Mengapa Kita Jatuh Cinta Dengan Orang Yang Paling Menyakitkan Kita?

Shutterstock

Sepanjang hayat saya, saya yakin dapat mengatakan bahawa saya telah jatuh cinta dua kali, dan kedua-dua cerita berakhir dengan cara yang sama. Kedua-dua lelaki mempunyai persamaan seperti berasal dari sekolah rendah dan menengah yang sama, mempunyai penampilan yang baik, atau sekurang-kurangnya itu adalah definisi saya tentang 'tampan', mempunyai banyak perhatian wanita, termasuk saya, dan yang terakhir, mereka mematahkan saya hati.



Saya jatuh cinta pada usia yang sangat muda. Anda mesti berfikir bahawa bagaimana seseorang di usia 12 tahun dapat mengetahui apa itu cinta. Saya tahu itu cinta kerana saya mengambil masa 5 tahun untuk mengatasi lelaki ini, cinta pertama saya. Kami saling mengenali ketika berusia 10. Kami banyak bertengkar ketika saling bertemu, kami tidak pernah dapat bergaul dan kami tidak pernah teragak-agak untuk menyusahkan yang lain. 2 tahun berlalu dan keadaan berubah. Banyak yang mengatakan bahawa itu adalah cinta anak anjing, anak-anak kecil mulai memperhatikan tentang berlainan jantina dan perasaan keterasingan berubah menjadi kesukaan. 'Buli' masih berlanjutan tetapi motifnya berbeza, lebih suka menarik perhatian orang lain. Dia melakukannya dengan baik kerana saya jatuh cinta. Telefon bimbit tidak mudah didapati pada masa itu semasa kami dan ia sangat menyeronokkan, memandangkan dia berusaha untuk memanggil saya secara diam-diam, memandu saya keluar selepas pelajaran kami, menyertai aktiviti yang sama sehingga kami dapat meluangkan masa antara satu sama lain secara diam-diam . Seperti yang saya mahukan untuk menjadi 'bahagia selamanya', datanglah seorang gadis yang tinggi, kecokelatan dan sangat cantik, yang kebetulan menjadi salah satu rakan terdekat saya pada masa itu, berjaya menawan hatinya dan itulah akhirnya di antara kita. Hati saya hancur dan saya sering menangis untuk tidur, bermimpi dia akan kembali suatu hari nanti. 4 tahun kemudian, mereka berpisah dan masa tidak berpihak kepada saya kerana saya bertemu dengan seseorang yang baru, seseorang yang banyak mengingatkan saya kepadanya.

Saya mendaftar di kuliah dan saya bertemu dengan seseorang yang sangat menyerupai saya, yang menyeronokkan dan sangat menawan. Dia adalah lelaki yang boleh bercakap. Dia mempunyai lidah yang dapat berbicara ke hati seorang gadis. Dia mempunyai mata yang dapat memikat seseorang hanya dengan melakukan kontak mata. Dia boleh menyanyi dan berseronok dengan gitar. Dia pintar dan dia tahu bermain dengan perasaan. Saya sedar bagaimana dia seperti seorang tetapi saya tetap mahu bersamanya. Namun, dia terikat ketika saya pertama kali mengenalnya sehingga masa tidak menyebelahi kami.

Setahun kemudian, mereka berpisah. Saya mengambil masa beberapa bulan kemudian untuk memberitahunya bagaimana perasaan saya. Saya ingat ia menakutkan kerana ini adalah kali pertama saya memberitahu seorang budak lelaki bagaimana perasaan saya terhadapnya. Saya teringat setelah menulis surat sekolah lama kepadanya, reaksinya disiarkan dengan tweet, kerana dia menganggap itu adalah jenaka April Mop. Saya tidak menyalahkannya kerana saya menghantarnya beberapa hari sebelum 1 April 2012. Pada masa itu, saya menyedari bahawa dia tidak mempunyai perasaan yang sama seperti saya terhadapnya. Siapa yang boleh menyalahkannya kerana dia baru sahaja putus beberapa bulan sebelumnya tetapi saya memang patah hati kerana saya fikir kita mempunyai hubungan. Beberapa hari kemudian, dia menghubungi saya dan meminta saya keluar. Kami mula berpacaran dan ia berlaku.

Malangnya, perkara baik selalu berakhir bagi saya. Dia fikir hasrat saya untuk menipu tidak cukup kuat untuk saya mengambil sesuatu yang tidak betul. Dia melihat seorang gadis lain dan menghantar SMS ke belakang saya. Perkara yang sama berlaku berulang kali, hanya kali ini, saya lebih tua dan saya lebih beremosi daripada kali terakhir. Saya menangis untuk tidur setiap malam selama berbulan-bulan, dan saya dapat memahami sebab saya berasa seperti ini berulang kali.





Jatuh cinta banyak mengajar saya. Namun, ini membuat saya berfikir dan bertanya kepada diri sendiri mengapa saya membiarkan diri saya menjalani kitaran yang sama dua kali, kerana mengetahui bahawa saya sangat menderita pada kali pertama. Setelah banyak berfikir, saya menjumpai jawapan untuk soalan saya - mengapa kita jatuh cinta dengan orang yang paling sering menyakitkan kita? Saya sedar bahawa saya tidak boleh lari dari kenyataan bahawa saya terus-menerus mencari cinta itu dan hubungan yang sangat tidak sempurna yang telah membutakan saya daripada menjadi bersih dengan diri saya bahawa cinta bukanlah seperti yang saya sangka. Jatuh cinta dan dicintai oleh seseorang lebih daripada sekadar bersabar, baik hati dan memaafkan. Tidak, saya tidak bermaksud bahawa seseorang harus menyalahkan dirinya sendiri atas semua perkara yang salah dalam hubungan tersebut. Saya mengatakan bahawa saya terus jatuh cinta dengan orang-orang yang tidak sesuai untuk saya dan sebaliknya. Mungkin pelajaran pertama tidak cukup menyakitkan untuk saya belajar banyak daripadanya. Namun, pada kali kedua, saya mengajar bahawa saya membiarkan orang-orang ini menyakiti saya. Saya terdedah kepada kecederaan yang tidak sepatutnya berlaku. Saya perlu mencari dan mengenali diri saya terlebih dahulu supaya saya dapat mengelakkan semua ini berlaku, maka saya bersedia untuk jatuh cinta dan dicintai oleh separuh saya yang lain. Hanya dengan itu, saya benar-benar tahu siapa dan apa yang saya mahukan dalam hubungan dan berpuas hati dengan diri sendiri dan tidak menuntut banyak dari yang lain.