Mengapa Kita Selalu Membuat Cinta Terlalu Rumit?

Setelah beberapa tahun menjadi bujang, refleksi diri telah memberi sedikit pengajaran kepada saya mengenai diri saya dan apa yang saya mahukan dan yang sama juga tidak saya mahukan. Apabila menyentuh topik apa yang saya mahukan dari hubungan, saya tidak boleh mengatakan bahawa saya tahu siapa yang saya mahukan atau bagaimana rupa 'lelaki impian' saya, atau apa yang diperlukan untuk mencari nafkah atau dipanggil.

Tetapi saya tahu dua perkara: saya tidak mahu menyelesaikan, dan saya mahukan kesederhanaan.



Ramai rakan saya mengadu tentang teman lelaki mereka dan betapa menjengkelkannya mereka dan bagaimana mereka berdebat mengenai perkara x, y dan z dan bagaimana hubungannya tidak ke mana-mana - saya tidak menginginkannya. Ramai orang takut bersendirian - dan jangan salah faham, saya juga takut. Ketakutan untuk menjadi tua sahaja memakan saya dan membawa saya kepada perkara-perkara yang mengerikan seperti menghabiskan berjam-jam menyapu Tinder, tetapi saya tidak akan dapat menyelesaikannya. Saya terlalu banyak melabur, terlalu banyak untuk diberikan.

Kemudian ada gadis-gadis yang saya kenali yang tinggal di monoton hubungan hanya mendapat keuntungan dari aliran hadiah mahal yang berterusan: beg tangan, barang kemas, hujung minggu - hanya untuk berpusing dan mengadu bahawa mereka berpendapat atau dia tidak memberikan perhatian yang cukup kepadanya, atau beberapa pertanyaan lain. Saya juga tidak mahu. Semasa saya bersama seseorang, saya mahu bersama mereka 100%. Saya ingin bercakap hanya dengan baik, kata-kata cinta tentang mereka dan memaparkannya ke dunia dan menyiarkan gambar selfie pasangan Ahad yang sakit.

Apa yang saya maksudkan ketika saya mahu menginginkan kesederhanaan adalah sangat mudah. Begitu banyak orang bercakap tentang mahu a cinta yang menjadikan dunia mereka terbalik, menjadikan segala yang lain kelihatan kusam dan biasa, dan membakar hati mereka. Saya tidak mahukan cinta semacam itu. Saya mahukan cinta yang membuat dunia saya teratur, yang membuat kusam dan biasa menarik, dan yang membungkam renungan hati saya.

Saya mahukan cinta yang sederhana. Cinta yang ada ketika saya pulang dari hari yang panjang di tempat kerja untuk menyambut saya dengan pelukan dan senyuman; cinta yang tidak redup dengan melihat saya mabuk, tanpa solekan pada hari Sabtu pagi; cinta yang membuat saya merasa lengkap, tanpa mengira jarak.

Saya mahu lelaki yang memberi saya cinta semacam itu juga sederhana. Saya tidak memerlukan udara dan rahmat; Saya tidak memerlukan berlian, bunga atau hadiah. Saya hanya memerlukan seseorang di sana, untuk meraikan kejayaan saya, menimbangkan kerugian saya dan segala yang lain di antara saya.

Sebagai balasannya, saya akan memberikannya perkara yang sama: cinta yang sederhana dan tidak rumit. Saya akan merasa bangga dengan kejayaannya, menyembunyikan rasa sedih saya di atas kerugiannya dan berada di sana setiap hari untuk menjalani hidup saya dengannya. Saya akan bercakap baik tentang dia, akan melaburkan kepadanya semua yang saya ada dan memberi saya hati saya.

Mungkin saya melihat dunia secara serentak melalui mata sinis dan berwarna merah, atau mungkin jenis cinta yang sederhana tidak ada, tetapi sama ada ia wujud atau tidak, saya akan menunggunya, walaupun ini bermaksud saya akan menunggu selama-lamanya.





gambar yang dipaparkan - Shutterstock