Anda Bernilai Lebih Daripada Seberapa Produktif Anda Hari Ini

Jordan Whitfield

Dulu saya berfikir bahawa saya lebih baik daripada mereka yang hanya mencari nafkah. Saya mempunyai matlamat, cita-cita, impian - saya tidak dapat membayangkan hanya pulang setelah bekerja dan menonton TV. Saya melihat ibu bapa saya melakukan ini setiap hari semasa membesar, dan saya fikir ia adalah perkara paling menyedihkan yang pernah saya lihat. Saya berikrar tidak akan melakukan perkara minimum - saya akan mempunyai karier, melakukan perkara yang saya sayangi, membuat tanda di dunia dan meninggalkan sesuatu agar orang tidak melupakan saya. Apa gunanya saya hidup dan mati?



Kini, pada usia 27 tahun, ketakutan menjadi tidak produktif nampaknya merupakan wabak.

Saya mendengar rakan-rakan saya memberitahu saya tentang bagaimana mereka merasa kecewa pada diri mereka sendiri kerana mereka tidak produktif hari ini, atau 'tidak memenuhi matlamat mereka dengan cepat.' Sudah menjadi jelas bahawa masyarakat tidak mengukur nilai kita dengan seberapa baik seseorang atau berapa banyak yang kita sumbangkan kepada masyarakat, tetapi dengan berapa jam yang kita habiskan untuk pekerjaan konvensional, sejauh mana tangga yang kita kerjakan dan berapa banyak wang yang kita hasilkan. CEO dan selebriti dihargai berbanding juruwang, artis dan sukarelawan. Ia adalah sistem yang sama dengan orang tua saya, hanya sekarang semuanya didokumentasikan di media sosial dan kami terus membandingkan kehidupan kami dengan beberapa orang yang bertuah di internet.

Di masyarakat, atau di Amerika setidaknya, kita diberitahu bahawa kita dapat sampai ke mana sahaja yang kita mahukan jika kita hanya menggunakan tali pinggang keledar kita dan bekerja cukup kuat.

Tetapi apa yang tidak mereka sampaikan adalah bahawa ini omong kosong.Sebagai contoh, kebanyakan pengusaha yang anda dengar adalah berbadan normal dan neuro-khas, berasal dari keluarga yang menyokong, dapat bekerja sepenuh masa dan mempunyai beberapa jenis simpanan atau pinjaman untuk memulakan perniagaan mereka. Apabila anda tidak bertenaga atau neurotipikal, dan anda bukan berasal dari keluarga yang menyokong, menghadapi masalah untuk menolong diri sendiri dan mempunyai penghargaan yang buruk, akan menjadi lebih sukar untuk membuat impian anda tidak dapat dilaksanakan. Cukup istimewa untuk mengatakan bahawa semua orang dapat melakukan apa yang mereka mahukan selagi mereka berusaha melakukannya.

Semasa kecil saya melarikan diri dari rumah kerana penderaan. Saya hampir tidak lulus kerana menghadapi masalah menyimpan maklumat. Tidak lama kemudian, saya pergi ke universiti untuk memperoleh gelar komunikasi, di mana yang saya mahukan hanyalah bekerja untuk sebuah majalah utama dan membaca karya saya. Tetapi tiga tahun ke tahap saya, masalah kesihatan mental saya menjadi terlalu banyak dan saya berhenti sekolah untuk mengurus diri sendiri. Saya gagal memegang pekerjaan dan terus berkecimpung, banyak bergerak kerana saya tidak dapat membayar sewa dan memutuskan untuk mengatasi gejala saya dengan memulakan majalah saya sendiri. Tetapi selalu bimbang dari mana makanan saya yang akan datang atau secara amnya tidak mempunyai cukup tenaga untuk menahan lapar membuatkan saya tidak dapat memberikan perhatian penuh kepada majalah saya. Saya sering terbakar kerana saya mengasingkan diri daripada orang lain dan mengabaikan kesihatan mental saya untuk menjalankan perniagaan dan bukannya meluangkan masa yang saya perlukan untuk diri saya sendiri. Saya ingin menjadi salah satu kisah kejayaan yang menjadikannya dari 'kesejahteraan hingga kemajuan yang baik.' Satu-satunya perkara yang membuat saya melalui tahun-tahun sukar adalah harapan bahawa jika saya bekerja cukup keras, itu akan berlaku.

Setahun yang lalu saya bernasib baik kerana diluluskan kerana kurang upaya. Saya akhirnya mempunyai cukup wang untuk berhenti tertekan mengenai makanan saya yang seterusnya, dan saya fikir akhirnya saya dapat menghabiskan masa dan usaha yang diperlukan untuk mengeluarkan majalah saya. Saya menyedari bahawa ia akan tumbuh secepat saya, jadi saya mula menjaga kesihatan mental saya sekarang kerana saya mempunyai rumah yang tenang dan selamat di mana saya boleh bekerja. Tetapi selama bertahun-tahun mengabaikan diri saya kerana kekurangan wang atau bergelut dengan penyakit mental telah merugikan, dan saya menghabiskan satu tahun untuk mencari tahu bagaimana mengimbangkan perkara-perkara setiap hari: Makan makanan biasa, bersenam, melakukan tugas, tugas, bersosial , kerja. Saya bergelut dengan kenyataan yang baru ditemui bahawa lebih banyak wang tidak akan menyelesaikan semuanya - saya masih mempunyai masalah kesihatan yang menghalang saya bekerja dengan cara konvensional atau hanya mengurus diri sendiri.





Dan kemudian kemurungan melanda saya. Saya menghabiskan lebih banyak masa untuk menonton Netflix daripada bekerja keras, dan saya mengeluarkan banyak wang semasa mengambil makanan kerana saya tidak mempunyai tenaga untuk memasak.

Semakin banyak masa berlalu, semakin banyak keraguan mula timbul:Bagaimana jika saya tidak mempunyai kerja keras yang diperlukan?Bagaimana jika saya tidak mahu mencuba kesihatan mental saya? Bagaimana jika saya hanya ingin menikmati hidup saya? Saya telah bertahun-tahun mengasingkan diri kerana terlalu patah dan tidak sihat untuk meninggalkan pangsapuri saya yang saya hanya mahu bersenang-senang lagi.

Saya terus memberitahu diri saya bahawa saya akan mengambil masa sehari, beberapa hari, seminggu untuk berehat - dan kemudian saya akan kembali bekerja. Tetapi ketika kemurungan saya meningkat, saya mahu keluar lebih banyak daripada bekerja. Saya pergi menonton muzik secara langsung, pergi menari, berkawan baru dan teringat bagaimana rasanya gembira. Saya akan pulang dengan gembira, hanya untuk bersalah - kerana saya semakin baik dari segi mental, tetapi tidak mencapai matlamat saya. Saya merasa tersesat di satu dunia dan lebih baik daripada sebelumnya di dunia yang lain. Bukannya saya tidak mahu mengusahakan majalah saya lagi - tetapi ia menjadi satu-satunya perkara yang saya mahukan. Saya tidak mahu mengorbankan tabiat makan, kesihatan mental dan kehidupan sosial saya ketika saya berusaha mengimbangkan semuanya.

Dan kemudian saya menjadi orang yang selalu saya takutkan: Tidak produktif.

Saya telah bersikap idealis dan optimis sepanjang hidup saya - memikirkan bahawa jika saya hanya berusaha dengan bersungguh-sungguh seperti masyarakat memberitahu saya bahawa perkara akan berlaku untuk saya. Tetapi seperti mendapatkan ijazah, menjaga pekerjaan dan menyeimbangkan aktiviti setiap hari, membuat majalah saya tidak semudah sekadar berusaha cukup. Kerana kesihatan mental saya, saya terpaksa meluangkan lebih banyak masa untuk diri saya sendiri, dan itu memaksa saya untuk hidup dengan cara yang tidak tradisional - dengan bantuan sosial, belajar bagaimana mengurangkan tekanan dalam hidup saya, mengutamakan diet dan bersenam daripada yang lain. Saya berfikir bahawa saya dapat menjalankan majalah saya dengan cara yang sama - mengikut syarat saya sendiri, mengikut jadual saya sendiri - tetapi saya ingin mencari pelabur, mencetaknya dan membayar orang, dan hanya melakukan minimum mungkin kadang-kadang terlalu banyak bagi saya. Bagaimana saya akan menjalankan majalah arus perdana ketika saya tidak dapat menahan pekerjaan atau bangun dari beberapa hari?

Saya akhirnya melihat bahawa dunia bukanlah tempat yang diberitahu oleh masyarakat. Permainan ini dicabul. Adakah mengorbankan segala-galanya hanya untuk menang berbaloi? Adakah itu satu-satunya cara untuk bermain?

Ini membuat saya berfikir - para usahawan yang kita anggap sebagai kisah kejayaan, apa yang harus mereka korbankan untuk berjaya? Sering kali kita mendengar bahawa untuk menjalankan perniagaan, anda perlu menumpukan seluruh masa anda untuk bekerja. Dan selalunya ini mengorbankan sesuatu, seperti kesihatan anda atau kehidupan berpacaran Kami melihatnya di selebriti yang pergi ke pemulihan kerana keletihan, atau lelaki yang mendapat bayi dengan kandungan gula kerana mereka tidak mempunyai masa untuk hubungan sebenar. Saya tidak mengatakan bahawa semua pengusaha tidak berpuas hati, dan ada yang menyeimbangkan kehidupan mereka dan bekerja dengan baik - tetapi bagi kita yang berjuang dengan masalah kurang upaya, masalah kesihatan mental atau kesihatan fizikal, keadaan menjadi lebih sukar.



Tiba-tiba saya faham mengapa ibu bapa saya hanya mempunyai tenaga untuk bekerja, pulang dan menonton TV.

Menggunakan produktiviti sebagai cara untuk mengukur nilai kerja kita untuk memastikan roda kapitalis berubah - tetapi berbahaya dengan cara kedai gambar di majalah mengubah pandangan kita tentang bagaimana seharusnya kita. Ini memberi kita harapan yang tidak realistik bahawa tidak ada batasan untuk produktiviti - hanya kemalasan. Dan apabila badan kita mengalami keletihan seperti keletihan yang melampau atau serangan kegelisahan, kita merasa seperti itu salah kita, kita tidak cukup berusaha, kita malas. Tetapi bagaimana jika nilai kita diukur dengan sesuatu selain produktiviti? Bagaimana jika ia berdasarkan hidup?

Bagaimana jika kita tidak perlu menaiki tangga atau mendapat lebih banyak suka di media sosial atau mengiklankan produk terbaru?Bagaimana jika kita hanya melakukan apa yang membuat kita gembira dan berpuas hati - sama ada bekerja sambilan di kedai runcit atau bekerja keras di universiti untuk menjadi peguam? Mengapa kesenangan kita tidak mencukupi? Sudah tiba masanya untuk menentukan semula kejayaan. Wang atau kemasyhuran bukan satu-satunya perkara yang membuat orang terpenuhi.

Bagi saya, majalah saya membuat saya terpenuhi. Keluar dengan rakan-rakan membuatkan saya terpenuhi. Saya tidak perlu membuktikan bahawa saya berjaya dengan mencari pelabur dan mencetak majalah dan membayar orang - walaupun semua itu akan menjadi baik dan saya masih berusaha untuk melakukannya. Orang bertanya kepada saya mengapa saya tidak mampu membayar, dan selain hakikat bahawa mengeluarkan majalah sangat sukar, saya sering menyalahkan diri saya kerana tidak cukup bekerja, seperti saya merasa bersalah kerana berehat. Orang akan menilai anda berdasarkan di mana anda berada dalam kehidupan kerana itulah sistem mereka dibesarkan - tetapi tidak ada orang lain yang menjalani hidup anda melainkan anda. Tidak ada orang lain yang dapat memberitahu anda apa kejayaan bagi anda. Belajar memerlukan masa, tetapi ini adalah salah satu perkara terbaik yang boleh anda buat sendiri.

Saya berjaya kerana saya melakukan yang terbaik. Kerana saya bersenam dan makan dengan baik dan melakukan tugas walaupun saya mengalami hari kesihatan mental yang buruk - dan kerana saya tahu bila harus membuang segala-galanya untuk hanya tinggal di tempat tidur. Bukan kerana saya stabil dari segi kewangan atau melakukan perkara yang saya sukai atau bahagia dengan hidup saya - kerana semua perkara itu boleh hilang. Kejayaan tidak boleh diukur berdasarkan keadaan. Sekiranya anda mengalami kemurungan, harus melakukan pekerjaan yang tidak anda sukai atau putus tidak ada yang salah dengan anda dan anda masih berjaya. Walaupun mudah untuk mendapatkan persetujuan dari luar untuk menilai harga diri anda, melakukan perkara tersebut akan membuat anda tidak terpenuhi kerana harga diri berasal dari dalam.

Mempunyai kebebasan kewangan telah mengajarkan kepada saya bahawa wang tidak sama dengan kebahagiaan - ia pasti dapat mengurangkan tekanan, tetapi setelah sewa dan bil dibayar, saya tinggal bersama saya. Bagi saya, kejayaan belajar untuk merasa selesa dengan siapa diri saya, halangan dan had saya. Ia memahami apa yang boleh dan tidak boleh saya lakukan setiap hari. Menyedari ini tidak bermaksud saya harus memalukan diri sendiri kerana tidak menjadi orang yang saya mahukan - ini bermaksud mengubah cara saya melihat diri saya. Saya tidak lemah atau malas kerana saya tidak dapat mengerjakan apa yang saya gemari 24/7 - saya manusia, had saya berbeza daripada semua orang, dan saya lebih berharga daripada produktiviti saya.