnya kepada orang lain, buat mereka ketawa, jika tidak, mereka akan membunuh anda.'

Selain menawarkan kelangsungan hidup, cara membuat akal, dan kemampuan untuk mengungkapkan kebenaran tersembunyi, humor perkauman juga terletak secara sosial dalam pengalaman bersama. Jazmine Hughes membincangkan hal ini dalam karya hebatnya awal tahun ini, “ Berapa Banyak Orang Putih Yang Diperlukan Untuk Menghancurkan Lelucon Yang Baik ? Hughes juga membincangkan bahawa ruang perkongsian pengalaman perkauman humor untuk orang-orang kulit berwarna, telah menjadi pilihan bersama oleh orang kulit putih yang mengolok-olok orang kulit putih. Oleh itu, timbul persoalan sama ada dan bagaimana humor perkauman dapat terus menjadi alat perlawanan sosial, ketika orang-orang istimewa menggunakannya untuk menentang mereka sendiri. Pada dasarnya, adakah orang kulit putih yang mengolok-olokkan orang kulit putih menawarkan bantuan untuk bertahan hidup, membuat rasa, bercerita kebenaran, dan berkongsi pengalaman untuk orang-orang yang berwarna?


Seseorang boleh berpendapat bahawa humor perkauman yang dikongsi bersama, terutama ketika orang kulit putih menyukai jenaka yang menjadikan orang kulit putih sebagai bahan jenaka, menawarkan ruang di mana jambatan sosial dapat dibina antara pengalaman orang-orang kulit putih dan orang kulit putih. Tetapi juga dapat dikatakan bahawa ruang berubah sebagai alat pengalaman bersama bagi orang-orang warna ketika orang-orang istimewa mengolok-olok hak istimewa, dalam apa yang sebelumnya merupakan humor yang merugikan.

Di satu pihak, ini mungkin bermaksud bahawa ruang berdasarkan pengalaman bersama berubah menjadi lebih daripada bagi mereka yang mengalami sistem diskriminasi - untuk memasukkan mereka yang dapat memilih untuk berempati. Dengan cara ini, mudah untuk memisahkan orang kulit putih yang 'turun' dan mereka yang 'tidak mendapatkannya', iaitu mereka yang tidak dapat anda bawa ke pertunjukan Chappelle dengan anda. Tetapi ia juga bermaksud bahawa orang-orang warna membuka ruang untuk menjadi tempat hanya untukmengolok-olok orang kulit putih yang tidak mengerti, daripada membuat komen mengenai keseluruhan sistem dan keistimewaan keputihan - itusemuaorang kulit putih mendapat keuntungan dengan mengorbankan orang kulit berwarna.

Dengan kata lain, bahkan ruang yang dibuat untuk perlawanan, mengatakan kebenaran, dan pengalaman bersama dapat menjadi situs di mana keputihan dapat diberikan hak istimewa. Dan dalam konteks ini, keputihan hanya perlu disertai oleh kumpulan neoliberal tertentu, 'Saya sangat menyukai album Drake' yang penuh dengan perjuangan.

Dengan kata lain, bahkan ruang yang dibuat untuk perlawanan, mengatakan kebenaran, dan pengalaman bersama dapat menjadi situs di mana keputihan dapat diberikan hak istimewa.

Sekarang, saya rasa sangat bagus orang kulit putih mengolok-olok orang kulit putih. Ini tentu membuat saya kurang malu apabila saya secara keliru mengirim 'lelucon hitam' kepada rakan kulit putih melalui teks, atau berkongsi artikel yang sangat relevan (tetapi mungkin kebanyakannya kepada orang-orang yang berwarna). Dan tentunya lebih baik daripada perkauman yang berlaku apabila 'keseronokan' dibuat dari orang-orang yang berwarna. Ya, kita boleh membuat lelucon (bertentangan dengan e-mel yang saya terima dari MRA putih di peti masuk saya), tetapi atas sebab tertentu, jenaka yang mensasarkan kita sepertinya selalu datang dari sisi dehumanisasi.


Tetapi saya juga cukup berhati-hati untuk mengetahui bahawa humor perkauman - yang melakukan perkara yang sangat luar biasa untuk komen sosial dan intelektualisme masyarakat - semestinya bosan dengan potensi keputihan untuk menata semula dirinya sendiri dan meneruskan hegemoni di zaman baru, dan ya, walaupun dalam humor ; walaupun 'itu hanya gurauan.' Seperti yang telah kita pelajari, lelucon, terutama yang diceritakan oleh pelawak, adalah alat yang kuat yang dapat dengan sebaik-baiknya, memaksa negara untuk melihat pantulannya dalam pencahayaan yang tidak menarik, dan bahkan membuat pernyataan yang bernas dan kuat yang memberi kekuatan kepada orang yang tidak berpihak.

Oleh itu, bagaimana kita mencegah berlakunya jenaka perkauman yang kuat? Atau yang lebih penting, jangan membuat humor perkauman sebagai laman istimewa untuk jenis orang kulit putih tertentu? (Ya, pendengar Drake, saya masih melihat anda.) Saya tidak begitu pasti. Tetapi saya rasa ia bermula dan diakhiri dengan humor dan membuat lawak perkauman baru yang baik yang menyedari ruang humor perkauman baru di mana lelucon 'putih-putih-putih' (Ha!) Berleluasa. Pelawak dan kita yang cuba menjadi lucu dalam kehidupan seharian kita dari segi perlumbaan, harus membuat lelucon yang lebih pintar. Jenis lelucon yang disedari oleh orang kulit putih 'bawah', 'Wow, itu lucu dan berwawasan dan jenaka itu mengejek saya. Bukan sebilangan orang kulit putih yang lain. Lelucon itu mungkin merupakan penentangan terhadap penindasan kaum. '

Adapun orang kulit putihsiapa yang tidak mengerti, baiklah, anda mungkin menjumpainya di ruangan komen sebuah artikel mengenai humor perkauman (atau apa sahaja mengenai bangsa, mungkin) menjerit beberapa versi, 'Sekiranya anda menulis ini mengenai orang kulit hitam / orang kulit berwarna, itu akan menjadi perkauman !!! ' Atau paling tidak, memberitahu pengarang sesuatu tentang bagaimana dia harus kembali ke Afrika. Menguap. Izinkan saya meneka, #AllJokesMatter, bukan?